Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

astronom

Banyak Astronom Amatir Menghasilkan Gambar Luar Angkasa Seperti NASA

Berita Baru, Amerika Serikat – Sama seperti YouTube yang mengubah generasi pengamat menjadi pencipta konten, kemajuan baru dalam teknologi teleskop memungkinkan pengamat langit amatir untuk memberikan kontribusi nyata dan berarti bagi bidang sains, khususnya astronomi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, astrofotografi tidak mudah, ini membutuhkan pemahaman tentang koordinat bintang, ketika objek yang berbeda akan terlihat, kemampuan untuk begadang, dan kesabaran.

Satu perusahaan, Unistellar, telah mengambil pendekatan baru untuk astrofotografi, secara efektif membangun teleskop kamera yang mudah digunakan untuk seperti aplikasi media sosial YouTube.

Kemudahan penggunaan ini telah memiliki manfaat langsung bagi sains, dengan teleskop yang tersebar di seluruh dunia, para ahli dapat menggunakan pengamat amatir untuk mengumpulkan gambar seluruh langit malam, atau melacak objek saat melintasi orbit Bumi.

Ini terbukti sangat berguna dalam melacak asteroid, terutama yang dapat menimbulkan ancaman bagi planet ini – tetapi juga membantu dalam pekerjaan planet ekstrasurya.

Pada tahun 2021, astronom warga dengan akun Unistellar telah mencapai hampir seribu deteksi positif, termasuk 395 pengamatan asteroid, 413 planet ekstrasurya, dan 113 deteksi asteroid dekat Bumi (NEA).

Para astronom warga disebut sebagai rekan penulis makalah penelitian, dan bahkan membantu mengarahkan Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Tahun lalu, lusinan pemilik Unistellar di seluruh dunia membantu NASA menemukan asteroid yang dapat dikunjungi oleh misi pemburu obyek Trojan dan Lucy, yang saat ini berada di luar angkasa.

Astrophotography isn't easy. It requires an understanding of stellar coordinates, when different objects will be visible, the ability to stay up late, and patience. This is an image of the Dumbbell nebula captured using an eVscope
Astrofotografi tidak mudah. Ini membutuhkan pemahaman tentang koordinat bintang, ketika objek yang berbeda akan terlihat, kemampuan untuk begadang, dan kesabaran. Ini adalah gambar nebula Dumbbell yang ditangkap menggunakan eVscope
This ease of use has already had direct benefits to science, with telescopes spread around the world, experts are able to use the amateur observers to gather pictures of the whole night sky, or track an object as it crosses Earth's orbit
Kemudahan penggunaan ini telah memiliki manfaat langsung bagi sains, dengan teleskop yang tersebar di seluruh dunia, para ahli dapat menggunakan pengamat amatir untuk mengumpulkan gambar seluruh langit malam, atau melacak objek saat melintasi orbit Bumi.

“Saya memiliki kesempatan untuk meninjau eVscope 2. Tidak sulit untuk menyiapkannya, dan melibatkan pemasangan ruang lingkup ke telepon saya dalam proses yang tidak berbeda dengan memasangkan jam tangan pintar.”

“Dengan menekan sebuah tombol di aplikasi, saya dibawa ke galaksi yang sangat jauh. Teleskop secara bertahap bergerak ke titik di galaksi pusaran air, sebuah galaksi spiral aktif 31 juta tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Canes Venatici.”

“Tekan tombol lain, dan perlahan galaksi ini menyelesaikan dirinya dengan detail yang indah, karena AI di otak teleskop menghilangkan polusi cahaya dari lampu jalan terdekat, dan meningkatkan resolusi objek seperti yang muncul di ponsel saya.”

“Sebagai seseorang yang akrab dengan teleskop halaman belakang, tidak memiliki lensa mata langsung dari lensa untuk melihat fenomena bintang yang jauh membutuhkan waktu untuk membiasakan diri.”

“Tetapi kemudahan penggunaan menebusnya, dan lensa mata digital buatan Nikon memberikan pemandangan yang menakjubkan dari sensor tersebut, meskipun saya segera mulai menggunakan ponsel saya.”

Tapi ini lebih dari sekadar mengambil gambar cantik, karena jaringan sederhana ‘teleskop pintar’ ini membantu berkontribusi pada sains dunia nyata.

As of 2021, Unistellar citizen astronomers have already achieved almost a thousand positive detections, including 395 observations of asteroids, 413 of exoplanets and 113 detections of near-Earth asteroids (NEAs)
Pada tahun 2021, astronom warga Unistellar telah mencapai hampir seribu deteksi positif, termasuk 395 pengamatan asteroid, 413 planet ekstrasurya, dan 113 deteksi asteroid dekat Bumi (NEA)
Pictured, Triangulum Galaxy M33, captured using the Unistellar eVscope 2, a digital telescope with an eyepiece developed by Nikon
Dalam foto, Triangulum Galaxy M33, ditangkap menggunakan Unistellar eVscope 2, teleskop digital dengan lensa okuler yang dikembangkan oleh Nikon
Pictured, The Running Man Nebula. The citizen astronomers are being named as co-authors of research papers, and even helping direct the James Webb Space Telescope
Dalam foto, Nebula Running Man. Para astronom warga disebut sebagai rekan penulis makalah penelitian, dan bahkan membantu mengarahkan Teleskop Luar Angkasa James Webb

Dengan pemandangan langit malam yang luas, di halaman belakang di seluruh dunia, para astronom menggunakan data yang diunggah dari teleskop ini untuk melihat perubahan kecil di langit yang mungkin tidak terlihat sebelumnya dan memberikan kontribusi besar bagi sains.

Perubahan ini dapat berupa apa saja mulai dari perubahan kecil pada orbit bintang, mengungkapkan detail planet ekstrasurya yang terlihat berkat sifat teleskop yang tersebar luas.

Ini penting untuk melihat beberapa objek luar angkasa terbesar, termasuk nebula Orion, serta mencari perubahan seperti asteroid, di langit dekat.

Banyak Astronom Amatir Menghasilkan Gambar Luar Angkasa Seperti NASA
Dengan pemandangan luas ke langit malam, di halaman belakang di seluruh dunia, para astronom menggunakan data yang diunggah dari teleskop ini untuk melihat perubahan kecil di langit yang mungkin tidak terlihat sebelumnya – dan memberikan kontribusi besar bagi sains

Pengalaman saya dengan eVscope 2 adalah cepat, mudah digunakan, dan lebih ringan dari yang Anda harapkan untuk observatorium sebesar itu.

Butuh beberapa saat untuk mengetahui cara memfokuskan lensa, memposisikannya dengan benar, dan mengumpulkan gambar beresolusi lebih tinggi pertama dari objek jauh, sekali lagi ini membutuhkan banyak kesabaran karena dapat memakan waktu lama untuk menyelesaikan tampilan detail dari jauh galaksi.

Terlepas dari kemudahan penggunaannya, teleskop adalah instrumen ilmiah yang dinamis dan penting, yang dapat digunakan hampir di mana saja, bahkan di pusat kota.

Pictured, NGC891 Galaxy. My experience with the eVscope 2 was that it was fast, easy to use and lighter than you would expect for such a large observatory
Dalam foto, Galaksi NGC891. Pengalaman saya dengan eVscope 2 adalah cepat, mudah digunakan, dan lebih ringan dari yang Anda harapkan untuk observatorium sebesar itu.