Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kulit

Google Mengembangkan AI untuk Mendeteksi 288 Masalah Kulit

Berita Baru, Amerika Serikat – Google telah mengembangkan alat yang didukung kecerdasan buatan (AI) yang dapat mengidentifikasi 288 kondisi kulit yang berbeda, termasuk penyakit kutil, kista, dan lipoma.

Alat tersebut, yang diharapkan Google dapat diluncurkan sebagai percontohan akhir tahun ini, akan memungkinkan pengguna mengambil dan mengirimkan tiga gambar dari suatu area yang menjadi perhatian, baik kulit, rambut, atau kuku dari berbagai sudut.

Mereka kemudian akan ditanyai tentang jenis kulit, berapa lama mereka mengalami masalah dan gejala lain untuk memberikan daftar kemungkinan kondisi yang cocok.

Alat tersebut, yang diungkapkan pada konferensi pengembang I / O Google, telah dilatih dengan sekitar 65.000 gambar kondisi kulit yang didiagnosis, serta jutaan gambar lain yang menjadi perhatian dan ribuan contoh kulit yang sehat.

Google menekankan bahwa alat tersebut tidak dimaksudkan untuk memberikan diagnosis atau menjadi pengganti nasihat medis dari dokter, melainkan membantu pengguna membuat “keputusan yang lebih tepat” tentang apakah akan pergi ke dokter.

“Setiap tahun kami melihat hampir sepuluh miliar Penelusuran Google terkait dengan masalah kulit, kuku, dan rambut,” kata Google dalam sebuah entri blog.

“Dua miliar orang di seluruh dunia menderita masalah dermatologis, tetapi secara global ada kekurangan spesialis.”

“Meskipun langkah pertama banyak orang melibatkan membuka bilah Google Penelusuran, mungkin sulit untuk mendeskripsikan apa yang Anda lihat pada kulit Anda hanya melalui kata-kata saja.”

“Alat bantu dermatologi bertenaga AI kami adalah aplikasi berbasis web yang kami harap dapat diluncurkan sebagai percontohan akhir tahun ini, untuk memudahkan Anda mengetahui apa yang mungkin terjadi dengan kulit Anda.”

“Google mengatakan alat itu memperhitungkan faktor-faktor seperti usia, jenis kelamin, ras dan jenis kulit, dari kulit pucat yang tidak cokelat hingga kulit cokelat yang jarang terbakar.”

Untuk setiap kondisi yang cocok, ini akan menampilkan informasi yang ditinjau oleh dokter kulit dan jawaban atas pertanyaan yang sering diajukan, bersama dengan gambar yang cocok serupa dari internet.

Produk ini telah diberi tanda CE sebagai perangkat medis Kelas I untuk dirilis di Eropa, tetapi belum dievaluasi oleh Food and Drug Administration (FDA) AS.

Google mengatakan pembuatannya adalah puncak dari penelitian pembelajaran mesin dan pengembangan produk selama lebih dari tiga tahun.

Peneliti perusahaan telah merinci sistem dalam makalah ilmiah yang diterbitkan tahun lalu di Nature Medicine.

Sebuah studi yang lebih baru dari tahun ini, yang diterbitkan di JAMA Network Open, juga menunjukkan kemampuannya untuk membantu meningkatkan diagnosis kondisi kulit oleh dokter perawatan primer dan praktisi perawat.

Menggunakan Google untuk mendiagnosis diri sendiri telah menjadi titik perdebatan, karena dapat memberikan hasil yang menyesatkan dan berkontribusi pada diagnosis yang terlewat.

Mengakui hal ini, raksasa teknologi itu berkata: “Alat ini tidak dimaksudkan untuk memberikan diagnosis atau menjadi pengganti saran medis karena banyak kondisi memerlukan tinjauan dokter, pemeriksaan langsung, atau pengujian tambahan seperti biopsi.”

“Sebaliknya, kami berharap ini memberi Anda akses ke informasi otoritatif sehingga Anda dapat membuat keputusan yang lebih tepat tentang langkah Anda selanjutnya.”

Para ahli sebelumnya telah menyarankan bahwa meneliti gejala di Google membuat kondisi tampak lebih buruk daripada yang sebenarnya.

Dalam sebuah wawancara dengan majalah Pulse pada tahun 2017, Profesor Helen Stokes-Lampard, ketua Royal College of GPs berkata: “Dr Google melakukan 80 persen konsultasi yang saya miliki sekarang.”

Doctors have advised against using Google in an attempt to self-diagnose a potential condition (stock image)
Dokter telah menyarankan agar tidak menggunakan Google sebagai upaya untuk mendiagnosis sendiri suatu kondisi potensial.

” Saya merasa kami perlu meningkatkannya terutama dengan pasien, dan kami harus bekerja dengannya dan kami harus berani dan itu adalah tantangan bagi kami semua, saya pikir. ”

Namun, sebuah studi mengejutkan dari awal tahun ini menemukan relawan sedikit lebih baik dalam mendiagnosis penyakit dengan benar setelah melakukan pencarian di internet untuk gejala yang sesuai.

Penemuan ini berlawanan dengan saran yang umumnya diberikan untuk menghindari berkonsultasi dengan “Dr Google” sebelum mengunjungi klinik dokter umum.

“Saya memiliki pasien sepanjang waktu di mana satu-satunya alasan mereka datang ke kantor saya adalah karena mereka mencari di Google sesuatu dan Internet mengatakan mereka mengidap kanker,” kata penulis studi dan klinisi David Levine dari Brigham and Women’s Hospital di Boston.