Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

dinosaurus

Kerangka Dinosaurus Ikonik ini Laku Sebesar Rp. 181 Miliar

Berita Baru, Amerika Serikat – Kerangka dinosaurus ikonik yang sangat menginspirasi di perfilman Holiwood terutama di serial Jurassic Park telah terjual seharga $ 12,4 juta (Rp. 181 Miliar) di lelang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 24 Mei, berdiri setinggi 4 kaki dan panjang 10 kaki, kerangka berusia 110 juta tahun itu milik predator puncak purba Deinonychus antirrhopus.

Deinonychus menjadi salah satu dinosaurus yang paling dikenal di dunia, setelah diperkenalkan rilis pada tahun 1993 ‘Jurassic Park’.

Tapi nama asli makhluk itu tidak dianggap cukup dramatis oleh penulis buku, yang menjadi dasar film itu.

Sebaliknya, penulis Michael Crichton memilih untuk menyebutnya velociraptor yang sebenarnya adalah kerabat Deinonychus yang jauh lebih kecil.

Lelang Christie’s menjual kerangka ‘Hector’, satu-satunya fosil Deinonychus milik pribadi di dunia, di lelang bergengsi di New York.

The Deinonychus – meaning 'terrible claw' – was unearthed in Wolf Canyon, Montana, US between 2012 and 2014, where it had lain almost perfectly preserved for around 110 million years since the early Cretaceous period.
Deinonychus – yang berarti ‘cakar mengerikan’ – ditemukan di Wolf Canyon, Montana, AS antara tahun 2012 dan 2014, di mana ia telah terawetkan hampir sempurna selama sekitar 110 juta tahun sejak awal periode Cretaceous.
Deinonychus became one of the world’s most recognisable dinosaurs, after the release of the 1993 blockbuster 'Jurassic Park', in which it stalked the children through a kitchen.
Deinonychus menjadi salah satu dinosaurus yang paling dikenal di dunia, setelah rilis blockbuster 1993 ‘Jurassic Park’, di mana ia mengintai anak-anak melalui dapur.

Terdiri dari 126 tulang fosil, Hector adalah spesimen terbesar dan terlengkap dari jenisnya yang pernah ditemukan – meskipun bagian dari kerangka dan sebagian besar tengkoraknya direkonstruksi, kata rumah lelang.

Ini memicu perang penawaran yang sengit dan mengerdilkan ekspektasi penilai, terjual seharga $ 12,4 juta (Rp. 181 Miliar), lebih dari dua kali lipat perkiraan tinggi rumah lelang sebesar $ 6 juta (Rp. 90 miliar).

Artefak yang sangat langka ini menarik perhatian kolektor dari seluruh dunia, karena sebagian besar fosil dinosaurus milik museum.

Kerangka Hector Itu dibeli oleh pembeli anonim.

Tren penjualan fosil dengan harga tinggi telah membuat kesal beberapa ahli paleontologi, yang khawatir bahwa spesimen dapat hilang dari ilmu pengetahuan jika dibeli oleh individu pribadi daripada lembaga publik.

Kembali pada tahun 2020, misalnya, kerangka T-Rex 40 kaki yang dikenal sebagai ‘Stan’ memecahkan rekor dunia untuk penjualan dinosaurus sebanyak empat kali, terjual di Christie’s seharga $ 31 juta (Rp. 453 Miliar) kepada penawar yang tidak dikenal.

Namun, ahli paleontologi komersial berpendapat bahwa pekerjaan mereka sangat penting untuk sains juga, dan bahwa mereka perlu dibayar agar mereka dapat terus melakukannya.

Consisting of 126 fossilised bones, Hector is the largest and most complete of its kind ever discovered.
Terdiri dari 126 tulang fosil, Hector adalah yang terbesar dan terlengkap dari jenisnya yang pernah ditemukan.
The skeleton was found by commercial paleontologist Jared Hudson and acquired by an anonymous buyer.
Kerangka itu ditemukan oleh ahli paleontologi komersial Jared Hudson dan diakuisisi oleh pembeli anonim.

Deinonychus yang berarti ‘cakar mengerikan’ ditemukan di Wolf Canyon, Montana, AS antara tahun 2012 dan 2014, di mana ia telah terawetkan hampir sempurna selama sekitar 110 juta tahun sejak awal periode Cretaceous.

Spesimen digali oleh Jack dan Roberta Owen, ahli paleontologi otodidak, menurut Jared Hudson, ahli paleontologi komersial yang membeli dan menyiapkan spesimen tersebut.

Hector hanya pernah dipamerkan sekali sebelumnya di Museum Sejarah Alam Denmark di Kopenhagen.

James Hyslop, spesialis di Christie’s, mengatakan: “Merupakan hak istimewa mutlak untuk memamerkan spesies dinosaurus langka, terutama yang dihormati baik secara global maupun budaya.”

“Predator ikonik ini tetap benar-benar mendebarkan bagi penonton di seluruh dunia dan merupakan salah satu dinosaurus paling terkenal.”

“Dengan beberapa spesimen tercatat yang ditemukan dan hanya dua kerangka dalam koleksi museum, Raptor adalah satu-satunya Deinonychus paling lengkap yang diketahui ada, dan satu-satunya spesimen milik pribadi.”

Deinonychus yang lincah dan cepat mengintai bumi antara 115 dan 108 juta tahun yang lalu, ini 50 juta tahun sebelum T-rex.

Dinosaurus termasuk dalam kelompok spesies yang disebut therapoda, makhluk karnivora yang berjalan dengan kaki belakangnya.

The agile and speedy Deinonychus stalked the earth between 115 and 108 million years ago – 50 million years before the T-rex.
Deinonychus yang lincah dan cepat mengintai bumi antara 115 dan 108 juta tahun yang lalu – 50 juta tahun sebelum T-rex.