Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

orangutan

Induk Orangutan Ternyata Bijak dalam Membagi Makanan

Berita Baru, Indonesia – Induk orangutan ternyata secara bertahap menyesuaikan berapa banyak makanan yang dapat mereka bagikan kepada keturunannya untuk membantu anak mereka belajar lebih cepat dan mandiri, ungkap para ilmuwan di Jerman.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari Max Planck Institute of Animal Behavior di Konstanz, menganalisis perilaku antara induk dan bayi orangutan di Sumatera, Indonesia.

Mereka mengklaim telah menemukan bukti pertama keterlibatan aktif induk orangutan dalam pembelajaran keterampilan baru keturunan mereka.

Saat induk orangutan mencari makan, mereka “menyesuaikan perilakunya” dengan usia dan kemampuan anak-anaknya, sehingga membantu anaknya belajar.

Setelah bayi orangutan menjadi mandiri, induknya dapat bereproduksi lagi, jadi menyesuaikan perilaku mereka dengan cara ini juga bermanfaat bagi induknya.

An immature Sumatran orangutan is soliciting food from its mother as a way of learning foraging skills
Orangutan Sumatera yang belum dewasa meminta makanan dari induknya sebagai cara untuk mempelajari keterampilan mencari makan

“Orangutan yang belum dewasa memperoleh keterampilan makan mereka selama beberapa tahun, melalui pembelajaran sosial dan mandiri,” kata para peneliti dalam makalah penelitian mereka.

“Sejauh ini belum diteliti sejauh mana induk orangutan terlibat aktif dalam proses pembelajaran ini.”

“Kami menyimpulkan bahwa induk orangutan memiliki peran yang lebih aktif dalam perolehan keterampilan anak-anak mereka daripada yang diperkirakan sebelumnya.”

Ada empat klasifikasi hidup kera besar atau ‘Hominidae’ Orangutan, Gorila, Pan (terdiri dari simpanse dan bonobo) dan Homo, di mana hanya manusia modern yang tersisa.

Manusia saat ini pada dasarnya berbeda dari kera besar lainnya terutama karena kita hidup di tanah, berjalan dengan dua kaki dan memiliki otak yang jauh lebih besar.

Tetapi ketika menjadi ibu, orangutan adalah hewan yang istimewa, menurut para peneliti.

Induk orangutan akan tetap berhubungan dekat dengan bayinya hingga sembilan tahun, ini lebih lama dari hampir semua mamalia selain manusia.

Sama seperti manusia, orangutan bergantung pada ibu mereka untuk mempelajari keterampilan hidup seperti apa yang harus dimakan dan di mana menemukannya sebelum mereka akhirnya mencapai kemandirian.

Namun tidak seperti manusia, induk orangutan tidak diketahui berpartisipasi dalam pembelajaran anak-anaknya. Selama ini induk orangutan dianggap sebagai model pasif daripada guru yang aktif.

Selama delapan hingga sembilan tahun masa penyapihan (menyusui), orangutan yang belum dewasa harus belajar mengenali dan memproses lebih dari 200 jenis makanan, banyak di antaranya memerlukan beberapa langkah sebelum dapat dimakan.

Misalnya, bunga dan daun yang mudah dimakan tidak memerlukan pengolahan, sedangkan kulit kayu harus dilonggarkan dari pohon dan digores dengan gigi untuk menghilangkan bagian nutrisinya.

Makanan yang paling sulit membutuhkan alat, seperti tongkat yang diubah menjadi sikat untuk menggali madu dari sarang lebah.

A young orangutan (Pongo abelii) is pictured here in its mother hand at Chester Zoo in April 2018
Seekor orangutan muda (Pongo abelii) difoto di sini dengan tangan induknya di Kebun Binatang Chester pada April 2018

Cara orangutan yang belum dewasa mempelajari keterampilan mencari makan yang begitu rumit, menurut penelitian sebelumnya, adalah dengan memperhatikan induknya saat dia makan.

Mereka juga akan mengemis atau ‘meminta’ makanan yang sedang dimakan ibunya, biasanya dengan mencoba mengambil benda itu dari tangannya.

Tapi itu adalah misteri mengapa proses belajar begitu ‘sepihak’, di mana sang ibu tampak tidak aktif ‘mengajar’ anak-anaknya.

“Membingungkan bahwa ibu selalu tampak begitu pasif selama interaksi makan ini,” kata penulis studi Dr Caroline Schuppli.

“Para ibu memiliki begitu banyak waktu dengan anak-anak mereka, dan memelihara hubungan yang dekat, tetapi mereka tampaknya tidak pernah terlibat secara aktif dalam perolehan keterampilan anak-anak mereka.”

