Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tubuh

Ini yang Terjadi Pada Tubuh Kedepannya Apabila Kita Tetap WFH

Berita Baru, Inggris – Menurut sebuah studi baru yang diungkapkan melalui visual dari riset, Rata-rata orang yang bekerja dari rumah dalam jangka panjang bisa berakhir dengan kulit yang pucat dan punggung bungkuk.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dokter LloydsPharmacy memperkirakan bahwa hanya dalam waktu lima tahun, kulit rata-rata orang akan menjadi pucat karena kurang sinar matahari, mereka akan bertambah berat karena kurang olahraga dan mengembangkan postur yang buruk.

Tim ahli telah memperingatkan bahwa ini bisa menjadi dampak jangka panjang dari kebiasaan yang terbentuk akibat pandemi pada kesehatan jangka panjang kita.

Visual yang keras menunjukkan seorang wanita bungkuk dengan postur tubuh yang buruk, yang telah bertambah berat badan dan mengembangkan kulit pucat, penglihatan yang memburuk, rambut rontok, dan gigi geraham dari penggilingan dalam tidurnya.

Itu dibuat sebagai tanggapan atas penelitian yang menyoroti dampak merugikan “perubahan gaya hidup dari lockdown”, termasuk bekerja dari rumah, terhadap kesehatan secara keseluruhan.

Dokter tidak mengatakan bekerja dari rumah itu buruk, melainkan orang harus menghindari bekerja dari tempat tidur atau sofa mereka, dan bangun secara teratur untuk istirahat aktivitas singkat.

Dr Kieran Seyan, Direktur Medis dari LloydsPharmacy Online Doctor, mengatakan pandemi memaksa “salah satu perubahan terbesar dalam perilaku manusia yang pernah terlihat.”

“Kebiasaan dan rutinitas baru ini, yang dihasilkan dari pembatasan penguncian, seperti bekerja dari rumah, peningkatan waktu layar dan kurangnya motivasi untuk berolahraga, mungkin akan tetap ada,” tambahnya.

“Penting bagi orang untuk memahami bahwa perubahan negatif ini dapat berdampak pada kesehatan individu dan kesejahteraan mental.

“Kami mendorong perubahan kecil yang membuat perbedaan positif, pada akhirnya membantu orang merasa bugar dan sehat untuk masa depan.”

Sebagai bagian dari penelitian yang melibatkan pemeriksaan pertanyaan ke layanan dokter online LloydsPharmacy mereka menemukan peningkatan 155 persen dalam permintaan saran untuk menurunkan berat badan dan peningkatan 87 persen untuk saran migrain selama 12 bulan terakhir.

Menurut NHS, dua pertiga orang dewasa di Inggris kelebihan berat badan atau mengalami obesitas, dengan obesitas menyalip merokok sebagai prioritas kesehatan masyarakat terbesar.

Kepala Inspektur Apoteker LloydsPharmacy, Victoria Steele mengatakan orang-orang melakukan perjalanan setiap hari sebelum pandemi dan keluar lebih banyak daripada hari ini.

“Gaya hidup menetap yang baru ini sebagai akibat dari pembatasan penguncian, kemungkinan akan memainkan peran dalam berkontribusi terhadap kenaikan berat badan bangsa, yang dapat dengan mudah lepas kendali ketika Anda mulai kehilangan motivasi dan kepercayaan diri.”

Dia mengatakan orang yang tidak melakukan perjalanan reguler ini harus menemukan cara untuk memasukkan 30 menit latihan harian setidaknya lima kali per minggu.

Ini akan “mengurangi risiko kesehatan yang buruk’ dan bisa berupa apa saja mulai dari jalan cepat setiap hari hingga olahraga di rumah sebelum atau setelah mulai bekerja.”

Menurut penelitian terbaru, 43 persen dari mereka yang mengalami kenaikan berat badan selama penguncian mengakui bahwa mereka telah makan lebih banyak sebagai akibat dari peningkatan stres, kecemasan, dan/atau suasana hati yang rendah yang disebabkan oleh pandemi.

Hampir setengahnya mengatakan mereka memiliki motivasi yang lebih rendah untuk berolahraga selama pandemi, dan satu dari lima orang menyalahkan kenaikan berat badan mereka karena minum lebih banyak alkohol atau memesan lebih banyak makanan untuk dibawa pulang.

