Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

gambar

Canggih! AI ini dapat Menciptakan Gambar hanya dari Deskripsi Teks

Berita Baru, Amerika Serikat – Peneliti sistem OpenAI telah menciptakan sistem baru AI yang dapat secara canggih menghasilkan gambar penuh, seperti seorang astronot yang menunggang kuda, hanya dari kalimat sederhana dalam bahasa Inggris.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 20 April, dikenal sebagai DALL·E 2, generasi kedua dari teks ke gambar AI mampu membuat gambar dan karya seni realistis pada resolusi yang lebih tinggi dari pendahulunya.

Kelompok riset kecerdasan buatan AI tersebut berencana tidak akan merilis sistem tersebut ke publik.

Versi baru ini mampu membuat gambar dari teks sederhana, menambahkan objek ke dalam gambar yang ada, atau bahkan memberikan sudut pandang yang berbeda pada gambar yang sudah ada.

Pengembang memberlakukan pembatasan pada ruang lingkup AI untuk memastikan itu tidak dapat menghasilkan gambar yang penuh kebencian, rasis, atau kekerasan, atau digunakan untuk menyebarkan informasi yang salah.

Known as DALL·E 2, the second generation of the text to image AI is able to create realistic images and artwork at a higher resolution than its predecessor
Dikenal sebagai DALL·E 2, generasi kedua dari teks ke gambar AI mampu membuat gambar dan karya seni realistis pada resolusi yang lebih tinggi dari pendahulunya

Versi asli dari AI tersebut, dinamai artis surealis Spanyol Salvador Dali, dan robot Pixar WALL-E, dirilis pada Januari 2021 sebagai tes terbatas cara AI dapat digunakan untuk melakukan uji AI tersebut.

Beberapa karya seni awal yang dibuat oleh AI termasuk manekin dengan kemeja flanel, ilustrasi lobak berjalan-jalan dengan seekor anjing, dan emoji bayi penguin.

Contoh frasa yang digunakan dalam rilis kedua, untuk menghasilkan gambar yang realistis termasuk “astronot menunggang kuda dengan gaya fotorealistik.”

Di situs web DALL-E 2, ini dapat disesuaikan, untuk menghasilkan gambar ‘on the fly’, termasuk mengganti astronot dengan boneka beruang, kuda dengan bermain bola basket dan menampilkannya sebagai gambar pensil atau sebagai lukisan ‘pop-art gaya Andy Warhol’

The artificial intelligence research group won't be releasing the system to the public, but hope to offer it as a plugin for existing image editing apps in the future
Kelompok riset kecerdasan buatan tidak akan merilis sistem ke publik, tetapi berharap untuk menawarkannya sebagai plugin untuk aplikasi pengeditan gambar yang ada di masa mendatang.

Memuaskan klien yang paling sulit sekalipun, dengan permintaan revisi yang tidak pernah berakhir, AI dapat memompa beberapa versi dari setiap gambar dari satu kalimat.

Salah satu fitur khusus DALL-E 2 memungkinkan untuk ‘inpainting’, yaitu di mana ia dapat mengambil gambar yang ada, dan menambahkan fitur lain seperti flamingo ke kolam.

Itu dapat secara otomatis mengisi detail, seperti bayangan, saat objek ditambahkan, atau bahkan mengubah latar belakang agar sesuai, jika objek dipindahkan atau dihapus.

“DALL·E 2 telah mempelajari hubungan antara gambar dan teks yang digunakan untuk menggambarkannya,” OpenAI menjelaskan.

“Ini menggunakan proses yang disebut “difusi,” yang dimulai dengan pola titik acak dan secara bertahap mengubah pola itu ke arah gambar ketika mengenali aspek tertentu dari gambar itu.”

The new version is able to create images from simple text, add objects into existing images, or even provide different points of view on an existing image
Versi baru ini mampu membuat gambar dari teks sederhana, menambahkan objek ke dalam gambar yang ada, atau bahkan memberikan sudut pandang yang berbeda pada gambar yang sudah ada.

DALL-E 2 dibangun di atas sistem visi komputer yang disebut CLIP, yang dikembangkan oleh OpenAI dan diumumkan tahun lalu.

“DALL-E 1 baru saja mengambil pendekatan GPT-3 kami dari bahasa dan menerapkannya untuk menghasilkan gambar: kami mengompresi gambar menjadi serangkaian kata dan kami baru belajar memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya,” ilmuwan peneliti OpenAI Prafulla Dhariwal, mengatakan kepada The Verge .

