Berita

 Network

 Partner

Perban

Inovasi Perban Pintar ini Memungkinkan Dokter untuk Mengecek Luka dari Jauh

Berita Baru, Italia – Perban pintar, yang dikembangkan oleh para ilmuwan di University of Bologna, Italia, dilengkapi dengan sensor untuk membaca tingkat kelembapan, ini indikator penting apakah luka telah sembuh dan mengirimkan data ke aplikasi di smartphone terdaftar.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Informasi tersebut memungkinkan dokter memastikan luka yang dibalut sembuh tanpa melepas perban, yang biasanya menghambat proses penyembuhan pada luka.

Dengan menyediakan pemantauan nirkabel waktu nyata, teknologi ini dapat membantu dokter memantau luka dengan lebih baik, menurut para ahli meskipun itu hanya prototipe untuk saat ini.

Para peneliti belum mengungkapkan biaya pasti dari perban pintar atau kapan mungkin tersedia secara komersial, tetapi mengatakan itu “biaya rendah dan sekali pakai”, setelah memilih bahan murah untuk desain mereka.
“Kami mengembangkan berbagai perban dengan berbagai lapisan dan sifat serta karakteristik penyerapan yang berbeda,” kata penulis studi Dr Luca Possanzini di University of Bologna.

The smart bandage uses commercially-available bandage materials. But it features a sensor that can measure changes in the moisture level of a wound, as well as a radio-frequency identification (RFID) chip, which transmits the data to a smartphone
Perban pintar menggunakan bahan perban yang tersedia secara komersial. Tetapi fitur sensor yang dapat mengukur perubahan tingkat kelembaban luka, serta chip identifikasi frekuensi radio (RFID), yang mentransmisikan data ke smartphone.

Idenya adalah bahwa setiap jenis luka dapat memiliki pembalutnya sendiri yang sesuai, dari luka yang perlahan keluar hingga luka yang sangat banyak, seperti luka bakar dan lecet.

“Namun, kami perlu lebih mengoptimalkan geometri sensor dan menentukan nilai sensor yang sesuai untuk penyembuhan optimal sebelum kami dapat menerapkan teknologi kami ke berbagai jenis luka.”

“Perban pintar” berisi sensor yang mengukur tingkat kelembapan luka dan kemudian mengirimkan data ke smartphone terdekat, menggunakan chip identifikasi frekuensi radio (RFID).

The wireless communication with a smartphone allows measurements of the wound's condition in real-time
Komunikasi nirkabel dengan smartphone memungkinkan pengukuran kondisi luka secara real-time
RFID chips (pictured) are about the same size as a grain of rice and are already used in clothing security tags and contactless cards (stock image)
Chip RFID (dalam foto) berukuran hampir sama dengan sebutir beras dan sudah digunakan dalam label keamanan pakaian dan kartu nirsentuh

Chip RFID berukuran hampir sama dengan sebutir beras dan sudah digunakan dalam label keamanan pakaian dan kartu nirsentuh termasuk kartu Oyster Transport for London.

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi sembuh atau tidaknya luka, seperti suhu, kadar glukosa, keasaman, dan yang paling penting, kelembapan.

Terlalu kering, dan jaringan kulit bisa menjadi kering, tetapi terlalu basah, dan bisa menjadi putih dan keriput, seperti ketika kita terlalu lama berendam.

Namun, jika dokter ingin memeriksa tingkat kelembapan luka, maka mereka harus melepas perban, yang berpotensi merusak jaringan penyembuhan yang halus.

Berita Terkait :  Teleskop Hubble Akan Kembali Beroperasi dalam Waktu Dekat

Jadi para peneliti ingin membuat perban pintar sebagai cara untuk memantau tingkat kelembaban luka “non-invasif”.

Pilihan bahan adalah sebuah tantangan, karena perban harus biokompatibel, sekali pakai dan murah, menurut tim.

Mereka menerapkan polimer konduktif yang disebut PEDOT:PSS ke dua jenis kain kasa kasa rayon dan kasa PET – menggunakan teknik yang disebut sablon.

Kasa adalah kain transparan tipis, melilit luka atau patah tulang sebagai pembalut bedah.

Polimer konduktif muncul sebagai panjang seperti tinta, dicetak dalam garis melalui tengah kain kasa.

A conductive polymer called PEDOT:PSS is screen printed onto gauze (pictured) in a 'specific geometry', according to the researchers (stock image)
Polimer konduktif yang disebut PEDOT:PSS dicetak di atas kain kasa (digambarkan) dalam ‘geometri tertentu’, menurut para peneliti

Saat menempel pada pasien, idenya adalah bahwa perubahan tingkat kelembaban luka mereka menyebabkan perubahan sinyal listrik yang diukur oleh sensor.

“PEDOT:PSS adalah polimer semikonduktor organik yang dapat dengan mudah disimpan pada beberapa substrat sebagai tinta standar,” kata penulis studi Dr Marta Tessarolo, dari Universitas Bologna.

“Kami juga memasukkan tag RFID yang murah, sekali pakai dan kompatibel dengan perban, mirip dengan yang digunakan untuk tag keamanan pakaian, ke dalam tambalan tekstil.”

“Tag tersebut secara nirkabel dapat mengomunikasikan data tingkat kelembapan dengan smartphone, memungkinkan staf layanan kesehatan mengetahui kapan perban perlu diganti.”

Graphical abstract from the paper. (A) Cross section of gauzes PET and rayon. (B) Image of the final textile moisture sensor. (C) Structure of the bandage sensor showing the three different composition layers. (D) Cross section and top views of the two absorbing layers
Abstrak grafis dari kertas. (A) Penampang kasa PET dan rayon. (B) Gambar sensor kelembaban tekstil akhir. (C) Struktur sensor perban menunjukkan tiga lapisan komposisi yang berbeda. (D) Penampang melintang dan tampilan atas dari dua lapisan penyerap

Bahan perban yang tersedia secara komersial juga digunakan untuk membentuk lapisan ‘pelindung’ dan ‘penyerap’ di kedua sisi lapisan kasa.

Untuk menguji perban mereka, para peneliti memaparkan mereka ke versi eksudat buatan cairan yang merembes dari luka dan juga menguji bahan dan bentuk perban yang berbeda.

Mereka menemukan bahwa perban sangat sensitif, memberikan pembacaan yang sangat berbeda antara kondisi kering, lembab dan jenuh, menunjukkan itu bisa menjadi alat yang berharga dalam manajemen luka.

Di masa depan, dengan mengubah geometri dan bahan perban, para peneliti mungkin dapat menyesuaikannya dengan jenis luka yang berbeda.

Studi ini telah diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Physics.