Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bakteri

Inovasi Bahan Bakar Jet Menggunakan Bakteri

Berita Baru, Denmark – Salah satu masalah jangka panjang dengan perjalanan udara adalah ketergantungannya pada minyak bumi (aftur), yang merupakan sumber daya terbatas dan berkontribusi terhadap perubahan iklim jangka panjang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 16 Juli, Para peneliti telah menemukan cara untuk membuat bahan bakar jet alternatif dengan memanen molekul karbon unik yang dihasilkan dari bakteri dasar yang ditemukan di tanah.

“Dalam kimia, segala sesuatu yang membutuhkan energi untuk membuatnya akan melepaskan energi ketika rusak,” kata penulis utama Pablo Cruz-Morales, ahli mikrobiologi di DTU Biosustain, bagian dari Technical University of Denmark.

Mengetahui bahwa proses pengapian bahan bakar jet minyak bumi menciptakan sejumlah besar energi ketika dinyalakan, para ilmuwan bertanya-tanya apakah ada cara untuk mereplikasi proses tanpa bergantung pada bahan bakar fosil.

Cruz-Morales didekati oleh Jay Keasling, seorang insinyur kimia di University of California, yang memiliki ide untuk menciptakan kembali Jawsamycin, yaitu sebuah molekul yang dibuat oleh bakteri umum yang dikenal sebagai streptomyces.

Molekul ini dinamai dari serial film Jaws, karena lekukannya yang seperti gigitan.

“Resepnya sudah ada di alam,” Cruz-Morales, yang mencatat bahwa molekul bergerigi dibuat oleh bakteri yang memetabolisme glukosa, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Saat mereka makan gula atau asam amino, mereka memecahnya dan mengubahnya menjadi blok bangunan untuk ikatan karbon-ke-karbon.”

“Anda membuat lemak di tubuh Anda dengan cara yang sama, dengan kimia yang sama, tetapi proses bakteri ini memiliki beberapa proses tikungan yang sangat menarik.”

'The recipe already exists in nature,' Cruz-Morales says. Pictured above is the common bacteria streptomyces that was used by researchers to make the alternative fuel
‘Resepnya sudah ada di alam,’ kata Cruz-Morales. Gambar di atas adalah bakteri streptomyces yang umum digunakan oleh para peneliti untuk membuat bahan bakar alternatif

Liku-liku itulah yang memberi molekul kemampuan untuk menciptakan energi ledakan.

Cruz-Morales menjelaskan bahwa bahan bakar yang dihasilkan oleh bakteri akan bekerja seperti biodiesel.

Itu perlu dirawat sehingga bisa menyala pada suhu yang lebih rendah daripada suhu yang dibutuhkan untuk membakar asam lemak, tetapi ketika dinyalakan, itu akan cukup kuat untuk mengirim roket ke luar angkasa.

“Jika kita dapat membuat bahan bakar ini dengan biologi, tidak ada alasan untuk membuatnya dengan minyak,” kata Cruz-Morales. “Ini membuka kemungkinan untuk membuatnya dapat digunakan secara berkelanjutan.”

Para peneliti berharap untuk meningkatkan proses di masa depan sehingga bahan bakar alternatif mungkin memiliki peluang untuk benar-benar digunakan dalam jet.

“Masalahnya sekarang adalah bahwa bahan bakar fosil disubsidi,” Cruz-Morales menjelaskan.

“Ini adalah sesuatu yang tidak hanya terkait dengan teknologi, tetapi konstitusi geopolitik dan sosial-politik planet ini sekarang.”

“Anda dapat melihat ini sebagai persiapan untuk saat ini karena kita akan kehabisan bahan bakar fosil, dan akan ada titik, tidak jauh dari sekarang, ketika kita membutuhkan solusi alternatif.”