Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kanker

Inovasi Celah Pengobatan Kanker Minim Resiko (Imunoterapi)

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ilmuwan mengatakan pengobatan kanker dengan efek samping yang lebih sedikit mungkin dapat dibentuk setelah mereka mengidentifikasi celah dari obat arthritis yang digunakan untuk menghilangkan reaksi inflamasi yang tidak diinginkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, menurut sebuah studi baru, Imunoterapi salah satu cara dalam memanfaatkan sistem kekebalan tubuh kita untuk melawan kanker dimungkinkan dengan efek samping yang lebih sedikit.

Obat-obatan yang diberikan kepada pasien radang sendi untuk membantu menghentikan peradangan yang disebut penghambat alfa TNF dapat menghentikan reaksi merugikan terhadap pengobatan kanker, kata mereka.

Bergantung pada jenis imunoterapi yang diterima, efek sampingnya termasuk kesulitan bernapas, nyeri otot, pembengkakan, penambahan berat badan, dan sakit kepala dan dapat berkisar dari ringan hingga mengancam jiwa.

Ada banyak jenis imunoterapi, mulai dari antibodi monoklonal, terapi sel T CAR, inhibitor pos pemeriksaan, dan vaksin.

Meskipun imunoterapi telah merevolusi pengobatan kanker dalam beberapa tahun terakhir, hal itu dapat menyebabkan reaksi inflamasi berbahaya pada jaringan sehat, yang menyebabkan penghentian pengobatan.

Studi yang dipublikasikan di Science Immunology, dipimpin oleh para ahli di University of Geneva (UNIGE) dan Harvard Medical School.

Tim mengatakan penelitian baru mereka dapat membuat perawatan yang lebih efektif dan tidak terlalu berbahaya bagi pasien kanker.

“Ketika sistem kekebalan diaktifkan begitu intensif, reaksi inflamasi yang dihasilkan dapat memiliki efek berbahaya dan kadang-kadang menyebabkan kerusakan signifikan pada jaringan sehat,” kata penulis studi Profesor Mikaël Pittet di UNIGE.

“Oleh karena itu, kami ingin mengetahui apakah ada perbedaan antara respons imun yang diinginkan, yang bertujuan untuk menghilangkan kanker, dan respons yang tidak diinginkan, yang dapat memengaruhi jaringan sehat.”

“Identifikasi unsur-unsur khas antara dua reaksi imun ini memang akan memungkinkan pengembangan pendekatan terapi baru yang lebih efektif dan kurang beracun.”

Tim mengatakan mereka telah menetapkan perbedaan antara reaksi kekebalan yang berbahaya dan reaksi kekebalan yang menguntungkan terhadap imunoterapi.

Tim menggunakan sampel biopsi hati dari pasien kanker yang menderita reaksi toksik terhadap imunoterapi.

Mempelajari mekanisme seluler dan molekuler di tempat kerja untuk mengungkapkan persamaan dan perbedaan.

Dalam respon toksik terkait imunoterapi, dua jenis sel imun populasi makrofag dan neutrofil tampaknya bertanggung jawab untuk menyerang jaringan sehat, tetapi tidak terlibat dalam membunuh sel kanker.

Sebaliknya, jenis sel lain populasi sel dendritik tidak terlibat dalam menyerang jaringan sehat tetapi sangat penting untuk menghilangkan sel kanker.

“Imunoterapi dapat memicu produksi protein khusus yang mengingatkan sistem kekebalan dan memicu respons peradangan,” kata Profesor Pittet.

“Dalam tumor, protein ini diterima karena memungkinkan sistem kekebalan menghancurkan sel kanker.”

Namun, dalam jaringan yang sehat, keberadaan protein yang sama ini dapat menyebabkan penghancuran sel-sel sehat.

immunotherapy is not without side effects. In this image the University of Geneva are liver macrophages, or Kupffer cells (yellow), which secrete the IL-12 protein that causes adverse effects of immunotherapy. In blue, blood vessels
imunoterapi bukan tanpa efek samping. Dalam gambar ini Universitas Jenewa adalah makrofag hati, atau sel Kupffer (kuning), yang mengeluarkan protein IL-12 yang menyebabkan efek buruk imunoterapi. Warna biru, pembuluh darah blue

“Fakta bahwa protein inflamasi ini diproduksi oleh sel-sel yang berbeda dalam tumor dan jaringan sehat merupakan temuan yang menarik.”

Sel dendritik sangat jarang, sedangkan makrofag dan neutrofil jauh lebih umum.

Beberapa makrofag hadir di sebagian besar organ kita dari tahap perkembangan embrionik dan tetap ada di sana sepanjang hidup kita.

Bertentangan dengan apa yang diperkirakan sebelumnya, makrofag ini tidak serta merta menghambat peradangan.

Tetapi ketika dirangsang oleh imunoterapi, mereka dapat memicu respons inflamasi yang berbahaya di jaringan sehat tempat mereka berada.

Ketika makrofag diaktifkan oleh obat-obatan, mereka menghasilkan protein inflamasi, yang pada gilirannya mengaktifkan neutrofil, yang menjalankan reaksi toksik.

“Ini membuka kemungkinan membatasi efek samping imunoterapi dengan memanipulasi neutrofil,” kata Profesor Pittet.

Tim peneliti mengkonfirmasi penemuan mereka dengan mempelajari reaksi kekebalan tikus yang aktivitas selnya dimodulasi dengan alat genetik.

Mereka mampu mengidentifikasi celah yang dapat dimanfaatkan untuk menghilangkan efek samping ini.

Neutrofil menghasilkan TNF alfa, sebuah sitokin inflamasi yang merupakan kunci perkembangan toksisitas.

Inhibitor alfa TNF sudah digunakan untuk memodulasi respon imun pada orang dengan arthritis, sehingga peneliti berpikir mereka dapat digunakan untuk menghambat efek toksik neutrofil selama imunoterapi.

“Selanjutnya, menghambat neutrofil bisa menjadi cara yang lebih efektif untuk melawan kanker selain memicu respons toksik, beberapa sel ini juga mendorong pertumbuhan tumor,” kata Profesor Pittet.

“Jadi, dengan mengendalikannya, kita bisa memiliki efek menguntungkan ganda – mengatasi toksisitas pada jaringan sehat, dan membatasi pertumbuhan sel kanker.”