Untuk penelitian ini, Dr Schuppli bekerja sama dengan peneliti dari Universitas Zurich di Swiss, Universitas Nasional di Indonesia, dan Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusioner di Jerman untuk mengumpulkan data tentang peran ibu dalam pengembangan keterampilan anak.

Mereka menganalisis data pada 1.300 kasus mengemis, atau “permintaan makanan” bayi meminta atau mencoba mendapatkan makanan dari ibu oleh 27 orangutan sumatera yang belum dewasa yang dikumpulkan selama 12 tahun di daerah penelitian Suaq Balimbing di Sumatera, Indonesia.

Untuk setiap peristiwa, mereka menilai apakah ibu akan membiarkan yang belum dewasa mengambil makanan atau tidak, dan kemudian menganalisisnya dengan informasi tentang usia individu yang mengemis dan sifat-sifat makanan tersebut.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa induk orangutan merespon anak-anaknya selama menyusui, dan oleh karena itu memfasilitasi kesempatan belajar.

Ketika anak-anaknya meminta makanan, induk orangutan menyesuaikan ‘toleransi’ mereka sesuai dengan usia anak mereka dan seberapa sulit makanan itu diproses.

‘Toleransi’ dari ibu didefinisikan sebagai membiarkan anak mengambil makanan, sedangkan ‘intoleransi’ adalah menolak anak mengambil makanan atau menunjukkan agresi tingkat rendah terhadap keturunannya.

Para peneliti menemukan bahwa induk orangutan menunjukkan tingkat toleransi tertinggi selama usia di mana anak-anak mereka memperoleh pengenalan makanan dan keterampilan pemrosesan makanan ini sekitar umur empat hingga lima tahun.

Terlebih lagi, mereka menunjukkan tingkat toleransi tertinggi untuk makanan yang sulit diproses, dan mereka bertahan paling lama untuk makanan tipe ini.

Untuk makanan yang memerlukan penggunaan alat, misalnya, ibu menunjukkan tingkat toleransi tertinggi dan tetap toleran selama masa ketergantungan keturunannya.

Untuk daun yang hanya bisa dipetik dan dimakan utuh, mereka menunjukkan tingkat toleransi yang lebih rendah secara keseluruhan dan berhenti membaginya ketika keturunannya telah mencapai usia tertentu.

“Temuan kami menunjukkan bahwa induk orangutan secara aktif terlibat dalam pembelajaran keterampilan anak mereka,” kata Dr Schuppli. “Namun, mereka melakukan ini dengan cara yang reaktif, bukan proaktif.”

“Menariknya, ada sangat sedikit insiden berbagi makanan aktif saja. Artinya, orangutan yang belum dewasa perlu berinisiatif saat belajar.”

“Ini sangat berbeda dengan manusia, di mana pengajaran aktif memainkan peran penting dan panutan jauh lebih proaktif.”

“Hal ini juga berbeda dari simpanse, di mana ibu tampaknya lebih proaktif.”

For orangutans, the most difficult foods to access require tools, such as sticks that are converted into brushes for excavating honey from bee hives
Untuk orangutan, makanan yang paling sulit diakses membutuhkan alat, seperti tongkat yang diubah menjadi sikat untuk menggali madu dari sarang lebah.

Damien Neadle, seorang peneliti di Birmingham City University yang tidak terlibat dalam penelitian ini, berpendapat bahwa perubahan perilaku induk orangutan mungkin memberikan keuntungan evolusioner.

“Mereka hanya bereproduksi lagi setelah keturunan mereka saat ini memperoleh tingkat kemandirian yang besar – jadi, semakin cepat ini terjadi, semakin banyak keturunan yang dapat dipelihara,” tulisnya untuk The Conversation.

“Para ibu yang lebih toleran dan membantu, dengan keturunan yang berpotensi memperoleh kemandirian lebih awal, dapat bereproduksi lebih banyak.”

Apakah penyesuaian perilaku yang dilihat oleh induk orangutan ini diklasifikasikan sebagai pengajaran fungsional masih belum diketahui.

“Temuan ini memberi kita wawasan khusus tentang faktor-faktor yang mengarah pada evolusi pengajaran,” kata Dr Schuppli.

“Meski mengajar cukup langka di dunia hewan, itu terjadi pada spesies yang terpisah jauh.”

“Studi kami menunjukkan bahwa orangutan ini memiliki setidaknya beberapa, dan mungkin semua, kondisi kognitif, ekologi, dan sosial untuk mendukung kemampuan mengajar.”