Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Twitter

Ini Dampak Positif dari “Mengingatkan Dengan Sopan” Di Sosial Media Twitter

Berita Baru, Amerika Serikat – Ternyata menurut studi, dengan sopan dan lembut memperingatkan pengguna Twitter bahwa mereka mungkin menghadapi konsekuensi jika mereka terus menggunakan bahasa yang penuh kebencian dapat berdampak positif.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Jika peringatan itu diucapkan dengan hormat, perubahan perilaku tweeting bahkan lebih dramatis, ketimbang berbicara sarkas atau menghina.

Sebuah tim di Pusat Media Sosial dan Politik Universitas New York menguji berbagai peringatan kepada pengguna Twitter yang mereka identifikasi sebagai “kandidat penangguhan”, yang berarti mereka mengikuti seseorang yang telah diskors karena melanggar kebijakan platform tentang ujaran kebencian.

Pengguna yang menerima peringatan ini umumnya menolak penggunaan bahasa yang rasis, seksis, homofobik, atau dilarang sebesar 10 persen setelah menerima konfirmasi.

Jika peringatan itu disampaikan dengan sopan “Saya mengerti bahwa Anda memiliki hak untuk mengekspresikan diri, tetapi harap diingat bahwa menggunakan ujaran kebencian dapat membuat Anda diskors” bahasa kotor dapat menurun hingga 20 persen.

“Pesan peringatan yang bertujuan untuk tampak sah di mata pengguna target tampaknya paling efektif,” tulis para penulis dalam makalah baru yang diterbitkan dalam jurnal Perspectives on Politics.

Twitter semakin menjadi platform terpolarisasi, dengan perusahaan mencoba berbagai strategi untuk memerangi ujaran kebencian dan disinformasi melalui pandemi, kampanye presiden AS 2020, dan serangan 6 Januari di gedung Capitol.

“Perdebatan tentang efektivitas penangguhan akun media sosial dan larangan pengguna yang kasar berlimpah,” penulis utama Mustafa Mikdat Yildirim, seorang kandidat doktor NYU, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Tapi kami hanya tahu sedikit tentang dampak peringatan pengguna untuk menangguhkan akun atau penangguhan langsung untuk mengurangi ujaran kebencian,” tambah Yildirim.

Yildirim dan timnya berteori bahwa jika orang tahu seseorang yang mereka ikuti telah ditangguhkan, mereka mungkin menyesuaikan perilaku tweeting mereka setelah peringatan.

The more polite and respectful messages led to a 20 percent decrease in hate speech, compared to just 10 percent for general warnings
Pesan yang lebih sopan dan hormat menyebabkan penurunan 20 persen dalam ujaran kebencian, dibandingkan dengan hanya 10 persen untuk peringatan umum

“Untuk menyampaikan pesan peringatan secara efektif kepada targetnya, pesan tersebut perlu membuat target menyadari konsekuensi dari perilaku mereka dan juga membuat mereka percaya bahwa konsekuensi ini akan diberikan,” tulis mereka.

Untuk menguji firasat mereka, mereka melihat pengikut pengguna yang telah ditangguhkan karena melanggar kebijakan Twitter tentang ujaran kebencian—mengunduh lebih dari 600.000 tweet yang diposting pada minggu 12 Juli 2020 yang memiliki setidaknya satu istilah dari bahasa kebencian yang ditentukan oleh kamussebelumnya.

Periode itu membuat Twitter ‘dibanjiri’ oleh tweet kebencian terhadap komunitas Asia dan kulit hitam, menurut rilis, karena pandemi coronavirus yang sedang berlangsung dan demonstrasi Black Lives Matters setelah kematian George Floyd.

Dari berbagai posting busuk itu, peneliti memusnahkan 4.300 “kandidat suspensi.”

Mereka menguji enam pesan berbeda untuk subjek mereka, yang semuanya dimulai dengan pernyataan, “Pengguna [@akun] yang Anda ikuti telah ditangguhkan, dan saya menduga ini karena bahasa yang penuh kebencian.”

Pembukaan tersebut kemudian diikuti dengan berbagai peringatan, mulai dari “Jika Anda terus menggunakan ujaran kebencian, Anda mungkin akan ditangguhkan sementara’ hingga ‘Jika Anda terus menggunakan ujaran kebencian, Anda dapat kehilangan pos, teman, dan pengikut Anda, serta tidak mendapatkan hak Anda. akun kembali.”

Peringatan itu tidak dikeluarkan oleh akun Twitter resmi: Beberapa berasal dari akun palsu dengan pegangan seperti “peringatan ujaran kebencian,” sementara yang lain mengidentifikasi diri mereka sebagai peneliti profesional.

“Kami mencoba untuk menjadi kredibel dan meyakinkan mungkin,” kata Yildirim kepada Engadget.