Sayangnya proses ini membatasi realisme gambar, karena tidak selalu menangkap kualitas yang paling dibutuhkan manusia.

CLIP melihat gambar dan meringkas isinya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan manusia, dan mereka membalik sistim ini untuk DALL-E 2.

Developers imposed restrictions on the scope of the AI to ensure it could not produce hateful, racist or violent images, or be used to spread misinformation
Pengembang memberlakukan pembatasan pada ruang lingkup AI untuk memastikan itu tidak dapat menghasilkan gambar yang penuh kebencian, rasis atau kekerasan, atau digunakan untuk menyebarkan informasi yang salah
Its original version, named after Spanish surrealist artist Salvador Dali, and Pixar robot WALL-E, was released in January 2021 as a limited test of ways AI could be used to represent concepts - from boring descriptions to flights of fancy
Versi aslinya, dinamai artis surealis Spanyol Salvador Dali, dan robot Pixar WALL-E, dirilis pada Januari 2021 sebagai tes terbatas cara AI dapat digunakan untuk mewakili konsep – dari deskripsi membosankan hingga penerbangan mewah

OpenAI melatih model menggunakan gambar, dan mereka menyingkirkan beberapa materi yang tidak pantas, membatasi kemampuannya untuk menghasilkan konten yang menyinggung.

Setiap gambar juga menyertakan tanda watermark, untuk menunjukkan dengan jelas bahwa itu diproduksi oleh AI, bukan oleh seseorang, atau bahwa itu adalah foto yang sebenarnya dalam rangka mengurangi risiko kesalahan informasi.

Itu juga tidak dapat membuat wajah yang dapat dikenali berdasarkan nama, bahkan yang hanya dapat dikenali dari karya seni seperti Mona Lisa untuk menciptakan variasi yang khas.

“Kami telah membatasi kemampuan DALL·E 2 untuk menghasilkan gambar kekerasan, kebencian, atau dewasa,” menurut peneliti OpenAI.

“Dengan menghapus konten paling eksplisit dari data pelatihan, kami meminimalkan keterpaparan DALL·E 2 terhadap konsep ini.”

Some of the early artwork created by the AI included a mannequin in a flannel shirt, an illustration of a radish walking a dog, and a baby penguin emoji - or a lounging astronaut
Beberapa karya seni awal yang dibuat oleh AI termasuk manekin dalam kemeja flanel, ilustrasi lobak berjalan-jalan dengan anjing, dan emoji bayi penguin – atau astronot yang sedang bersantai.
The AI can create photorealistic artwork from a simple description, such as 'high quality photo of Times Square' (bottom) or high quality photo of a dog playing in a green field next to a lake (top) with multiple versions of each image produced
AI dapat membuat karya seni fotorealistik dari deskripsi sederhana, seperti ‘foto berkualitas tinggi Times Square’ (bawah) atau foto anjing berkualitas tinggi yang bermain di lapangan hijau di sebelah danau (atas) dengan beberapa versi dari setiap gambar yang dihasilkan

“Kami juga menggunakan teknik canggih untuk mencegah generasi fotorealistik dari wajah individu nyata, termasuk wajah figur publik.”

Meskipun tidak akan tersedia untuk umum, beberapa peneliti akan diberikan akses, dan di masa depan dapat disematkan di aplikasi lain, sehingga memerlukan kebijakan konten yang ketat.

Ini tidak mengizinkan pengguna untuk membuat konten kekerasan, dewasa, atau politik, di antara kategori lainnya.

“Kami tidak akan menghasilkan gambar jika filter kami mengidentifikasi permintaan teks dan unggahan gambar yang mungkin melanggar kebijakan kami. Kami juga memiliki sistem pemantauan otomatis dan manusia untuk menjaga dari penyalahgunaan,” seorang juru bicara menjelaskan.

“Kami telah bekerja dengan pakar eksternal dan melakukan pratinjau DALL·E 2 kepada sejumlah pengguna tepercaya yang akan membantu kami mempelajari tentang kemampuan dan keterbatasan teknologi.”

“Kami berencana untuk mengundang lebih banyak orang untuk meninjau penelitian ini dari waktu ke waktu saat kami mempelajari dan secara berulang meningkatkan sistem keamanan kami.”