Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bank

Keinginan Ilmuwan untuk Menciptakan “Bank Kotoran Manusia”

Berita Baru, Inggris – Para ilmuwan peneliti kesehatan usus ingin membuat bank sampel tinja manusia, ini seperti apa yang mereka lakukan sebelumnya dengan menyimpan darah tali pusar manusia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Agustus, mereka percaya transplantasi pada mikrobiota tinja (FMT) atau transfer bakteri sehat yang ditemukan di tinja lebih menawarkan “potensi riset yang lebih besar” daripada darah tali pusar manusia.

Darah tali pusar, yang kaya akan sel punca, dapat digunakan untuk mengobati beberapa jenis kanker, defisiensi sistem kekebalan, dan kelainan genetik tertentu.

Tapi bakteri FMT bisa memegang kunci untuk mengobati kondisi seperti asma, multiple sclerosis dan diabetes.

Dan para ahli percaya mereka juga bisa mengobati obesitas dan penuaan di masa depan.

Keinginan Ilmuwan untuk Menciptakan "Bank Kotoran Manusia"
Para ilmuwan mengatakan suatu hari nanti orang bisa menggunakan bakteri baik yang terkandung dalam sampel kotoran yang dikumpulkan ketika mereka masih muda untuk mengobati berbagai penyakit yang mereka kembangkan di kemudian hari.

Saran yang dibuat oleh tim dari Harvard Medical School, diterbitkan dalam jurnal Trends in Molecular Medicine.

FMT sudah digunakan untuk mengobati infeksi usus bakteri berulang, seperti Clostridium difficile (C diff).

Transplantasi biasanya dilakukan melalui tabung yang dimasukkan langsung ke perut melalui hidung. Tetapi bakteri juga dapat disimpan langsung ke dalam usus besar melalui pembedahan atau ditelan melalui pil.

Transplantasi itu sendiri dibuat melalui sampel tinja dari donor yang menjalani berbagai pemeriksaan kesehatan untuk memastikan mereka tidak memiliki penyakit.

Di Inggris, donor dapat menerima £10 (Rp. 180.000) per donasi sedangkan di AS, orang bisa mendapatkan $50 (Rp. 744 Juta) per sampel dari beberapa klinik swasta.

Dr Yang-Yu Liu, salah satu penulis, mengklaim manfaat transplantasi bakteri usus menggunakan sampel tinja yang dikumpulkan dari orang-orang ketika mereka masih muda dan sehat masih diperdebatkan.


“Gagasan untuk ‘menghidupkan kembali’ mikrobioma manusia telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir dan telah diperdebatkan dengan hangat dari perspektif medis, etika, dan evolusi,” katanya.

“Masih belum diketahui apakah orang-orang dalam masyarakat industri dapat memperoleh beberapa manfaat kesehatan dengan mengembalikan mikrobioma mereka ke keadaan prima semula.”

Tapi Dr Liu dan rekan mengatakan sekarang adalah waktu untuk mengembangkan bank kotoran di mana kaum muda dapat menyimpan kotoran mereka, untuk mengantisipasi terobosan di masa depan.

Dia membayangkan hal ini seperti bagaimana beberapa orang tua menyimpan darah kaya sel induk yang ditemukan di tali pusar mereka saat masih kecil.

Meskipun, diperkirakan bahwa sedikitnya satu dari 200.000 anak-anak akan membutuhkan sumbangan sampel tali pusar.

Mempertimbangkan peran bakteri usus dalam hal-hal seperti obesitas, kesehatan jantung dan penuaan, Dr Liu mengatakan bank tinja secara teoritis akan lebih bermanfaat.

Rekannya, Profesor Scott Weiss, berpendapat bahwa manfaat itu kemungkinan besar berasal dari penggunaan kembali tinja Anda sendiri, yang dikenal sebagai FMT autologus.

Secara teori, ini berarti kemungkinan efek samping yang tidak menyenangkan seperti demam, kembung, mual muntah dan sembelit lebih kecil. Ini dapat dipicu oleh perbedaan antara bakteri usus donor dan penerima.

“Transplantasi mikrobiota feses autologus memiliki potensi untuk mengobati penyakit autoimun seperti asma, multiple sclerosis, penyakit radang usus, diabetes, obesitas, dan bahkan penyakit jantung dan penuaan,” katanya.

Namun, Dr Liu menambahkan bahwa manfaat dari bank tinja kemungkinan hanya dapat dilihat oleh mereka yang mampu membayar biaya penyimpanan.

“Kami tidak mengantisipasi bahwa semua individu dalam masyarakat kami bersedia atau mampu membayar biaya yang terkait dengan layanan ‘meremajakan’ mikrobioma usus mereka,” katanya.

“Mengembangkan model bisnis dan strategi penetapan harga yang masuk akal sehingga solusinya terjangkau oleh semua orang akan membutuhkan kekuatan bersama dari pengusaha, ilmuwan, dan mungkin pemerintah.”

Rekan penulis makalah Shanlin Ke, seorang peneliti di Harvard, menambahkan bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada kepraktisan sistem perbankan tinja semacam itu.

“Kerugian utama dari transplantasi autologus adalah kebutuhan untuk kriopreservasi sampel tinja jangka panjang, biasanya membutuhkan penyimpanan nitrogen cair,” katanya.

“Untuk menginformasikan pedoman praktis untuk penyimpanan tinja, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menguji secara sistematis waktu penyimpanan yang lebih lama dan prosedur pengawetan, resusitasi, dan budidaya.”

Para penulis juga menyoroti bahwa transplantasi tinja bukanlah obat mujarab sendiri, dan intervensi kesehatan lainnya seperti diet dan perubahan gaya hidup lainnya mungkin perlu digunakan bersama-sama untuk mengobati berbagai kondisi.