Berita

 Network

 Partner

Kaos

Inovasi Kaos Pintar ini dapat Menggantikan Jam Tangan Pintar

Berita Baru, Amerika Serikat – Ilmuwan mengklaim punya solusi bagi para pecinta kesehatan yang tidak suka memakai jam tangan pintar yang diklaim sebagian individu “tidak nyaman.”

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ahli, yang berbasis di Rice University di Texas, telah menciptakan kaos pintar yang dapat dicuci dengan mesin yang dapat memantau detak jantung Anda.

Mereka telah menjahit serat karbon nanotube ultra-tipis, yang terlihat seperti benang kapas, menjadi pakaian atletik normal menggunakan mesin jahit standar.

Tabung nano karbon memantau detak jantung pemakainya dan mengambil elektrokardiogram (EKG) berkelanjutan, yang menangkap ritme jantung dan aktivitas listrik.

Serat yang ditenun menjadi kain juga dapat digunakan untuk memasang antena atau LED, menurut para peneliti.

Modifikasi kecil pada serat juga pada akhirnya dapat memungkinkan pakaian untuk memantau tanda-tanda vital, pengerahan tenaga, atau laju pernapasan.

“Karena kombinasi konduktivitas, kontak yang baik dengan kulit, biokompatibilitas dan kelembutan, benang karbon nanotube adalah komponen alami untuk perangkat yang dapat dikenakan,” kata insinyur Matteo Pasquali di Rice University.

Seratnya sama konduktifnya seperti kabel logam, tetapi dapat dicuci, nyaman dan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk putus saat tubuh bergerak, menurut para peneliti.

Dalam percobaan, kaos yang mereka jahit lebih baik dalam mengumpulkan data daripada monitor tali dada standar yang melakukan pengukuran langsung.

Gelombang serat dapat dijahit ke selembar kain yang dapat diregangkan dalam formasi zigzag untuk membentuk elektroda, untuk menghubungkan elektronik seperti pemancar Bluetooth untuk menyampaikan data ke smartphone.

Pola jahitan zigzag memungkinkan kain meregang tanpa merusaknya.

Menurut para ilmuwan, EKG yang diperoleh oleh elektroda serat karbon nanotube sebanding dengan sinyal yang diperoleh dengan elektroda komersial.

Berita Terkait :  Peneliti Harvard ini Meneliti Kehidupan Luar Angkasa dengan AI

Ketika dicocokkan dengan monitor elektroda medis komersial, kaos nanotube karbon memberikan EKG yang sedikit lebih baik.

Rice University graduate student Lauren Taylor shows a shirt with carbon nanotube thread that provides constant monitoring of the wearer's heart
Mahasiswa pascasarjana Rice University, Lauren Taylor, menunjukkan kemeja dengan benang karbon nanotube yang memberikan pemantauan konstan terhadap hati pemakainya

Syaratnya adalah kemeja yang seratnya dijahit harus pas dan pas di dada.

Ini berarti kaus longgar yang mengembang saat berlari tidak akan berfungsi.

Selama tidak terlalu longgar, pola zigzag serat dapat disesuaikan untuk memperhitungkan seberapa besar kemungkinan kemeja atau kain lain akan meregang.

Tim sekarang bekerja dengan Texas Heart Institute untuk mencari cara memaksimalkan kontak dengan kulit.

“Dalam studi masa depan, kami akan fokus pada penggunaan tambalan yang lebih padat dari benang karbon nanotube sehingga ada lebih banyak area permukaan untuk kontak dengan kulit,” kata mahasiswa pascasarjana Rice, Lauren Taylor.

Taylor with a standard sewing machine, which can be used to sew the threads onto a tight-fitting garment
Taylor dengan mesin jahit standar, yang dapat digunakan untuk menjahit benang pada pakaian yang ketat

Proyek ini bermula dari pekerjaan di laboratorium insinyur kimia dan biomolekuler Matteo Pasquali di Brown School of Engineering di Rhode Island, yang memperkenalkan carbon nanotube fibere pada 2013.

Tapi filamen nanotube asli, dengan lebar sekitar 22 mikron, terlalu tipis untuk ditangani oleh mesin jahit.

Taylor mengatakan pembuat tali digunakan untuk membuat benang yang bisa dijahit pada dasarnya tiga bundel masing-masing tujuh filamen, ditenun menjadi ukuran yang kira-kira setara dengan benang biasa.

“Kami bekerja dengan seseorang yang menjual mesin kecil yang dirancang untuk membuat tali untuk model kapal,” kata Taylor, yang pada awalnya mencoba menenun benang dengan tangan, dengan keberhasilan yang terbatas. “Dia mampu membuat kita perangkat skala menengah yang melakukan hal yang sama.”

Penemuan ini telah dirinci lebih lanjut dalam jurnal Nano Letters American Chemical Society.