Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mamalia

Mamalia Diteliti dapat “Bermimpi” Bahkan Sebelum Mereka Terlahir

Berita Baru, Amerika Serikat – Para peneliti di Universitas Yale telah menemukan bahwa mamalia memiliki kemampuan untuk bermimpi dan membuat “pengertian visual” dunia bahkan sebelum mereka membuka mata untuk pertama kalinya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Studi baru melihat gelombang aktivitas di retina neonatal dari sekelompok tikus yang belum membuka mata mereka untuk pertama kalinya dan menemukan bahwa mereka “mampu berperilaku cukup canggih.”

Gelombang retina bergerak dalam pola yang mirip dengan apa yang akan terlihat jika hewan itu benar-benar bergerak di lingkungan fisik.

“Aktivitas awal seperti mimpi ini masuk akal secara evolusioner karena memungkinkan tikus untuk mengantisipasi apa yang akan dialaminya setelah membuka matanya, dan bersiap untuk segera merespons ancaman lingkungan,” kata rekan penulis studi tersebut, profesor Fakultas Kedokteran Yale, Michael Crair. dalam sebuah pernyataan.

The researchers saw 'pretty sophisticated behavior' in neonatal retinas in mice that had not yet opened their eyes. After birth, this is replaced by a more mature neural transmission network
Para peneliti melihat ‘perilaku yang cukup canggih’ di retina neonatus pada tikus yang belum membuka mata mereka. Setelah lahir, ini digantikan oleh jaringan transmisi saraf yang lebih matang

Segera setelah lahir, aktivitas ini digantikan oleh jaringan transmisi saraf yang lebih matang, dan informasi tambahan yang ditemui mamalia selama hidupnya dikodekan dan disimpan.

Setelah itu, para peneliti melihat sel dan sirkuit untuk gelombang retina pada tikus yang belum lahir.

“Saat membuka mata, mamalia mampu melakukan perilaku yang cukup canggih,” tambah Crair.

“Ternyata kita dilahirkan mampu melakukan banyak perilaku ini, setidaknya dalam bentuk yang belum sempurna.”

Setelah memblokir sel-sel yang bertanggung jawab untuk pelepasan neurotransmiter (sel amacrine starburst), para peneliti menemukan gelombang retina tidak mengalir ke depan seperti sebelumnya.

Para peneliti juga mengetahui bahwa tikus-tikus ini tidak mampu merespons rangsangan visual setelah lahir.

Para peneliti juga menemukan bahwa di antara tikus dewasa, sel-sel ini berperan dalam deteksi gerakan dan kemampuan untuk memahami respons lingkungan.

Ada sejumlah perbedaan antara fungsi kognitif manusia dan tikus, dengan tikus yang lebih baik dalam merespon isyarat visual segera setelah lahir, tetapi bayi manusia yang baru lahir masih mahir mengidentifikasi isyarat visual, seperti jari bergerak melalui bidang penglihatan mereka.

Ini menunjukkan sistem visual mereka selaras sebelum lahir.

“Sirkuit otak ini diatur sendiri saat lahir dan beberapa pengajaran awal sudah dilakukan,” Crair menjelaskan.

“Ini seperti bermimpi tentang apa yang akan Anda lihat bahkan sebelum Anda membuka mata Anda.”

Human newborns are still adept at identifying visual cues, such as a finger moving through their field of vision
Ada sejumlah perbedaan antara fungsi kognitif manusia dan tikus, dengan tikus yang lebih baik dalam merespon isyarat visual segera setelah lahir, tetapi bayi manusia yang baru lahir masih mahir dalam mengidentifikasi isyarat visual, seperti jari bergerak melalui bidang penglihatan mereka.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Science awal bulan ini.

Awal tahun ini, sebuah studi terpisah menunjukkan bahwa mimpi terjadi karena mereka menambahkan data baru yang tidak terduga ke jaringan saraf.