Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

ganja

Di Inggris, Anda Dibayar Peneliti untuk Mengonsumsi Ganja

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi perintis telah diluncurkan mengenai efek ganja pada otak manusia di Inggris, dan peneliti rela membayar sukarelawan yang mau untuk mencoba ganja.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 17 November, salah satunya adalah pada proyek Cannabis & Me dari King’s College London yang merekrut 6.000 orang berusia 18 hingga 45 tahun yang tinggal di ibu kota Inggris dan saat ini menggunakan obat dari ganja, telah menggunakannya kurang dari tiga kali atau belum pernah mencobanya sebelumnya.

Para ilmuwan akan melihat bagaimana obat itu berdampak pada otak mereka karena menurut mereka sedikit yang diketahui tentang efeknya, meskipun lebih dari 200 juta orang di seluruh dunia menggunakan ganja setiap hari.

Para peneliti mengatakan ‘penting’ untuk memahami ilmu di balik obat tersebut, dengan jumlah pengguna yang terus meningkat dan kemungkinan akan menjadi legal di masa depan.

Dibagi menjadi dua bagian, proyek penelitian dimulai dengan survei online 40 menit di mana semua peserta akan dimasukkan ke dalam undian berhadiah diikuti dengan penilaian tatap muka, di mana mereka yang terpilih yang menyelesaikannya akan dibayar £50 (Rp. 931 Ribu) .

Di Inggris, Anda Dibayar Peneliti untuk Mengonsumsi Ganja
Sebuah proyek penelitian perintis telah diluncurkan tentang efek ganja pada otak manusia dan Anda bisa dibayar untuk ambil bagian

Dr Marta Di Forti, salah satu peneliti dan pemimpin studi kanabis dan psikosis terkemuka di dunia, mengatakan: “Ganja dikonsumsi setiap hari oleh banyak orang untuk rekreasi tetapi juga untuk alasan pengobatan.”

“Tetapi di Inggris, resep ganja obat masih jarang. Studi kami bertujuan untuk menyediakan data dan alat yang dapat membuat dokter di Inggris dan di seluruh dunia lebih percaya diri, jika perlu, dalam meresepkan ganja dengan aman.”

Ganja digunakan secara global baik untuk rekreasi maupun pengobatan. Sementara beberapa pendukung mengatakan itu menguntungkan kedua area, yang lain mengalami efek samping negatif seperti penurunan kesehatan mental mereka.

Studi ini akan menggunakan kombinasi pengujian genetik dan epigenetik DNA, analisis psikologis dan kognitif dan realitas virtual untuk memahami efek ganja pada pengguna dan bagaimana hal itu dapat berkontribusi pada paranoia.

Pada bagian pertama penelitian, peserta akan menyelesaikan survei online 40 menit yang akan menanyakan pengalaman mereka dengan obat tersebut dan mengapa obat itu dikonsumsi, seperti karena trauma, penyakit, atau situasi sosial.

Kuesioner juga bertujuan untuk melihat bagaimana suasana hati, kecemasan, dan perubahan cara kita berpikir dan merasa, terutama dalam situasi sosial, memengaruhi penggunaan ganja.

Setiap orang yang ikut serta dalam survei online akan diikutsertakan dalam undian berhadiah untuk memenangkan voucher hadiah Amazon senilai £100 (Rp. 1.9 Juta).

Setelah survei, sub-kelompok dari mereka yang menyelesaikannya akan diundang ke Institute of Psychiatry Psychology and Neuroscience, King’s College, Denmark Hill, untuk penilaian tatap muka.

Tahap ini terdiri dari tiga bagian, yaitu pertanyaan yang lebih mendalam, tes darah, dan skenario virtual reality sehari-hari.

Kuesioner ini akan menanyakan pertanyaan mendalam kepada sukarelawan tentang pengalaman mereka seperti kesulitan dan trauma, serta apakah ada perubahan dalam konsumsi ganja mereka sejak menyelesaikan survei online.

Tes darah akan digunakan untuk mengukur kadar THC dan CBD, sebagai dua bahan kimia yang ditemukan saat mengonsumsi ganja.

Ini juga akan mengukur endocannabinoids, atau molekul yang diproduksi secara alami di dalam tubuh yang serupa dengan yang ada di tanaman ganja untuk menentukan apakah ini berbeda di antara pengguna dan non-pengguna.

Tes darah juga akan memberikan data tentang struktur gen dan epigenetik, sebagai perubahan dalam cara gen diekspresikan untuk melihat bagaimana perubahan ini dengan penggunaan ganja.

Dr Di Forti mengatakan penelitian menunjukkan bahwa mereka yang merokok tembakau memiliki perubahan epigenetik. Tetapi saat ini tidak ada penelitian tentang apakah pengguna ganja melakukannya.

Bagian terakhir dari penelitian ini akan menjadi pengalaman realitas virtual di mana peserta akan dimasukkan ke dalam skenario sehari-hari, seperti di supermarket lokal mereka dan akan menjawab pertanyaan sebelum dan sesudahnya untuk melihat bagaimana mereka merespons situasi sosial.

Dalam studi terpisah, informasi yang sama akan dikumpulkan dari orang-orang yang menerima perawatan untuk psikosis, di mana penyebabnya diduga penggunaan ganja.

Di Inggris, Anda Dibayar Peneliti untuk Mengonsumsi Ganja
Ganja digunakan di seluruh dunia baik untuk rekreasi maupun pengobatan dan sementara beberapa melaporkan manfaat di kedua area tersebut, yang lain mengalami efek samping negatif seperti penurunan kesehatan mental mereka.

Dr Di Forti mengatakan tujuan dari penelitian ini adalah untuk melihat apakah ada faktor biologis yang membuat seseorang lebih rentan untuk mengembangkan psikosis dari penggunaan ganja.

Ini juga akan menentukan apakah tes skrining dapat dikembangkan untuk menentukan mereka yang mungkin terkena dampak negatif ganja.

Dia mengatakan sebagai obat yang dikenal untuk membantu beberapa orang secara medis tetapi dapat menyebabkan psikosis pada orang lain.

Ini akan mengidentifikasi mereka yang dapat dengan aman menggunakan ganja untuk alasan medis atau rekreasi, kata Dr Di Forti.

Para ahli mengatakan ada sekitar 17.000 orang dengan resep ganja di Inggris, dengan beberapa pasien Crohn, epilepsi, Parkinson dan MS melaporkan manfaat dari penggunaan obat tersebut.