Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Implan

Inovasi Implan Leher ini Dapat Menyembuhkan Pasien Stroke

Berita Baru, Amerika Serikat – Implan leher seukuran kotak korek api yang menghasilkan arus listrik yang merangsang dapat membantu pasien stroke mendapatkan kembali gerakan tangan, klaim para ilmuwan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Perangkat “Vivistim”, dari perusahaan bioteknologi yang berbasis di Texas, MicroTransponder ini, menstimulasi saraf vagus atau saraf besar yang membentang dari kepala dan leher ke perut.

Vivistim menstimulasi saraf vagus saat pasien menjalani gerakan rehabilitasi, yang memerintahkan otak untuk memperhatikan gerakan tersebut.

Penelitian yang baru diterbitkan mengungkapkan Vivistim secara signifikan meningkatkan kesembuhan untuk kerusakan dan fungsi pergerakan lengan pada orang dengan kelemahan lengan jangka panjang setelah stroke iskemik.

Stimulasi saraf vagus (VNS) di masa lalu telah dieksplorasi sebagai cara untuk mengobati depresi, epilepsi, tinitus, stroke, kondisi jantung, dan obesitas.

VNS melibatkan operasi implan, mirip seperti alat pacu jantung.

Implan dimasukkan ke dalam pasien dengan anestesi umum melalui sayatan leher horizontal di sekitar tulang rawan krikoid, atau cincin tulang rawan yang mengelilingi trakea.

Setelah ditanamkan, alat tersebut menstimulasi saraf vagus di sisi kiri leher selama rehabilitasi fisik intensif.

Denyut listrik dari Vivistim paling terasa seperti “sakit tenggorokan sementara” yang dirasakan oleh pasien.

Saraf vagus, dinamai dari bahasa Latin sebagai saraf yang “mengembara”, adalah saraf terpanjang yang berjalan dari otak ke tubuh, dan memiliki banyak cabang yang membelok ke daerah otak.

Saraf vagus terhubung dengan area otak yang menyebabkan pelepasan bahan kimia penting yang, jika dikombinasikan dengan terapi fisik, membantu otak “mempelajari kembali” gerakan.

Keamanan implan VNS telah ditetapkan dengan baik di area klinis lain, menurut tim tersebut.

“Prosedur implan VNS telah dilakukan selama lebih dari 20 tahun dan umumnya sederhana dan lugas,” kata penulis studi Dr Charles Liu, direktur USC Neurorestoration Center di California.

“Kami senang dengan prospek prosedur pembedahan yang aman dan mapan yang dapat membantu memulihkan fungsi tangan dan lengan setelah stroke.”

Kehilangan fungsi lengan jangka panjang sering terjadi setelah stroke iskemik, atau sebagai jenis stroke yang paling umum, terkait dengan penyumbatan aliran darah ke otak.

Inovasi Implan Leher ini Dapat Menyembuhkan Pasien Stroke
Diagram stroke otak iskemik. Stroke iskemik dikaitkan dengan penyumbatan aliran darah ke otak dan merupakan jenis stroke yang paling umum

Sekitar 80 persen penderita stroke akut mengalami kelemahan lengan, dan sebanyak 50 hingga 60 persen masih mengalami masalah yang terus-menerus enam bulan kemudian.

Saat ini ada beberapa perawatan yang efektif untuk meningkatkan pemulihan lengan setelah stroke, dan terapi fisik yang intens saat ini merupakan pilihan perawatan terbaik.

Untuk menguji sistem tersebut, peneliti merekrut 108 orang di Inggris dan AS dengan masalah lengan sedang hingga parah.

Peserta percobaan secara acak dialokasikan ke dalam dua kelompok, satu yang menerima pengobatan VNS dan kelompok kontrol yang tidak.

Orang-orang dalam kelompok kontrol juga mendapatkan implan, tetapi implan itu dipasang untuk mengalirkan nol arus listrik.

Para peserta memasangkan implan dengan terapi fisik yang intens.

Setelah enam minggu terapi rawat jalan dan 90 hari terapi berbasis rumah, 47 persen orang dalam kelompok VNS menunjukkan tanggapan yang bermakna secara klinis dibandingkan 24 persen pada kelompok kontrol.

Peserta juga menunjukkan peningkatan dua hingga tiga kali lebih besar dengan VNS ketika dikombinasikan dengan terapi fisik intens, dibandingkan dengan terapi fisik intens saja.

Inovasi Implan Leher ini Dapat Menyembuhkan Pasien Stroke
Implan kecil yang dikembangkan oleh MicroTransponder hanya seukuran kotak korek api. Saat ini ada beberapa perawatan yang efektif untuk meningkatkan pemulihan lengan setelah stroke

Orang yang menerima VNS juga menunjukkan peningkatan dibandingkan kelompok kontrol dalam ukuran kualitas hidup dan aktivitas.

“Ini adalah studi pertama yang menemukan efek signifikan secara klinis dan statistik dari terapi neuromodulasi untuk orang dengan kelemahan lengan dan tangan setelah stroke kronis,” kata peneliti utama Jesse Dawson, seorang profesor di Universitas Glasgow.

“Kami melihat peningkatan untuk kelompok VNS baik dalam ukuran gangguan dan fungsional dibandingkan dengan kontrol.”

“Secara khusus, tingkat respons yang bermakna secara klinis dua kali lipat dengan VNS untuk gangguan dan hasil fungsional.”

“Yang penting, VNS tidak bekerja sendiri, sehingga ini menambah efek rehabilitasi intensif.”

Para peneliti mencari potensi untuk menetapkan terapi sebagai bagian dari standar baru perawatan untuk rehabilitasi stroke.

Upaya untuk mendapatkan otorisasi pemasaran dari otoritas pengatur di AS dan UE saat ini sedang dilakukan.

Hasil studi tersebut telah dipublikasikan hari ini di The Lancet.