Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

air

Ilmuwan Menemukan Bentuk Baru Wujud Es Sebagai Tanda Planet Memiliki Air

Berita Baru, Amerika Serikat – Air adalah salah satu bahan dasar untuk kehidupan di Bumi dan mencakup sekitar 71 persen permukaan planet kita, namun wujud air juga jauh lebih beragam daripada yang diperkirakan kebanyakan dari kita.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 8 April, sekarang para ilmuwan telah menemukan bentuk es baru yang mereka yakini berada jauh di dalam mantel bumi, dan mungkin juga umum di planet-planet yang jauh dan berair.

Saat ini jumlah bentuk es padat yang ditemukan di Bumi sejauh ini menjadi sekitar 20 jenis.

Penelitian ini juga dapat memberikan petunjuk seperti apa bentuk air di planet lain, di mana suhu dan tekanan berbeda dari yang ditemukan di planet kita sendiri.

Sebuah tim ilmuwan dari University of Nevada, Las Vegas, membuat penemuan mereka setelah memelopori metode baru untuk mengukur sifat-sifat air di bawah tekanan tinggi.

Sampel air pertama kali diperas di antara ujung dua berlian yang berhadapan, sehingga membeku menjadi beberapa kristal es campur aduk.

Es kemudian mengalami teknik pemanasan laser yang melelehkan sementara sebelum dengan cepat terbentuk kembali menjadi kumpulan kristal kecil seperti bubuk.

Dengan menaikkan tekanan secara perlahan, dan meledakkannya secara berkala dengan sinar laser, tim menemukan bahwa es air melakukan transisi dari fase kubik yang diketahui, Ice-VII, ke fase antara yang baru ditemukan, dan fase tetragonal, Ice-VIIt, sebelum mengendap. ke fase lain yang diketahui, Ice-X.

Transisi ke Ice-X ini terjadi pada tekanan yang jauh lebih rendah daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Zach Grande, seorang mahasiswa PhD UNLV, mengatakan: “Meskipun tidak mungkin kita akan menemukan fase es baru ini di mana pun di permukaan Bumi, kemungkinan itu merupakan bahan umum di dalam mantel Bumi serta di bulan-bulan besar dan air- planet kaya di luar tata surya kita.”

Para ilmuwan mengatakan penelitian mereka mendefinisikan ulang sifat-sifat air pada tekanan tinggi, dan juga dapat membantu meningkatkan pemahaman tentang air yang ada di bagian dalam planet yang jauh.

Dengan tujuan ini, Grande dan fisikawan UNLV Ashkan Salamat menempatkan sampel air di antara ujung dua berlian bundar yang dikenal sebagai sel landasan berlian, fitur standar di bidang fisika tekanan tinggi.

Mereka kemudian menerapkan sedikit kekuatan pada berlian untuk menciptakan kembali tekanan setinggi yang ditemukan di pusat Bumi.

Dengan meremas sampel air di antara berlian ini, para ilmuwan menggerakkan atom oksigen dan hidrogen ke dalam berbagai pengaturan yang berbeda, termasuk Ice-VIIt yang baru ditemukan.

The researchers from the University of Nevada, Las Vegas, pioneered a new laser-heating technique in a diamond anvil cell (pictured) as part of their discovery of a new form of ice
Para peneliti dari University of Nevada, Las Vegas, memelopori teknik pemanasan laser baru di sel landasan berlian (foto) sebagai bagian dari penemuan bentuk es baru.

Teknik pemanasan laser pertama tidak hanya memungkinkan para ilmuwan untuk mengamati fase baru es air, tetapi tim juga menemukan bahwa transisi ke Ice-X terjadi pada tekanan hampir tiga kali lebih rendah dari yang diperkirakan sebelumnya pada 300.000 atmosfer bukannya pada 1 juta atmosfer.

Salamat berkata: “Pekerjaan Zach telah menunjukkan bahwa transformasi ke keadaan ionik ini terjadi pada tekanan yang jauh lebih rendah daripada sebelumnya.”

“Ini adalah bagian yang hilang dan pengukuran paling tepat di atas air pada kondisi seperti ini.”

Ia menambahkan, penelitian tersebut juga berimplikasi pada kajian komposisi exoplanet.

Para ahli percaya bahwa fase es Ice-VII bisa ada dalam jumlah melimpah di kerak dan mantel atas planet kaya air yang diharapkan di luar tata surya kita, yang berarti mereka bisa memiliki kondisi yang layak huni untuk kehidupan.