Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hubble

Mengenang 30 Tahun Teleskop Hubble, Yuk Intip Hasil Kerja Kerasnya !

Berita Baru, Internasional – Teleskop Hubble adalah teleskop ruang angkasa paling ikonik di dunia, yang telah mengambil jutaan gambar spektakuler yang menawarkan sekilas permadani dan kaya sejarah alam semesta.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tetapi sekarang, setelah 31 tahun mengorbit Bumi dan setelah tahun percobaan yang membuatnya sempat “offline” karena berbagai alasan, teleskop Hubble akan digantikan oleh Teleskop Luar Angkasa terbaru, James Webb.

Keduanya awalnya akan bekerja berdampingan, tetapi hanya masalah waktu sebelum Hubble diperkecil dan akhirnya dihentikan masa kerjanya.

Untuk merayakan lebih dari tiga dekade membuka rahasia tata surya kita, media telah menyelidiki arsip untuk mengeluarkan beberapa gambar dari jepretan Hubble yang paling memukau.

As well as images of distant galaxies and star clusters, Hubble has given us some of the best and most iconic images of planets in our own solar system including Saturn (pictured). The image was taken on June 20, 2019 as the planet made its closest approach to Earth that year
Selain gambar galaksi dan gugus bintang yang jauh, Hubble telah memberi kita beberapa gambar planet terbaik dan paling ikonik di tata surya kita termasuk Saturnus (foto). Gambar diambil pada 20 Juni 2019 saat planet tersebut melakukan pendekatan terdekatnya ke Bumi tahun itu
To mark the 26th birthday of Hubble in 2016, astronomers revealed the telescope's image of an enormous bubble being blown into space by a super-hot, massive star
Untuk menandai ulang tahun Hubble ke-26 pada tahun 2016, para astronom mengungkapkan gambar teleskop tentang gelembung besar yang ditiup ke luar angkasa oleh bintang masif yang sangat panas.
To celebrate its 30th anniversary in April last year, a fascinating image was also released showing a star-forming region close to our Milky Way galaxy. The image featured the giant red nebula (NGC 2014) and its smaller blue neighbour (NGC 2020), which both reside in the Large Magellanic Cloud, a satellite galaxy of the Milky Way that is 163,000 light-years from Earth
Untuk merayakan hari jadinya yang ke 30 pada bulan April tahun lalu, sebuah gambar menarik juga dirilis yang menunjukkan wilayah pembentuk bintang yang dekat dengan galaksi Bima Sakti kita. Gambar tersebut menampilkan nebula merah raksasa (NGC 2014) dan tetangga biru yang lebih kecil (NGC 2020), yang keduanya berada di Awan Magellan Besar, galaksi satelit Bima Sakti yang berjarak 163.000 tahun cahaya dari Bumi.
One of the universe's most photogenic galaxies, the Sombrero galaxy, was captured by Hubble. The galaxy's hallmark is a brilliant white, bulbous core encircled by the thick dust lanes comprising the spiral structure of the galaxy. The Sombrero lies at the edge of the Virgo cluster of galaxies and is one of the most massive objects in that group, equivalent to 800 billion suns
Salah satu galaksi paling fotogenik di alam semesta, galaksi Sombrero, ditangkap oleh Hubble. Ciri khas galaksi adalah inti bulat berwarna putih cemerlang yang dikelilingi oleh jalur debu tebal yang terdiri dari struktur spiral galaksi. Sombrero terletak di tepi gugusan galaksi Virgo dan merupakan salah satu objek paling masif dalam kelompok itu, setara dengan 800 miliar matahari.
Hubble, a joint project of NASA, the European Space Agency (ESA) and the Canadian Space Agency (CSA), has been observing the universe for over 30 years
Hubble, proyek bersama NASA, European Space Agency (ESA) dan Canadian Space Agency (CSA), telah mengamati alam semesta selama lebih dari 30 tahun.

Teleskop luar angkasa, salah satu alat ilmiah terpenting yang pernah dibuat, telah melakukan lebih dari 1,5 juta pengamatan terhadap lebih dari 43.500 benda langit dan membantu menerbitkan sekitar 18.000 makalah ilmiah.

