Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kakatua

Burung Kakatua, Burung yang Ahli Menggunakan Alat

Berita Baru, Inggris – Penggunaan alat mungkin merupakan keahlian khusus di dunia hewan, tetapi ada satu jenis burung kakatua yang tidak hanya unggul di area tersebut, bahkan dapat mengubah tangannya lihai menggunakan alat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 4 Maret, kakatua jenis Goffin telah menunjukkan penggunaan keterampilan memecahkan masalah yang mengesankan untuk memecahkan eksperimen baru yang ditetapkan oleh tim peneliti.

Mereka merancang permainan yang ‘mirip golf’ untuk spesies burung yang dikenal mampu menyelesaikan teka-teki rumit, mengambil kunci, dan bahkan membuat alat seperti tongkat untuk membuka kulit kacang dan biji.

Kakatua harus memanipulasi bola melalui lubang ke dalam kotak tertutup, sebelum menggunakan tongkat untuk mendorong bola ke satu sisi kotak untuk memicu mekanisme pintu jebakan.

Tiga dari kakatua menemukan cara menggunakan tongkat untuk mengarahkan bola ke posisi yang tepat untuk melepaskan camilan, hal ini menunjukkan inovasi alat tingkat tinggi.

Itu sangat mengesankan, kata para peneliti, yang menunjukkan bahwa kakatua dapat menguasai masalah yang sulit dipecahkan oleh anak di bawah delapan tahun.

Studi ini dilakukan oleh para peneliti di University of Veterinary Medicine di Wina, University of Birmingham, dan University of Vienna.

Ini juga merupakan bagian dari proyek internasional dan interdisipliner yang lebih luas yang membandingkan inovasi anak-anak dan keterampilan memecahkan masalah dengan yang dimiliki kakatua.

“Salah satu aspek yang paling menakjubkan dari proses ini adalah mengamati bagaimana masing-masing hewan ini menemukan teknik masing-masing dalam cara memegang tongkat dan memukul bola, terkadang dengan ketangkasan yang menakjubkan,” kata pemimpin peneliti Dr Antonio Osuna-MascarĂ³, dari Universitas Kedokteran Hewan di Wina.

“Salah satu burung mengoperasikan tongkat sambil memegangnya di antara rahang bawah, satu di antara ujung paruh dan lidah dan satu lagi dengan cakarnya, ini mirip dengan primata.”

Penggunaan alat jarang terjadi pada hewan, dan khususnya alat majemuk di mana dua elemen dipasang bersama, seperti tombak, atau kapak, atau alat komposit, di mana dua benda misalnya tongkat dan batu yang digunakan bersama.

Jenis alat ini telah berkembang menjadi kegiatan rekreasi, seperti hoki, kriket atau golf, dan inilah yang menginspirasi para peneliti.

Rekan penulis studi Sarah Beck, seorang profesor perkembangan kognitif di School of Psychology di University of Birmingham, berfokus pada hubungan antara anak-anak dan burung dalam mempelajari cara menggunakan alat.

Dia berkata: “Meskipun anak-anak sangat pandai menggunakan alat dan teknologi dalam kehidupan mereka , penelitian kami telah menunjukkan bahwa anak kecil sering merasa sulit untuk menemukan solusi baru untuk masalah yang melibatkan penggunaan alat.”

“Faktanya, anak di bawah delapan tahun bisa sangat kesulitan memecahkan masalah yang bisa dikuasai kakatua.”

The cockatoos had to manipulate a ball through a hole into a closed box, before using a stick to push the ball to one side of the box to trigger a trapdoor mechanism
Kakatua harus memanipulasi bola melalui lubang ke dalam kotak tertutup, sebelum menggunakan tongkat untuk mendorong bola ke salah satu sisi kotak untuk memicu mekanisme pintu jebakan.

“Jadi sementara penelitian ini adalah yang pertama menunjukkan bahwa kakatua dapat mengoordinasikan alat untuk memecahkan masalah, itu juga memberi masukan ke dalam pekerjaan berkelanjutan kami dengan anak-anak.”

Profesor Beck menambahkan: “Meskipun menggoda ini bukan hanya pertanyaan tentang siapa yang paling pintar: anak-anak manusia atau kakatua tetapi membandingkan spesies yang berbeda membantu kita memahami bagaimana manusia dan beberapa spesies lain mengembangkan keterampilan teknologi yang mengesankan.”

Rekan penulis Profesor Alice Auersperg, kepala Lab Goffin di Institut Penelitian Messerli di Universitas Kedokteran Hewan Wina, mengatakan: “Saya percaya bahwa mempelajari hubungan spasial mana yang diperhatikan hewan dan bagaimana mereka menggunakannya untuk memungkinkan inovasi alat akan menjadi kunci. untuk memberi kita wawasan yang lebih baik tentang evolusi teknologi.”

“Meningkatkan pemahaman kita tentang permulaan penggunaan alat yang kompleks khususnya saat ini menjadi fokus tim peneliti kami.”

Para peneliti mengatakan mereka berharap temuan ini juga akan menjelaskan bagaimana nenek moyang kita mengembangkan kemampuan untuk merancang dan menggunakan alat.

Studi ini telah diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports.