Berita

 Network

 Partner

kacamata

Kerjasama Facebook dan Rayban Menciptakan Kacamata Pintar

Berita Baru, Amerika Serikat – CEO Facebook Mark Zuckerberg mengumumkan peluncuran produk raksasa media sosial berikutnya, berupa “kacamata pintar” Ray-Ban yang telah lama dikabarkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pengungkapan itu dilakukan di mana Zuckerberg juga menyebutkan perangkat keras adalah “bagian dari tujuan yang jauh lebih besar untuk membantu membangun metaverse.”

“Ini adalah lingkungan virtual. Kita bisa hadir dengan orang-orang di ruang digital. Dan Anda dapat berpikir tentang ini adalah Internet yang diwujudkan di mana Anda berada di dalamnya daripada hanya melihat,” kata Zuckerberg sebagai penjelasan tentang apa itu metaverse.

“Dan kami percaya bahwa ini akan menjadi penerus Internet seluler.”

Kacamata akan menjadi pemain kunci dalam menciptakan dunia maya ini, tetapi tidak seperti perangkat sebelumnya – Google Glass yang gagal, misalnya, Facebook berencana untuk menggunakan faktor bentuk ikonik Ray-Ban.

Google memelopori industri kacamata pintar, merilis Google Glass pada tahun 2014.

Namun, perangkat tersebut gagal di antara konsumen karena pembuatnya gagal karena pembuatnya lalai mendefinisikan dan memvalidasi pengguna dan apa yang dipecahkannya untuk mereka.

Google Glass memang mendapatkan kehidupan kedua ketika diadopsi oleh dokter yang bekerja di rumah sakit, memungkinkan mereka untuk menemukan kondisi serius pada pasien dan melakukan tugas sambil menjaga tangan mereka tetap bebas.

Perusahaan induk Snapchat Snap juga merilis kacamata pintarnya sendiri pada tahun 2016 yang disebut Spectacles, tetapi tidak pernah benar-benar diambil oleh konsumen.

Kerjasama Facebook dan Rayban Menciptakan Kacamata Pintar
Kacamata akan menjadi pemain kunci dalam menciptakan dunia virtual ini, tetapi tidak seperti perangkat sebelumnya – Google Glass yang gagal – Facebook berencana untuk memanfaatkan faktor bentuk ikonik Ray-Ban
Google was the pioneer in smart glasses, releasing its Google Glass in 2014. However, the device fell flat among consumers because its creators failed because the creators neglected to define and validate the users and what it was solving for them
Google adalah pelopor dalam kacamata pintar, merilis Google Glass pada tahun 2014. Namun, perangkat tersebut gagal di antara konsumen karena pembuatnya gagal karena pembuatnya lalai mendefinisikan dan memvalidasi pengguna dan apa yang dipecahkannya untuk mereka.

Diskusi tentang kacamata pintar Ray-Ban Facebook pertama kali muncul pada tahun 2019 ketika sumber mengatakan kepada CNBC bahwa perusahaan tersebut bekerja dengan pemilik Ray-Ban EssilorLuxottica pada kacamata AR yang dijuluki “Orion.”

Meskipun Zuckerberg tidak menyebutkan nama kacamata yang akan datang, dia mengkonfirmasi kemitraan dengan EssilorLuxottica selama panggilan minggu ini.

Berita Terkait :  Kenaikan Suhu Global Berbahaya dapat Terjadi pada Tahun 2026

Kacamata pintar, bersama dengan headset Quest VR Oculus, adalah batu loncatan Facebook untuk bertransisi menjadi perusahaan metaverse, daripada hanya menjadi platform media sosial, Zuckerberg menjelaskan.

Konsumen akan dapat mengakses dunia virtual “dari semua perangkat yang berbeda dan tingkat kesetiaan yang berbeda dari aplikasi di ponsel dan PC hingga perangkat virtual dan augmented reality yang imersif,” kata Zuckerberg.

“Dalam banyak hal, metaverse adalah ekspresi tertinggi dari teknologi sosial,” tambahnya.

“Beberapa pengalaman yang saya impikan untuk dibangun sejak jauh sebelum saya memulai Facebook baru mulai menjadi mungkin sekarang.”

Zuckerberg mengatakan kepada The Verge minggu lalu bahwa dia melihat metaverse datang bersama dalam lima tahun ke depan.

Meskipun konsepnya terdengar seperti sesuatu yang keluar dari fiksi ilmiah, The New York Times baru-baru ini merinci beberapa area di mana “metaverse” sudah mulai terjadi.

Discussions about Facebook's Ray-Ban smart glasses first surfaced in 2019 when sources told CNBC that the firm was working with Ray-Ban owner EssilorLuxottica on AR eyewear nicknamed 'Orion.' Pictured is an early prototype of Facebook's smart glasses
Diskusi tentang kacamata pintar Ray-Ban Facebook pertama kali muncul pada tahun 2019 ketika sumber mengatakan kepada CNBC bahwa perusahaan tersebut bekerja dengan pemilik Ray-Ban EssilorLuxottica pada kacamata AR yang dijuluki ‘Orion.’ Digambarkan adalah prototipe awal kacamata pintar Facebook

Visi Zuckerberg adalah bahwa semua perangkat yang disebutkan di atas bergabung menjadi “lingkungan sinkron yang persisten di mana kita bisa bersama-sama,” menghasilkan “hibrida” antara platform media sosial saat ini seperti Facebook, Instagram dan Twitter dan lingkungan di mana Anda bisa “menjadi” hadir, bahkan jika Anda tidak secara fisik ada di sana.

Penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson’s Snow Crash, yang diterbitkan pada tahun 1992, menyentuh subjek ini.

Setelah keruntuhan ekonomi dunia fiksi yang diuraikan dalam buku ini, AS telah dipecah menjadi berbagai wilayah yang dimiliki oleh organisasi dan pengusaha kuat yang menggunakan wilayah mereka untuk berbagai tujuan, seringkali bersifat jahat.

Orang-orang menghabiskan banyak waktu mereka di “Metaverse”, dunia multi-pemain virtual di mana orang-orang memiliki rumah virtual, mengunjungi “bar” dan melihat selebriti. Stephenson dikreditkan dengan menciptakan frase “metaverse” sebagai penerus internet.