Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Badak

Ilmuwan Menciptakan Embrio lagi untuk Badak Putih Utara Langka

Berita Baru, Kenya – Para ilmuwan telah menciptakan tiga embrio lagi untuk membantu menyelamatkan badak putih utara yang telah punah secara fungsional, sehingga totalnya menjadi 12 embrio yang telah mereka buat sejauh ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Embrio terbaru diciptakan setelah Fatu, yang tinggal bersama ibunya Najin di konservasi satwa liar Ol Pejeta seluas 90.000 hektar di Kenya, menyediakan telur untuk mereka.

Sperma dari dua pejantan yang berbeda digunakan untuk membuahi sel telur.

This group of three brings the total to 12 embryos created so far
Kelompok tiga ini menjadikan total 12 embrio yang dibuat sejauh ini

Berita itu, diumumkan Kamis malam, muncul enam bulan setelah para peneliti dari tim BioRescue di Institut Leibniz untuk Penelitian Kebun Binatang dan Satwa Liar menciptakan lima embrio menggunakan telur dari Fatu.

Batch pertama embrio dibuat pada 2019.

Dalam siaran pers, Biorescue menjelaskan bagaimana telur dikumpulkan dari Fatu pada awal Juli dan kemudian diterbangkan ke laboratorium di Italia untuk pembuahan, pengembangan, dan pengawetan.

Baik Fatu dan Najin tidak dapat membawa anak sapi sampai cukup bulan, jadi ibu pengganti untuk embrio akan dipilih dari populasi badak putih selatan.

“Selama prosedur baru-baru ini, jelas bahwa indung telur Nájin tidak lagi memproduksi telur dalam jumlah besar dan kualitasnya terganggu,” kata Jan Stejskal, Direktur Proyek Internasional di Taman Safari Dvůr Králové dalam rilisnya.

“Dia seorang wanita tua, dan sepertinya tidak ada gunanya membuatnya stres karena prosedur lebih lanjut. Namun, status kesehatannya akan sering dipantau.”

Diperkirakan ada sekitar 18.000 badak putih selatan yang tersisa di dunia, dengan status yang tergolong “hampir terancam”, menurut World Wildlife Fund.

Direktur Ol Pejeta Richard Vigne mengatakan kepada AFP pada hari Jumat bahwa dia percaya pada peluang keberhasilan proyek, sambil menekankan taruhannya yang tinggi.

“Tidak ada yang akan berpura-pura bahwa ini akan mudah,” katanya.

“Kami melakukan hal-hal yang mutakhir dari perspektif ilmiah dan kami berurusan dengan genetika, dengan dua badak putih utara terakhir yang tersisa di planet ini,” kata Vigne.

“Ada banyak, banyak hal yang bisa salah,” tambahnya.

“Saya pikir semua orang memahami tantangan yang tersisa.”

Sejak 2019, Biorescue telah mengumpulkan 80 telur dari Najin dan Fatu, tetapi 12 embrio yang layak semuanya berasal dari badak yang lebih muda.

Proyek ini merupakan upaya multi-nasional dengan para ilmuwan dari Institut Leibniz Jerman yang mendukung Layanan Margasatwa Kenya dan Ol Pejeta, dan laboratorium Avantea Italia menyediakan dukungan pemupukan.

Menteri Pariwisata Kenya Najib Balala menyambut baik kabar tersebut.

“Sangat menggembirakan untuk dicatat bahwa proyek ini terus membuat kemajuan yang baik dalam upaya ambisiusnya untuk menyelamatkan spesies ikonik dari kepunahan,” katanya dalam siaran pers.

Since 2019, 80 eggs have been collected from Najin and Fatu, but the 12 embryos all come from Fatu
Sejak 2019, 80 telur telah dikumpulkan dari Najin dan Fatu, tetapi 12 embrio semuanya berasal dari Fatu

“Dengan 12 embrio badak putih utara murni yang sejauh ini dikembangkan, proyek sekarang harus fokus pada langkah selanjutnya dari transfer embrio ke betina pengganti di Ol Pejeta Conservancy untuk mencapai tujuan akhirnya.”

Badak memiliki sangat sedikit pemangsa alami tetapi jumlah mereka telah dihancurkan oleh perburuan liar sejak tahun 1970-an.

Badak modern telah menjelajahi planet ini selama 26 juta tahun dan diperkirakan lebih dari satu juta masih hidup di alam liar pada pertengahan abad ke-19.