Ini telah berkontribusi pada sejumlah penemuan besar dalam astronomi, termasuk pengamatan bahwa ekspansi alam semesta yang diamati semakin cepat.

Ini kemudian mengarah pada kesimpulan bahwa sebagian besar kosmos terdiri dari energi gelap misterius (dark matter) sekitar 68 persen, menurut NASA.

Materi gelap membentuk sekitar 27 persen dan sisanya semua yang ada di Bumi, semua yang pernah diamati dengan semua instrumen kami, semua materi normal berjumlah kurang dari 5 persen dari alam semesta.

Pengamatan pertama Hubble adalah planet Jupiter pada Maret 1991, sebagai subjek yang sering dikunjunginya.

Ini juga memberikan bukti konklusif pertama tentang keberadaan lubang hitam supermasif di pusat galaksi setelah mengamati galaksi M87 pada tahun 1993.

Penemuan besar lainnya termasuk “Pilar Penciptaan”, salah satu gambar paling ikonik dalam astronomi, diambil pada tahun 1995 dan menunjukkan sulur-sulur gas dan debu yang ganas di pembibitan bintang.

Untuk merayakan hari jadinya yang ke 30 pada bulan April tahun lalu, sebuah gambar menarik juga dirilis yang menunjukkan wilayah pembentuk bintang yang dekat dengan galaksi Bima Sakti kita.

Gambar tersebut menampilkan nebula merah raksasa (NGC 2014) dan tetangga biru yang lebih kecil (NGC 2020), yang keduanya berada di Awan Magellan Besar, galaksi satelit Bima Sakti yang berjarak 163.000 tahun cahaya dari Bumi.

The first of Hubble's observations was the planet Jupiter (pictured) in March 1991, a subject it came back to regularly
Pengamatan pertama Hubble adalah planet Jupiter (foto) pada Maret 1991, subjek yang sering dikunjunginya
The Crab Nebula is a supernova remnant in the Milky Way, captured in its beautiful colour and brightness by Hubble
Nebula Kepiting adalah sisa supernova di Bima Sakti, ditangkap dalam warna dan kecerahannya yang indah oleh Hubble
This is a mosaic of images from Hubble showing a roiling region of star birth in a portion of the Monkey Head Nebula
Ini adalah mosaik gambar dari Hubble yang menunjukkan wilayah kelahiran bintang yang bergolak di sebagian Nebula Kepala Monyet
This colourful image, taken by NASA's Hubble Space Telescope, celebrated the Earth-orbiting observatory's 28th anniversary of viewing the heavens, giving us a window seat to the universe's extraordinary tapestry of stellar birth and destruction
Gambar berwarna-warni ini, yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, merayakan ulang tahun ke-28 observatorium yang mengorbit Bumi dalam melihat langit, memberi kita tempat dekat jendela ke permadani kelahiran dan kehancuran bintang yang luar biasa di alam semesta.
This is a 50-light-year wide view of the centre of the Carina Nebula where a number of stars are born and die. It was stitched from 48 individual Hubble images
Ini adalah pemandangan seluas 50 tahun cahaya dari pusat Nebula Carina tempat sejumlah bintang lahir dan mati. Itu dijahit dari 48 gambar Hubble individu
This is a dying star at the centre of the dainty 'butterfly wings', made from roiling cauldrons of gas heated to 36,000 degrees Fahrenheit
Ini adalah bintang sekarat di tengah ‘sayap kupu-kupu’ mungil, terbuat dari kuali gas yang dipanaskan hingga 36.000 derajat Fahrenheit.
The 'Twin Jet Nebula', or PN M2-9, is a striking example of a bipolar planetary nebula. Bipolar planetary nebulae are formed when the central object is not a single star, but a binary system
‘Twin Jet Nebula’, atau PN M2-9, adalah contoh mencolok dari nebula planet bipolar. Nebula planetary bipolar terbentuk ketika objek pusatnya bukan bintang tunggal, tetapi sistem biner

Nebula adalah awan debu dan gas antarbintang yang luas tempat pembentukan bintang dapat terjadi dan di pusat NGC 2014 adalah kumpulan bintang terang, masing-masing 10 hingga 20 kali lebih masif dari Matahari kita.