Terlepas dari pelonggaran langkah-langkah penguncian secara bertahap, mayoritas orang terus bekerja dari rumah setiap hari, menggunakan sofa, meja dapur, atau bahkan kamar tidur mereka sebagai kantor sementara, yang menurut Steele berarti orang duduk lebih lama.

“Orang-orang sering menemukan diri mereka membungkuk di depan komputer mereka, menatap layar mereka dari hal pertama di pagi hari hingga hal terakhir di malam hari,” kata Steele.

Mereka sering duduk dalam berbagai posisi yang tidak wajar, dan tidak berada di tempat kerja yang biasanya mengikuti panduan kesehatan dan keselamatan.

“Tubuh dirancang untuk bergerak, sehingga dengan tidak meluangkan waktu untuk bangun dan beraktivitas di siang hari, ini dapat menyebabkan kekakuan, nyeri punggung dan leher, serta berdampak negatif pada postur dan otot kita,” katanya.

Orang-orang harus berhenti duduk dalam waktu lama dengan satu atau dua menit aktivitas – termasuk berjalan-jalan, olahraga ringan atau hanya bergerak di sekitar rumah, kata mereka.

“Selain bahaya tidak aktif, waktu yang lama dihabiskan di depan layar juga dapat menyebabkan penglihatan yang memburuk, yang dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang jika kebiasaan terus berlanjut,” jelas Steele.

LloydsPharmacy doctors predict that skin will become sallow from a lack of sunlight, gain weight from a lack of exercise and develop a hunch from poor posture
Dokter LloydsPharmacy memperkirakan bahwa kulit akan menjadi pucat karena kurangnya sinar matahari, bertambahnya berat badan karena kurang olahraga, dan timbul firasat dari postur tubuh yang buruk.

Dia mengatakan orang harus melakukan tes mata secara teratur, dan karyawan akan membayar untuk tes jika Anda bekerja lebih dari beberapa jam di depan layar.
Tidur

Pembatasan Covid juga telah mengubah tidur kita, dengan dua pertiga orang mengatakan tidur mereka lebih buruk sejak pandemi dimulai.

Pakar Fisiolog Tidur, Stephanie Romiszewski mengatakan menonton berita tentang kematian dan infeksi memiliki “dampak nyata pada kesejahteraan mental kita”.

‘Dengan banyak dari kita yang bekerja dari rumah, waktu kompresi antara pekerjaan dan rumah telah dihapus, yang dapat menyebabkan kecemasan dari pekerjaan mengikuti Anda ke waktu senggang Anda, sehingga sulit untuk mematikan setiap malam dan jatuh ke dalam tidur yang damai,’ dia kata.

Romiszewski merekomendasikan bangun pada waktu yang sama setiap hari, membatasi konsumsi berita Anda langsung sebelum tidur dan menghindari bekerja di kamar Anda jika Anda bisa.

Dia menambahkan: ‘Paling tidak, pastikan Anda merapikannya di akhir setiap hari.

‘Kemasi apa yang Anda bisa dan bahkan tutupi tempat kerja Anda sehingga dapat disimpan baik secara fisik maupun mental. Tandai transisi itu dengan benar untuk otak Anda sehingga tidak bingung antara waktu bangun dan waktu tidur.’

Stres dan kecemasan
Kekhawatiran utama lainnya yang ditemukan LloydsPharmacy adalah peningkatan stres dan kecemasan di semua kelompok umur, yang disebabkan oleh kesehatan, berita, dan keamanan kerja.

“Sementara, ini telah berdampak pada kesehatan mental dan fisik kita dan bagaimana kita dapat mengatasi selama masa-masa yang mengkhawatirkan ini, kita belum tahu skala sebenarnya dan dampak pandemi ini terhadap bangsa ini selama bertahun-tahun yang akan datang,” kata perusahaan itu.

Dokter Online LloydsPharmacy, Dr Amita Bhattacharjee mengatakan stres dan kecemasan dapat berdampak pada tubuh dalam banyak cara.

‘Tubuh Anda menganggap stres sebagai ancaman, menyebabkan lonjakan hormon untuk menciptakan reaksi kimia yang terjadi sebagai cara untuk mengatasi tekanan dan mencegah cedera – yang dikenal sebagai respons ‘lari atau lawan’.’

Tanda-tanda umum stres dan kecemasan termasuk peningkatan detak jantung, kehilangan nafsu makan, keluhan kesehatan pencernaan (seperti sindrom iritasi usus besar), sakit kepala/migrain, nyeri, pusing, gangguan tidur, dan bahkan rambut rontok.

