Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bulan

Kerak Bulan Mungkin Terbentuk dari Lautan Magma yang Membeku

Berita Baru, Inggris – Kerak bulan mungkin telah terbentuk berkat lautan magma cair yang membeku selama ratusan juta tahun, sebuah studi baru mengungkapkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim ilmuwan internasional, yang dipimpin oleh University of Cambridge, menciptakan serangkaian model komputer dan matematika untuk memeriksa susunan kimiawi dan perilaku batuan bulan, dan bagaimana mereka berperilaku di awal fase ‘magma cair’ bulan.

Mereka menemukan bahwa saat bulan mendingin, setelah ledakan awal, lautan batuan cair yang membeku bisa mengarah ke permukaan bulan saat ini.

Kerak bulan mungkin telah terbentuk dengan cara yang mirip dengan kristal dalam mesin cair, kata para peneliti, sebelum tetap tersuspensi dalam magma cair selama ratusan juta tahun saat ‘lumpur’ bulan muda membeku dan memadat.

Jika kristal tetap tersuspensi sebagai bubur, maka ketika kandungan kristal bubur melebihi ambang batas kritis, bubur menjadi kental dan lengket.

Peningkatan kandungan kristal ini terjadi paling dramatis di dekat permukaan, di mana lautan magma cair didinginkan, menghasilkan interior cair yang panas dan tercampur dengan baik dan ‘tutup’ bulan yang kaya kristal yang bergerak lambat – menciptakan permukaan bulan.

An international team of scientists, led by the University of Cambridge in England, found that freezing a sea of molten rock could have led to the current lunar surface
Sebuah tim ilmuwan internasional, yang dipimpin oleh University of Cambridge di Inggris, menemukan bahwa pembekuan lautan batuan cair dapat menyebabkan permukaan bulan saat ini.

Mereka menggunakan susunan batuan bulan yang dikembalikan ke Bumi pada 24 Juli 1969 oleh Neil Armstrong dan Buzz Aldrin, sebagai bagian dari misi Apollo 11.

Mereka berasal dari Dataran Tinggi lunar, wilayah besar bulan yang pucat yang dapat dilihat dengan mata telanjang, dan terbuat dari batuan yang relatif ringan yang disebut anorthosites, yang terbentuk antara 4,3 dan 4,5 miliar tahun yang lalu ketika bulan masih sangat muda.

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa kristal anorthite ringan ini mengapung ke permukaan lautan magma cair, dengan kristal yang lebih berat membeku sebagai dasar laut.

Namun, sampel batuan berikutnya, dari misi bulan lanjutan, mengungkapkan kristal lebih beragam, bertentangan dengan teori pengapungan ini.

Untuk studi baru ini, tim, termasuk Profesor Jerome Neufeld dari Cambridge, mengusulkan model kristalisasi baru.

Dalam model mereka, kristal tetap tersuspensi dalam magma cair selama ratusan juta tahun saat ‘lumpur’ bulan membeku dan memadat.

Dalam gravitasi bulan yang rendah, pengendapan kristal sulit, terutama ketika diaduk dengan kuat oleh lautan magma yang konveksi.

“Kami percaya dalam ‘tutup’ yang stagnan inilah kerak bulan terbentuk, saat lelehan ringan yang diperkaya anorthite merembes dari bubur kristal konveksi di bawahnya,” kata Profesor Neufeld.

“Kami menyarankan bahwa pendinginan lautan magma awal mendorong konveksi yang begitu kuat sehingga kristal tetap tersuspensi sebagai bubur, seperti kristal dalam mesin cair.”

Batuan permukaan bulan yang diperkaya kemungkinan terbentuk di ruang magma di dalam tutupnya, yang menjelaskan keragamannya, tambah para peneliti.

Hasilnya menunjukkan bahwa skala waktu pembentukan kerak bulan adalah beberapa ratus juta tahun, yang sesuai dengan usia anorthosites bulan yang diamati.

Anorthosites serupa, yang terbentuk melalui kristalisasi magma, dapat ditemukan di ruang magma yang membatu di Bumi.

Namun, memproduksi anorthosite dalam jumlah besar yang ditemukan di bulan, akan membutuhkan lautan magma global yang sangat besar.

Para ilmuwan percaya bahwa bulan terbentuk ketika dua protoplanet, atau dunia embrio, bertabrakan.

Yang lebih besar dari kedua protoplanet ini menjadi Bumi, dan yang lebih kecil menjadi Bulan. Salah satu hasil dari tabrakan ini adalah bahwa bulan sangat panas – sangat panas sehingga seluruh mantelnya adalah magma cair, atau lautan magma.

They found that the moon's crust may have been formed similar to crystals found in a slushy machine, where the crystals remain suspended in liquid magma over hundreds of millions of years, as the 'slush' of the young moon froze and solidified
Mereka menemukan bahwa kerak bulan mungkin telah terbentuk mirip dengan kristal yang ditemukan di mesin cair, di mana kristal tetap tersuspensi dalam magma cair selama ratusan juta tahu

“Sejak era Apollo, diperkirakan bahwa kerak bulan terbentuk oleh kristal anorthite ringan yang mengambang di permukaan lautan magma cair, dengan kristal yang lebih berat membeku di dasar laut,” kata rekan penulis Chloé Michaut dari Ecole normale supérieure de Lyon.

“Model ‘flotasi’ ini menjelaskan bagaimana Dataran Tinggi bulan mungkin terbentuk.”

Namun, sejak misi Apollo banyak meteorit bulan telah dianalisis dan permukaan bulan telah dipelajari secara ekstensif.

“Mengingat rentang usia dan komposisi anorthosites di bulan, dan apa yang kita ketahui tentang bagaimana kristal mengendap di magma yang membeku, kerak bulan pasti terbentuk melalui beberapa mekanisme lain,” kata rekan penulis Profesor Neufeld.

Temuan ini telah dipublikasikan dalam jurnal Geophysical Research Letters.