Para astronom mengira nebula itu menyerupai dunia bawah laut, sehingga dijuluki potret ‘terumbu kosmik’.

Salah satu gambar Hubble yang paling terkenal adalah sepetak kecil langit di konstelasi Ursa Major, yang mengungkapkan sekitar 3.000 galaksi berkumpul bersama dan menawarkan sekilas ke masa lalu.

Telah diperkirakan bahwa cahaya yang dipancarkan dari objek yang begitu jauh akan diregangkan sedemikian rupa sehingga mereka akan tampak tidak lebih dari noda samar melawan kegelapan, tetapi Hubble Deep Field, yang diamati selama 10 hari berturut-turut selama Natal 1995, terbukti ini menjadi salah.

Para astronom sekarang menemukan galaksi dari masa ketika alam semesta baru berusia 500 juta tahun, memungkinkan mereka untuk memetakan evolusi galaksi dengan mengukur bagaimana sifat-sifat seperti ukuran, bentuk dan warna berubah dari waktu ke waktu.

Pada tahun 2004, Hubble Ultra Deep Field mewakili potret terdalam dari alam semesta terlihat yang pernah dicapai oleh manusia dengan pemandangan hampir 10.000 galaksi.

This portrait of Stephan's Quintet, also known as the Hickson Compact Group 92, was taken by Hubble in 2009. Stephan's Quintet is a group of five galaxies but the name is a bit of a misnomer. Studies have shown that group member NGC 7320, pictured upper left, is actually a foreground galaxy that is about seven times closer to Earth than the rest of the group
Potret Stephan’s Quintet, juga dikenal sebagai Hickson Compact Group 92, diambil oleh Hubble pada tahun 2009. Stephan’s Quintet adalah grup dari lima galaksi tetapi namanya agak keliru. Penelitian telah menunjukkan bahwa anggota grup NGC 7320, di gambar kiri atas, sebenarnya adalah galaksi latar depan yang sekitar tujuh kali lebih dekat ke Bumi daripada bagian grup lainnya.
The star V838 Monocerotis (V838 Mon) has been captured a number of times by Hubble, but this image released in 2005 revealed dramatic changes in the illumination of surrounding dusty cloud structures
Bintang V838 Monocerotis (V838 Mon) telah ditangkap beberapa kali oleh Hubble, tetapi gambar yang dirilis pada tahun 2005 ini mengungkapkan perubahan dramatis dalam iluminasi struktur awan berdebu di sekitarnya.
'Mystic Mountain': This craggy fantasy mountaintop enshrouded by wispy clouds looks like a bizarre landscape from Tolkien's The Lord of the Rings. It lies within a tempestuous stellar nursery called the Carina Nebula, and was released in 2010 to celebrate the 20th anniversary of Hubble's launch
‘Gunung Mystic’: Puncak gunung fantasi terjal yang diselimuti oleh awan tipis ini tampak seperti lanskap aneh dari The Lord of the Rings karya Tolkien. Itu terletak di dalam pembibitan bintang yang menggelora yang disebut Nebula Carina, dan dirilis pada 2010 untuk merayakan ulang tahun ke-20 peluncuran Hubble
The 'Horsehead Nebula': This picture showing part of the sky in the constellation of Orion (The Hunter) was released to mark Hubble's 23rd anniversary in 2013. Rising like a giant seahorse from turbulent waves of dust and gas is the Horsehead Nebula
The ‘Horsehead Nebula’: Gambar ini menunjukkan bagian dari langit di konstelasi Orion (The Hunter) dirilis untuk menandai ulang tahun ke-23 Hubble pada tahun 2013. Bangkit seperti kuda laut raksasa dari gelombang debu dan gas yang bergejolak adalah Horsehead Nebula