Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

sinar

Inovasi Jenis Sinar UV baru, dapat Membunuh 98% Mikroba di Udara

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru menunjukkan, inovasi jenis sinar ultraviolet yang baru, dapat membunuh hampir semua mikroba di sebuah ruangan dan diprediksi dapat membantu menghindari pandemi mematikan lainnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 27 Maret, para peneliti mengatakan cahaya jenis ‘far-UVC’ yang dipancarkan dari lampu langit-langit dapat membunuh bakteri, jamur, dan virus, termasuk virus corona, tanpa menyebabkan kerusakan pada kulit manusia (seperti sinar UV biasanya).

Dalam percobaan, far-UVC membutuhkan waktu kurang dari lima menit untuk mengurangi tingkat bakteri di udara dalam ruangan hingga lebih dari 98 persen.

Bahkan ketika mikroba terus disemprotkan ke dalam ruangan, levelnya tetap sangat rendah selama lampu far-UVC menyala.

Menurut tim peneliti, kemungkinan besar Anda akan terkena patogen di ruangan dengan jenis lampu far-UVC “akan terasa berada seperti di ruang terbuka dengan angin segar.”

Pictured here is an artist's impression of how far-UVC light lamps would appear at an airport
Digambarkan di sini adalah kesan seniman tentang seberapa jauh lampu sinar UVC akan muncul di bandara

Studi baru dilakukan oleh para ilmuwan di Universitas St. Andrews, Universitas Dundee, Universitas Leeds, dan Universitas Columbia di New York.

“Far-UVC dengan cepat mengurangi jumlah mikroba aktif di udara dalam ruangan menjadi hampir nol, membuat udara dalam ruangan pada dasarnya sama amannya dengan udara luar,” kata penulis studi Profesor David J. Brenner, direktur Pusat Penelitian Radiologi di Universitas Columbia.

“Menggunakan teknologi ini di lokasi di mana orang berkumpul bersama di dalam ruangan dapat mencegah potensi pandemi berikutnya.”

“Lampu far-UVC mudah dipasang, tidak mahal, tidak perlu mengubah perilaku orang, dan yang terpenting adalah cara yang aman untuk mencegah penularan virus apa pun, termasuk virus Covid dan variannya, serta influenza dan juga potensi virus pandemi di masa depan.”

Sinar ultraviolet dipisahkan menjadi tiga klasifikasi tergantung pada panjang gelombang, UVA, UVB dan UVC.

UVC, sinar ultraviolet dengan panjang gelombang terpendek, adalah yang paling mematikan dalam spektrum UV, yang berarti paling baik dalam membunuh kuman, tetapi juga merusak kulit manusia.

Sinar UVC telah digunakan selama bertahun-tahun untuk membantu menghancurkan bakteri dan virus di lokasi komersial dan industri seperti rumah sakit, pabrik, dan pabrik pengolahan air.

Namun, sinar UVC konvensional tidak dapat digunakan secara langsung untuk menghancurkan virus di udara di ruang dalam ruangan yang ditempati karena berpotensi membahayakan kesehatan kulit dan mata.

Untungnya, far-UVC aman untuk kulit manusia.

Shown here is the spectrum of visible and non-visible light. The three types of UV radiation are classified according to their wavelength. Within the UVC range is a type called far-UVC
Ditampilkan di sini adalah spektrum cahaya tampak dan tidak tampak. Ketiga jenis radiasi UV diklasifikasikan menurut panjang gelombangnya. Dalam rentang UVC adalah jenis yang disebut far-UVC

Ini memiliki panjang gelombang antara 207 hingga 222 nanometer (dalam kisaran UVC), secara efisien menonaktifkan mikroba tanpa membahayakan kulit manusia yang terpapar.

Panjang gelombang far-UVC berarti ia hanya dapat menempuh jarak yang sangat pendek dalam materi biologis dan tidak dapat menembus lapisan sel-sel mati di permukaan kulit kita, atau lapisan air mata yang menutupi permukaan mata kita.

Ini berarti ia tidak dapat mencapai sel-sel hidup dalam tubuh manusia.

