Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Cacing

Cacing ini Membuat Semut Tetap Muda dan Gemuk Agar Dimangsa

Berita Baru, Jerman – Parasit biasanya menimbulkan masalah bagi inangnya, tetapi cacing pita yang unik justru membuat semut tetap muda dan sehat lebih lama.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Itu juga membuat mereka lebih malas, mengakibatkan semut pekerja yang tidak terinfeksi menjadi lebih stres dan bekerja sampai mati.

Parasit, cacing pita Anomotaenia brevis, sebenarnya dapat memperpanjang umur semut Temnothorax nylanderi hingga satu atau dua dekade, ini mendekati usia ratu semut.

Tetapi upaya cacing pita tidak sampai disitu saja: Ia berharap untuk menjaga inangnya jinak sehingga tidak akan melarikan diri saat spesies burung pelatuk mendekati koloni.

Saat semut yang terinfeksi akan dimakan burung. cacing pita berkembang biak di dalam usus burung dan dibuang ke luar untuk dimakan oleh semut yang mencari makan, sehingga melengkapi lingkaran kehidupan parasit tersebut.

Para peneliti di Universitas Johannes Gutenberg di Mainz, Jerman, mengamati 58 koloni semut Temnothorax selama tiga tahun. Beberapa terinfeksi Anomotaenia brevis dan beberapa tanpa dan memeriksanya setiap 10 hari.

Di akhir percobaan, semua semut pekerja asli yang tidak terinfeksi telah mati tetapi, di koloni tempat tinggal Anomotaenia brevis, setengah dari ratu dan pekerja yang terinfeksi masih hidup.

Tidak hanya hidup, tetapi juga awet muda dengan mempertahankan rona kuning semut muda sebelum kulitnya mengeras dan berubah warna menjadi cokelat.

Mereka sebenarnya sulit dibedakan dari anggota remaja pekerja koloni.

Uninfected ants work themselves to death catering to their lazy broodmates, grooming and feed ingthem, and even carrying them around
Semut yang tidak terinfeksi bekerja sampai mati untuk melayani rekannya yang malas, merawat dan memberi makan mereka, dan bahkan membawanya kemana-mana

Para peneliti juga mengamati semut yang terinfeksi cacing pita cukup malas, tidak pernah meninggalkan sarang, sibuk mencari makan atau tidak menyelesaikan tugas penting lainnya untuk koloni.

Semut yang tidak terinfeksi merawat dan memberi makan mereka, dan bahkan membawanya berkeliling, New Atlas melaporkan.

Dalam beberapa kasus, mereka juga mencuri fokus dari ratu.

Beban kerja tambahan itu membunuh semut yang tidak terinfeksi yang lebih muda, teori para peneliti, yang memiliki efek merusak pada koloni secara keseluruhan.

Semut Temnothorax yang terinfeksi hidup setidaknya tiga kali lebih lama dari rekan mereka, berpotensi selama ratu, yang dapat bertahan hingga 20 tahun.

Tapi Parasit, yang hidup di usus semut, memiliki alasan jahat untuk menjaga inangnya tetap segar dan lamban: Itu membuat mereka menjadi mangsa yang sempurna untuk burung pelatuk yang mungkin menyambar untuk camilan.

Semut sehat berlari ke bukit, tetapi semut cacing pita hanya duduk di sana dan menunggu dimakan oleh burung.

“Semua semut terlhat sibuk bekerja mengambil larva dan berlari,” kata ahli entomologi Susanne Foitzik, salah satu penulis laporan tersebut, kepada The Atlantic. “Para pekerja semut yang terinfeksi seperti, Oh, apa yang terjadi?”

Itulah rencana Anomotaenia brevi selama ini: Cacing pita berkembang biak di perut burung pelatuk dan telurnya akhirnya dibuang.

Pada saat itu mereka ditemukan oleh semut yang tidak menaruh curiga yang memberi mereka makan kepada anak-anaknya, memulai siklus dari awal lagi.

Jadi menggoda burung dengan camilan gemuk untuk memastikan kelanjutan (berkembang biak) sendiri.

Menurut penelitian tim, yang diterbitkan dalam jurnal Royal Society Open Science, cacing tersebut mampu mengaktifkan gen yang akan berpengaruh jika inangnya dijadikan ratu.

Ini juga memulai promosi feromon yang mendorong koloni semut untuk memanjakannya.

Ini upaya kelompok: Otopsi semut Temnothorax tunggal mengungkapkan hingga 70 cacing pita di dalamnya.

” Kami menyimpulkan bahwa parasit yang mengeksploitasi individu yang merupakan bagian dari masyarakat tidak hanya menyebabkan perubahan fenotipik dalam inang individu mereka, tetapi juga pada anggota kelompok yang tidak terinfeksi, ” tulis para peneliti.

The parasite is playing the long game: It makes the Temnothorax ant so docile it doesn't flee when a woodpecker approaches. The tapeworms lay their eggs in the bird, continuing the cycle of life
Parasit memainkan permainan panjang: Itu membuat semut Temnothorax begitu jinak sehingga tidak melarikan diri saat burung pelatuk mendekat. Cacing pita bertelur di dalam burung, melanjutkan siklus kehidupan

Semut temnothorax bukanlah satu-satunya spesies yang hidupnya dijungkirbalikkan oleh parasit: Jamur yang menginfeksi semut tukang kayu dapat mengontrol otot mereka tanpa mengambil alih otak mereka.

Membungkus serat otot mereka, Ophiocordyceps unilateralis membuat para pekerja memanjat tumbuh-tumbuhan dan menggigit bagian bawah daun atau ranting, tempat mereka mati.

Peneliti menggambarkan perilaku ini sebagai “seperti dalang yang menarik senar untuk membuat boneka bergerak.”

Jamur kemudian tumbuh di bangkai semut, dan menghasilkan tangkai yang menonjol dari kepala semut dan membuang spora yang menular ke tanah untuk memancing lebih banyak semut yang mencari makan.