The warnings were not issued by official Twitter accounts: Some came from dummy accounts with handles like 'hate speech warner,' while others identified themselves as professional researchers
Peringatan itu tidak dikeluarkan oleh akun Twitter resmi: Beberapa berasal dari akun palsu dengan pegangan seperti ‘peringatan ujaran kebencian,’ sementara yang lain mengidentifikasi diri mereka sebagai peneliti profesional

Pengguna yang menerima peringatan mengurangi rasio tweet yang mengandung bahasa kebencian hingga 10 persen, dan peringatan sopan dua kali lebih efektif.

‘Kami merancang pesan kami berdasarkan literatur tentang pencegahan, dan versi uji yang menekankan legitimasi pengirim, kredibilitas pesan, dan mahalnya penangguhan,’ tulis para penulis.

Namun, dampaknya hanya sementara: sementara pengguna berperilaku sendiri selama seminggu setelah mendapatkan pemberitahuan, mereka kembali ke bahasa aslinya dalam waktu satu bulan.

“Meskipun dampak peringatan bersifat sementara, penelitian ini tetap memberikan jalan potensial bagi platform yang berusaha mengurangi penggunaan bahasa kebencian oleh pengguna,” tulis para penulis.

Mereka juga menyarankan Twitter menggunakan pendekatan yang lebih agresif untuk memperingatkan pengguna bahwa akun mereka mungkin ditangguhkan untuk mengurangi ujaran kebencian secara online

Yildirim mengakui peringatan mungkin lebih efektif datang dari Twitter itu sendiri, tetapi mengatakan pengakuan apa pun dapat berguna.

“Hal yang kami pelajari dari eksperimen ini adalah bahwa mekanisme sebenarnya yang bermain adalah fakta bahwa kami benar-benar memberi tahu orang-orang ini bahwa ada beberapa akun, atau entitas tertentu, yang mengawasi dan memantau perilaku mereka,’ katanya kepada Engadget.” Fakta bahwa penggunaan ujaran kebencian dilihat oleh orang lain bisa menjadi faktor terpenting yang membuat orang-orang ini mengurangi ujaran kebencian mereka.”

Twitter sangat meningkatkan jumlah akun yang telah dihukum dalam beberapa tahun terakhir: Perusahaan melaporkan mengambil tindakan pada 77 persen lebih banyak akun karena menggunakan ujaran kebencian pada paruh kedua tahun 2020 daripada yang pertama, menurut Bloomberg, dengan hukuman mulai dari menghapus tweet untuk sepenuhnya melarang akun.

Penulis makalah baru memperingatkan bahwa melarang pengguna secara langsung “dapat memiliki konsekuensi yang tidak terduga,” seperti migrasi mereka ke platform yang lebih radikal, seperti Parlor, Gab, atau Rumble.

Twitter juga telah meluncurkan berbagai fitur baru untuk mencegah ujaran kebencian, termasuk memberi pengguna iOS kesempatan untuk menghapus atau merevisi “balasan yang berpotensi berbahaya” sebelum memposting.

Fitur ini pertama kali memulai debutnya pada Mei 2020 tetapi menghilang secara diam-diam hanya untuk muncul kembali beberapa bulan kemudian, pada Agustus 2020, dan kemudian menghilang lagi.

Itu muncul kembali pada akhir Februari 2021, dengan Twitter berbagi bahwa itu telah “meluncurkan kembali eksperimen ini di iOS yang meminta Anda untuk meninjau balasan yang berpotensi berbahaya atau menyinggung.”

Pengguna juga bebas mengabaikan pesan peringatan dan tetap memposting balasan.

Baru-baru ini platform tersebut mulai menguji prompt yang memperingatkan pengguna sebelum mereka masuk ke pertarungan Twitter.

Twitter is testing a Safety Mode that automatically filters out messages its AI flags as likely containing hate speech
Twitter sedang menguji Mode Keamanan yang secara otomatis menyaring pesan yang ditandai oleh AI yang kemungkinan mengandung ujaran kebencian

Bergantung pada topik atau tenor utas, sebuah pesan mungkin mengumumkan “percakapan seperti ini bisa menjadi intens,” menurut Dukungan Twitter.

Pada bulan September, Twitter mengatakan sedang menguji “Mode Keamanan” yang secara otomatis memblokir pesan kebencian.

Pengguna yang mengaktifkan mode baru akan menyaring ‘sebutan’ mereka selama seminggu sehingga mereka tidak melihat pesan yang telah ditandai karena kemungkinan mengandung ujaran kebencian atau penghinaan, AFP melaporkan.

Fitur itu sedang diuji pada sekelompok kecil pengguna, kata Twitter dalam sebuah posting blog, dengan prioritas diberikan kepada ‘komunitas terpinggirkan.’

Fitur baru lainnya yang dapat mencegah pertukaran yang buruk termasuk kemampuan untuk menghapus tanda diri Anda dari percakapan dan dapat menghapus pengikut tanpa secara resmi memblokir atau memberi tahu mereka.