Far-UVC's wavelength means it can only travel a very short distance in biological material and can’t penetrate the layer of dead cells on the surface of our skin, nor the tear layer covering the surface of our eyes
Panjang gelombang Far-UVC berarti ia hanya dapat menempuh jarak yang sangat pendek dalam materi biologis dan tidak dapat menembus lapisan sel-sel mati di permukaan kulit kita, atau lapisan air mata yang menutupi permukaan mata kita.
Artist's impression of how far-UVC light lamps would look in a school classroom. In the experiments, far-UVC took less than five minutes to reduce the level of indoor airborne bacteria by more than 98 per cent
Kesan seniman tentang seberapa jauh lampu sinar UVC akan terlihat di ruang kelas sekolah. Dalam percobaan, far-UVC membutuhkan waktu kurang dari lima menit untuk mengurangi tingkat bakteri di udara dalam ruangan hingga lebih dari 98 persen.

Dalam dekade terakhir, penelitian di seluruh dunia telah menunjukkan bahwa far-UVC efisien dalam menghancurkan bakteri dan virus di udara dan aman untuk digunakan di sekitar manusia.

Tetapi sampai sekarang penelitian ini hanya dilakukan di ruang eksperimental kecil, tidak di kamar berukuran penuh yang meniru kondisi dunia nyata.

Untuk studi baru, tim menguji cahaya UVC jauh di ruangan berukuran besar (sekitar 13 kaki kali 10 kaki kali 8 kaki) dengan tingkat ventilasi yang sama seperti rumah atau kantor pada umumnya.

Selama percobaan, penyemprot terus menerus mengeluarkan kabut aerosol Staphylococcus aureus ke dalam ruangan.

S. aureus adalah bakteri yang dapat mematikan bagi manusia jika masuk jauh ke dalam tubuh, seperti aliran darah, persendian, tulang, paru-paru atau jantung.

Bakteri ini dipilih karena sedikit kurang sensitif terhadap cahaya UVC jauh daripada virus corona, memberikan para peneliti model yang kuat, yaitu, jika UVC jauh berhasil membunuh S. aureus, kemungkinan akan melakukan hal yang sama pada mikroba lain yang lebih sensitif. .

Ketika konsentrasi mikroba di dalam ruangan stabil, para peneliti menyalakan lampu UVC di atas kepala yang tersedia secara komersial.

Pada intensitas berdasarkan batas peraturan saat ini pada paparan sinar UVC jauh, yang ditetapkan oleh American Conference of Governmental Industrial Hygienists, lampu UVC jauh menonaktifkan lebih dari 98 persen mikroba di udara dalam lima menit.

Rendahnya tingkat mikroba yang layak dipertahankan dari waktu ke waktu, meskipun mikroba terus disemprotkan ke dalam ruangan.

3D schematic of the bioaerosol chamber configuration showing room dimensions and the positions of the far-UVC lamps
Skema 3D konfigurasi ruang bioaerosol yang menunjukkan dimensi ruang dan posisi lampu UVC-jauh
This image shows the Far-UVC light emissions from the lamps in the experimental chamber as a hazy pink colour
Gambar ini menunjukkan emisi cahaya Far-UVC dari lampu di ruang eksperimental sebagai warna merah muda kabur

Salah satu cara untuk mengukur ventilasi adalah dengan mengetahui seberapa sering udara di suatu ruang diganti sepenuhnya, yang dikenal sebagai ‘perubahan udara per jam’ atau (ACH).

Di ruang kelas 30 kaki kali 30 kaki, misalnya, udara harus diganti setidaknya setiap 15 menit, yang sama dengan ACH 4.

Jika udara diganti setidaknya setiap 10 menit, ada ACH 6, yang lebih baik.

Dalam penelitian ini, lampu UVC jauh menghasilkan setara dengan 184 pertukaran udara setara per jam.

Ini melampaui pendekatan lain untuk mendisinfeksi ruang dalam ruangan yang ditempati, di mana lima hingga 20 pertukaran udara setara per jam adalah yang terbaik yang dapat dicapai secara praktis, menurut penulis penelitian.

“Uji coba kami menghasilkan hasil yang spektakuler, jauh melebihi apa yang mungkin dilakukan dengan ventilasi saja,” kata penulis Kenneth Wood di School of Physics and Astronomy, University of St. Andrews.

“Dalam hal mencegah penularan penyakit melalui udara, lampu UVC jauh bisa membuat tempat-tempat dalam ruangan seaman berada di luar di lapangan golf pada hari yang berangin di St. Andrews.”

Para peneliti menekankan bahwa penelitian baru mereka, yang diterbitkan hari ini di Scientific Reports, hanya menguji efek sinar UVC jauh pada satu spesies bakteri di udara, meskipun sudah diketahui bahwa itu efektif pada mikroba lain termasuk virus corona.

Penelitian lebih lanjut akan melihat efeknya pada jenis mikroba lain pada permukaan di ruangan berukuran sama atau bahkan lebih besar.