Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Roket

Inovasi Peluncuran Roket Luar Angkasa dengan Konsep Ketapel

Berita baru, Amerika Serikat – Ini mungkin tampak seperti sesuatu dari film fiksi ilmiah yang dibuat-buat, tetapi sistem peluncuran roket alternatif yang melontarkan pesawat ruang angkasa ke orbit suatu hari nanti bisa menjadi kenyataan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, SpinLaunch, perusahaan rintisan yang berbasis di California di balik gagasan tersebut, berhasil menyelesaikan uji terbang prototipe akselerator suborbital bulan lalu setelah memuat proyektil ke dalamnya dan meledakkannya ke luar angkasa.

Sistem ini bekerja dengan menempelkan roket ke lengan raksasa yang berputar dalam centrifuge yang disegel vakum dan memutarnya beberapa kali kecepatan suara.

Ini kemudian dilepaskan dan menembak ke luar angkasa dengan rencana akhir untuk mengembalikan kendaraan peluncuran orbital kembali ke Bumi sehingga dapat digunakan kembali.

Teknologi bertenaga energi kinetik dipandang sebagai alternatif ramah lingkungan untuk roket berbasis bahan bakar, meskipun tidak ada rincian biaya yang diungkapkan.

Last month the company successfully completed a test flight after loading a projectile into its prototype suborbital accelerator (pictured) and blasting it to space
Bulan lalu perusahaan berhasil menyelesaikan uji terbang setelah memuat proyektil ke akselerator suborbital prototipe (foto) dan meledakkannya ke luar angkasa.
The system works by attaching a rocket to a rotating arm (pictured in an artist's impression) in a vacuum-sealed centrifuge and spinning it at several times the speed of sound
Sistem ini bekerja dengan menempelkan roket ke lengan yang berputar (digambarkan dalam kesan seorang seniman) dalam centrifuge yang disegel vakum dan memutarnya beberapa kali kecepatan suara.

Kendaraan SpinLaunch juga mampu membawa muatan yang lebih besar karena lebih sedikit ruang yang dibutuhkan untuk menampung bahan bakar roket.

Roket tradisional menggunakan booster besar untuk lepas landas yang berarti sebagian besar massa mereka saat lepas landas adalah bahan bakar, sehingga membatasi apa yang tersedia untuk membawa muatan.

Pendekatan SpinLaunch bertujuan untuk membalikkan “persamaan roket”, kata CEO Jonathan Yaney, yang akan secara dramatis mengurangi ukuran roket, serta biayanya.

Dia mengatakan kepada CNBC: “Ini adalah cara yang sangat berbeda untuk mempercepat proyektil dan meluncurkan kendaraan ke kecepatan hipersonik menggunakan sistem berbasis darat.”

“Ini tentang membangun perusahaan dan sistem peluncuran luar angkasa yang akan memasuki pasar komersial dengan irama yang sangat tinggi dan diluncurkan dengan biaya terendah di industri.”

Perusahaan berharap kendaraan orbitnya pada akhirnya akan mampu membawa muatan sekitar 440lbs (200kg) ke orbit, yang setara dengan sejumlah satelit kecil.

Tes yang berhasil pada 22 Oktober melibatkan akselerator suborbital yang merupakan versi skala sepertiga dari apa yang akhirnya diinginkan oleh SpinLaunch.

Dikatakan, pada 165 kaki, itu masih lebih tinggi dari Patung Liberty dan merupakan ukuran yang menurut perusahaan dibutuhkan “untuk benar-benar membuktikan teknologinya”.

The company is hoping its orbital vehicle (pictured as a cutaway in an artist's impression) will eventually be able to carry about 440lbs of payload, which equates to a few small satellites
Perusahaan berharap kendaraan orbitnya (digambarkan sebagai cutaway dalam kesan seorang seniman) pada akhirnya akan mampu membawa muatan sekitar 440 pon, yang setara dengan beberapa satelit kecil.
The successful test on October 22 involved a suborbital accelerator (pictured) is a one-third scale version of what SpinLaunch ultimately intends it to be
Tes yang berhasil pada 22 Oktober melibatkan akselerator suborbital (foto) adalah versi skala sepertiga dari apa yang akhirnya diinginkan oleh SpinLaunch.

Sejauh ini, pengujian telah menghilangkan sekitar 90 persen risiko sistem, kata Yaney, saat perusahaannya berupaya menyelesaikan desain akselerator skala penuhnya.

Sebuah proyektil sepanjang 10 kaki dengan cepat dipercepat hingga ribuan mil per jam dalam lengan yang berputar sebelum dilepaskan untuk diluncurkan “dalam waktu kurang dari satu milidetik”.

Penerbangan suborbital pertama menggunakan sekitar 20 persen dari kapasitas daya penuh akselerator dan mencapai ketinggian uji “dalam puluhan ribu kaki,” kata Yaney.

Kendaraan yang digunakan tidak memiliki mesin roket, tetapi SpinLaunch berencana untuk menambahkan satu, serta sistem internal lainnya, dalam penerbangan uji di masa depan.

Ia berencana untuk melakukan sekitar 30 uji coba seperti itu selama enam hingga delapan bulan ke depan dari Spaceport America di New Mexico.

Namun, itu tidak akan menjadi dasar sistem peluncuran perusahaan dalam jangka panjang.

Saat ini hampir mencapai kesepakatan untuk situs lokasi pesisir yang dapat mendukung lusinan peluncuran per hari, kata Yaney.

SpinLaunch didirikan oleh Yaney pada tahun 2014 dan telah mengumpulkan $ 110 juta (Rp. 1,5 Triliun) hingga saat ini dari investor termasuk Google Ventures, Airbus Ventures, Kleiner Perkins Lauder Partners dan McKinley Capital.

Perkembangan ini terjadi ketika para ilmuwan dan insinyur di seluruh dunia terus mengerjakan proyek untuk membuat eksplorasi ruang angkasa lebih murah dan lebih berkelanjutan.

The vehicle used did not have a rocket engine onboard but SpinLaunch does plan to add one, as well as other internal systems, in future test flights
Kendaraan yang digunakan tidak memiliki mesin roket, tetapi SpinLaunch berencana untuk menambahkan satu, serta sistem internal lainnya, dalam penerbangan uji di masa depan.
SpinLaunch is currently close to an agreement for a 'coastal location' site for its system (pictured in an artist's impression)
SpinLaunch saat ini hampir mencapai kesepakatan untuk situs ‘lokasi pesisir’ untuk sistemnya (digambarkan dalam tayangan artis)

Di Skotlandia, apa yang disebut sebagai roket paling ramah lingkungan di dunia saat ini sedang dibangun.

Menggunakan biofuel dan menghasilkan emisi hingga 96 persen lebih sedikit daripada kendaraan bertenaga bahan bakar fosil, Orbex Prime dirancang untuk dapat digunakan kembali dan tidak meninggalkan puing-puing di darat, lautan, atau di atmosfer.

Setelah selesai, rencananya adalah meluncurkan Prime pada akhir 2022 dari Space Hub Sutherland, pelabuhan antariksa netral karbon senilai £17,9 juta yang sedang dibangun di Dataran Tinggi Skotlandia.

Orbex adalah perusahaan penerbangan luar angkasa yang berbasis di Inggris dengan kantor pusat, fasilitas produksi dan pengujian di Skotlandia, serta operasi desain dan pengujian di Denmark.