Gejala stres dan kecemasan lainnya yang mungkin tidak Anda sadari adalah menggemeretakkan gigi dan mengatupkan rahang, yang sering terjadi saat tidur tetapi dapat menyebabkan gigi menjadi sensitif dan aus jika terus berlanjut dalam jangka waktu yang lama.

Pada hari-hari awal pandemi orang dibatasi dalam hal berapa lama mereka pergi meninggalkan rumah pada hari tertentu, dan ini berdampak pada kadar Vitamin D

Perjuangan mencoba menyulap work from home, home-schooling dan menciptakan work-life-balance, juga membuat lebih sulit untuk keluar daripada sebelum Covid-19 melanda.

In the early days of the pandemic people were restricted in terms of how long they go leave the house for in any given day, and this had an impact on Vitamin D levels. Stock image
Pada hari-hari awal pandemi orang dibatasi dalam hal berapa lama mereka pergi meninggalkan rumah pada hari tertentu, dan ini berdampak pada kadar Vitamin D.

Vitamin D, atau ‘vitamin sinar matahari, sangat penting untuk semua orang dari semua kelompok umur dan mendapatkan jumlah yang tepat sangat penting untuk tubuh yang sehat.

‘Hal ini diperlukan untuk membantu menjaga kesehatan tulang, gigi dan otot dan mendukung fungsi kekebalan tubuh,’ kata Apoteker LloydsPharmacy, Anshu Kaura.

‘Kulit Anda memproduksi vitamin D3 secara alami ketika Anda menghabiskan waktu di bawah sinar matahari namun, tubuh tidak selalu memproduksi cukup vitamin D3 sendiri, sehingga perlu dikonsumsi melalui paparan sinar matahari, makanan atau suplemen.’

Tidak mendapatkan cukup vitamin D dapat menyebabkan gigi lebih lemah yang mudah patah dan retak, dan dalam jangka panjang dapat menyebabkan hilangnya kepadatan tulang dan osteoprosis.

Vitamin ini juga memiliki peran dalam meningkatkan pemulihan pasien pada Covid-19, terutama dalam hal komplikasi jangka panjang, menurut penulis penelitian.

Pandemi, dan pembatasan penguncian, juga meredam kehidupan cinta, dengan 1 dari 3 wanita mengatakan mereka khawatir dengan libido mereka.

Stres ditemukan menjadi salah satu hambatan terbesar untuk hubungan intim yang sehat.

Ini berdampak negatif pada kehidupan seks separuh wanita di samping kelelahan dan suasana hati yang buruk, sementara 1 dari 5 mengatakan infeksi intim dan IMS telah menyebabkan masalah di masa lalu.

Steele mengatakan tahun lalu telah membuat banyak orang stres dan beberapa wanita mungkin merasa lebih sulit untuk mengakses dukungan yang mereka butuhkan, tidak tahu ke mana harus pergi.

“Ini bersamaan dengan kemungkinan penurunan dalam berbagi saran di antara teman dan keluarga, sebagai akibat dari jarak sosial,” katanya.

Ini tidak hanya berdampak pada wanita, data dari LloydsPharmacy Online Doctor menunjukkan dampak tersembunyi dari pandemi ini pada pria, karena pencarian obat ejakulasi dini melonjak pada Mei 2021 lebih dari 200 persen.

Data juga mengungkapkan pencarian lebih dari 5.000 dilakukan untuk ‘apakah ejakulasi dini dapat disembuhkan’ setiap bulan sejak awal pandemi pada Mei 2020.

Dr Sameer Sanghvi, seorang Dokter Online LloydsPharmacy, mengatakan bahwa ejakulasi dini dan masalah seputar berhubungan seks adalah masalah yang berkembang.

Dia mengatakan itu ‘bisa disebabkan oleh pandemi dan perilaku kita pascapandemi juga.’

Penting bagi kita untuk mencoba untuk tidak membiarkan kebiasaan ini terbentuk sebagai akibat dari penguncian yang berdampak pada kesehatan kita lebih jauh, kata perusahaan itu.

‘Visual yang mengesankan dari menyoroti seperti apa rata-rata orang dalam lima tahun, tetapi membuat perubahan kecil dalam kehidupan kita sehari-hari dapat meringankannya.’