Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Paus

Ilmuwan Menemukan Spesies Baru Paus Berparuh yang Hidup di Laut dalam

Berita Baru, Selandia Baru, Para ilmuwan telah menemukan spesies baru paus paruh yang hidup lebih dari 6.000 kaki di bawah permukaan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dikenal sebagai “paus paruh Ramari”, paus ini adalah spesiesnya sendiri dan bukan anggota paus paruh Belahan Bumi Utara atau Selatan.

Ia memiliki tubuh yang berbeda dari paus paruh lainnya, karena telah berevolusi secara signifikan selama 500.000 tahun terakhir.

Spesies baru ini memiliki panjang sekitar 17 kaki dan berat lebih dari 2.000 pon. Ia juga memiliki kepala yang miring, gading besar yang berasal dari rahang bawah di atas rahang atas.

Paus itu dinamai ahli paus Māori Ramari Stewart, yang membantu menemukan anggota pertama spesies ini pada November 2011 setelah seekor betina hamil terdampar di Pulau Selatan Selandia Baru.

Saat ini, para ilmuwan tidak mengetahui ukuran populasi spesies, tetapi mereka tahu itu jarang muncul ke permukaan.

Beberapa anggota spesies telah terlihat di lepas pantai Afrika, Australia dan Selandia Baru.

The first member of the species was discovered in November 2011 after a pregnant female beached itself on New Zealand's South Island
Anggota pertama dari spesies ini ditemukan pada November 2011 setelah seekor betina hamil terdampar di Pulau Selatan Selandia Baru

Sebaliknya, ia lebih suka hidup dan makan di kedalaman sekitar 3.000 kaki untuk menghindari pemangsa, termasuk orca.

This new species is roughly 17 feet long and weighs over 2,000 pounds. It also has a sloped head, a large tusk that comes from the lower jaw above the upper jaw.
Spesies baru ini memiliki panjang sekitar 17 kaki dan berat lebih dari 2.000 pon. Ia juga memiliki kepala yang miring, gading besar yang berasal dari rahang bawah di atas rahang atas.

“Sebanyak 1,5 juta spesies menunggu penemuan di laut dalam,” tulis para ilmuwan dalam penelitian tersebut.

“Spesies ini luar biasa baik dalam atribut unik maupun namanya.” kata Regina Asmutis-Silvia, Direktur Eksekutif WDC-NA, dalam sebuah pernyataan.

“Tidak hanya jarang menemukan spesies paus baru tetapi bahkan lebih jarang lagi menamai mereka dengan nama wanita dan menghormati masyarakat adat yang garis pantainya dikunjungi oleh makhluk menakjubkan ini.”

Para peneliti menulis dalam studi tersebut bahwa “paus paruh adalah salah satu penghuni laut dalam yang paling terlihat, karena ukurannya yang besar dan penyebarannya di seluruh dunia.”

Namun, keragaman mereka dan sebagian besar sejarah mereka masih “kurang dipahami”, mengingat tempat mereka tinggal, di kedalaman laut.

The new species has a sloped head and a large tusk that comes from the lower jaw above the upper jaw
Spesies baru memiliki kepala miring dan gading besar yang berasal dari rahang bawah di atas rahang atas
A few members of the species have been spotted off the coast of Africa, Australia and New Zealand
Beberapa anggota spesies telah terlihat di lepas pantai Afrika, Australia dan Selandia Baru

“Lautan dalam bumi masih kurang dipahami dibandingkan permukaan Mars,” tambah para ahli dalam penelitian tersebut.

Sejauh ini, hanya beberapa spesies paus paruh yang telah ditemukan, dengan catatan yang langka.

Banyak penemuan memiliki kerangka yang tidak lengkap dan sampai kemajuan teknologi baru-baru ini, sulit untuk menjelajahi kedalaman laut, namun para ilmuwan berharap itu berubah.

“Alat genetik telah berperan dalam mengembangkan pemahaman tentang keragaman dan hubungan filogenetik antara ziphiids, tetapi penerapan alat genom untuk memahami ekologi dan evolusi mereka telah terbatas meskipun kemajuan teknologi baru-baru ini.”