Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bulan

China Uji Coba “Bulan Buatan”

Berita Baru, China – Ilmuwan China telah membangun “bulan buatan” yang memiliki gravitasi seperti bulan sebenarnya. Bulan tersebut dirancang untuk membantu mereka mempersiapkan astronot dalam misi eksplorasi masa depan.

Lingkungan simulasi gravitasi rendah terinspirasi oleh eksperimen yang menggunakan magnet untuk melayang, kata South China Morning Post melaporkan.

Simulator tersebut berbasis di Xuzhou di provinsi Jiangsu, Tiongkok, dan telah dirancang sedemikian rupa sehingga dapat “membuat gravitasi menghilang,” menurut para perancangnya.

Saat ini, mensimulasikan gravitasi rendah di Bumi membutuhkan terbang dengan pesawat yang jatuh bebas, lalu naik kembali, atau jatuh dari menara jatuh, tetapi itu hanya berlangsung beberapa menit.

Simulator bulan buatan sendiri merupakan ruangan kecil berukuran 2 kaki yang terletak di ruang vakum. Ruang tersebut dapat mensimulasikan gravitasi rendah atau nol ‘selama yang Anda inginkan,’ jelas pengembangnya.

Di dalam ruangan 2 kaki mereka telah menciptakan lanskap bulan buatan, terdiri dari batu dan debu yang seringan yang ditemukan di permukaan bulan.

The low-gravity simulated environment was inspired by experiments that made use of magnets to levitate a frog, the South China Morning Post reported
Lingkungan simulasi gravitasi rendah terinspirasi oleh eksperimen yang menggunakan magnet untuk melayang katak, South China Morning Post melaporkan

Gravitasi di bulan sekitar seperenam sekuat yang ada di Bumi, dan di dalam ruang gravitasi buatan tim memanfaatkan medan magnet yang kuat untuk mensimulasikan ‘efek levitasi’ dari gaya gravitasi rendah.

“Beberapa percobaan seperti uji tumbukan hanya membutuhkan beberapa detik,” kata pemimpin ilmuwan Li Ruilin, dari Universitas Pertambangan dan Teknologi China, menambahkan bahwa “yang lain seperti pengujian rangkak dapat memakan waktu beberapa hari.”

Konsep menggunakan medan magnet untuk levitasi datang dari fisikawan Rusia Andre Geim, yang memenangkan hadiah Ig Nobel pada tahun 2000 untuk membuat katak mengapung.

Geim bekerja di Universitas Manchester dan kemudian memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisika pada tahun 2010 untuk pekerjaan yang dia lakukan dalam pembuatan graphene.

Dia mengatakan kepada South China Morning Post bahwa dia senang melihat eksperimen pendidikannya mengarah pada aplikasi dalam eksplorasi ruang angkasa, menjelaskan bahwa “levitasi magnetik tidak sama dengan antigravitasi.”

Namun, dia mengatakan ada situasi di mana meniru gayaberat mikro menggunakan medan magnet bisa sangat berharga.

China telah menetapkan tujuan mengirim astronot ke bulan pada tahun 2030, dan mendirikan pangkalan di bulan, dalam proyek bersama dengan Rusia pada akhir dekade ini.

Diharapkan ‘bulan buatan’ ini akan memainkan peran penting dalam misi masa depan ke bulan, memungkinkan para ilmuwan untuk merencanakan latihan dan mempersiapkan bangunan di gravitasi rendah.

Para ilmuwan akan dapat menguji peralatan sebelum berangkat ke bulan, mencegah salah perhitungan yang dapat mengacaukan proyek nyata dan hidup di permukaan bulan.

Salah satu alasannya adalah bahwa debu dan batu dapat berperilaku berbeda di bawah lingkungan gravitasi rendah daripada di bawah kondisi gravitasi Bumi.

Juga tidak ada atmosfer di bulan dan suhu dapat berubah secara dramatis dan cepat, semakin menambah komplikasi.

Pada prototipe simulator, para ilmuwan menguji ketahanan bor, menemukan itu bisa jauh lebih tinggi di bulan daripada yang diprediksi oleh model komputer.

Li mengatakan itu juga dapat digunakan untuk menentukan apakah pencetakan 3D mungkin dilakukan di permukaan bulan, sebelum peralatan mahal dan berat dikerahkan.

Scientists will be able to test equipment before it leave for the moon, preventing miscalculations that could scupper a real, live project on the lunar surface
Para ilmuwan akan dapat menguji peralatan sebelum berangkat ke bulan, mencegah salah perhitungan yang dapat mengacaukan proyek nyata dan hidup di permukaan bulan.

Teknologi semacam ini akan sangat penting untuk membangun struktur yang memungkinkan pemukiman manusia permanen, menurut Li.

“Beberapa percobaan yang dilakukan di lingkungan simulasi juga dapat memberi kita beberapa petunjuk penting, seperti di mana mencari air yang terperangkap di bawah permukaan,” katanya.

Mereka harus menciptakan sejumlah inovasi teknologi baru untuk melawan kekuatan magnet yang kuat yang dibutuhkan untuk mengangkat ruang simulasi.

Itu sangat kuat sehingga bisa merobek kabel superkonduktor dan komponen logam yang diperlukan untuk ruang vakum untuk beroperasi seperti yang diharapkan.

Mereka juga harus mensimulasikan debu bulan dan mengganti baja dengan aluminium di beberapa komponen utama.

Para ahli berencana untuk membuka fasilitas tersebut bagi para peneliti di seluruh dunia, tidak hanya di China.