Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

venus

Ternyata Atmosfer dari Venus lah yang Membuat Planet Tersebut Tetap Bergerak

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi baru, Venus memiliki atmosfer tebal dan beracun yang ternyata berfungsi untuk membuatnya tetap berputar, yang mengatakan tanpa gerakan ini planet ini akan terkunci secara pasang surut ke Matahari.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, penguncian pasang surut adalah di mana satu sisi tubuh planet terus menerus menghadap yang lain, seperti bulan selalu menghadirkan sisi yang sama ke Bumi.

Jika bukan karena atmosfer Venus yang bergerak cepat dan seperti sup, kemungkinan besar ia akan statis, tidak bergerak pada porosnya, dengan satu sisi selalu menghadap Matahari.

Venus membutuhkan 243 hari Bumi untuk berotasi, tetapi atmosfernya mengedarkan planet ini setiap empat hari, menurut tim dari University of California, Riverside.

Angin yang sangat kencang menyebabkan atmosfer terseret di sepanjang permukaan planet saat bersirkulasi, memperlambat rotasinya sekaligus melonggarkan cengkeraman gravitasi Matahari.

Rotasi lambat memiliki konsekuensi dramatis bagi iklim Venus yang terik, dengan suhu rata-rata hingga 900 derajat Fahrenheit, ini cukup panas untuk melelehkan timah.

Tim mengatakan rotasi lambat ini berarti Venus terkunci sebagian, tetapi tidak jelas apakah ini menyebabkan efek rumah kaca yang tak terkendali pada kembaran neraka Bumi.

Tim UC Riverside mengatakan atmosfer sebuah planet, baik di tata surya atau planet ekstrasurya, harus dianggap sebagai fitur yang menonjol dari susunan mereka.

Gravitasi benda besar di luar angkasa dapat mencegah benda yang lebih kecil berputar, sebuah fenomena yang disebut penguncian pasang surut, dan atmosfer Venus memperlambat penguncian ini.

“Kami menganggap atmosfer sebagai lapisan tipis yang hampir terpisah di atas planet yang memiliki interaksi minimal dengan planet padat,” kata Stephen Kane, penulis makalah utama.

Atmosfer kuat ‘Venus’ mengajarkan kita bahwa itu adalah bagian planet yang jauh lebih terintegrasi yang mempengaruhi segalanya, bahkan seberapa cepat planet berputar.’

Venus takes 243 Earth days to rotate, but its atmosphere circulates the planet every four days, according to the team from the University of California, Riverside
Venus membutuhkan 243 hari Bumi untuk berotasi, tetapi atmosfernya mengedarkan planet ini setiap empat hari, menurut tim dari University of California, Riverside.

Sehari di Venus, waktu yang dibutuhkan untuk berputar pada porosnya sendiri, lebih lama dari satu tahun di Venus, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengorbit Matahari.

Dibutuhkan 243 hari Bumi untuk berputar satu kali pada porosnya, dan 225 hari untuk mengorbit Matahari, tetapi atmosfernya mengedarkan planet ini setiap empat hari.

Angin yang sangat kencang menyebabkan atmosfer terseret di sepanjang permukaan planet saat bersirkulasi, memperlambat rotasinya sekaligus melonggarkan cengkeraman gravitasi Matahari.

Rotasi lambat pada gilirannya memiliki konsekuensi dramatis bagi iklim Venus yang terik, dengan suhu rata-rata hingga 900 derajat Fahrenheit.

“Ini sangat asing, pengalaman yang sangat berbeda dari berada di Bumi,” kata Kane.

“Berdiri di permukaan Venus akan seperti berdiri di dasar lautan yang sangat panas. Anda tidak bisa bernapas karenanya.”

Salah satu alasan panasnya adalah karena hampir semua energi Matahari yang diserap oleh planet ini diserap oleh atmosfer Venus, tidak pernah mencapai permukaan.

Atmosfer Venus juga menghalangi energi Matahari meninggalkan planet ini, mencegah pendinginan atau air cair di permukaannya, sebagai efek rumah kaca yang tak terkendali.

Tidak jelas apakah penguncian sebagian pasang surut berkontribusi pada keadaan rumah kaca yang tak terkendali ini, menurut tim.

Ini adalah kondisi yang membuat sebuah planet tidak dapat dihuni oleh kehidupan seperti yang kita kenal.

Tidak hanya penting untuk mendapatkan kejelasan tentang pertanyaan ini untuk memahami Venus, penting untuk mempelajari planet ekstrasurya yang kemungkinan menjadi target misi NASA di masa depan, menurut para peneliti di balik penelitian tersebut.

Sebagian besar planet yang kemungkinan akan diamati dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru diluncurkan sangat dekat dengan bintangnya, bahkan lebih dekat daripada Venus dengan matahari.

Oleh karena itu, mereka juga kemungkinan akan terkunci secara pasang surut, tambah Kane.

Karena manusia mungkin tidak akan pernah dapat mengunjungi exoplanet secara langsung, memastikan model komputer memperhitungkan efek penguncian pasang surut sangat penting.

“Venus adalah kesempatan kami untuk memperbaiki model ini, sehingga kami dapat memahami dengan baik lingkungan permukaan planet di sekitar bintang lain,” kata Kane.

“Kami tidak melakukan pekerjaan yang baik untuk mempertimbangkan hal ini sekarang. Kami sebagian besar menggunakan model tipe Bumi untuk menafsirkan sifat-sifat planet ekstrasurya.”

Memperoleh kejelasan tentang faktor-faktor yang berkontribusi pada keadaan rumah kaca yang tak terkendali di Venus, tetangga planet terdekat Bumi, juga dapat membantu meningkatkan model tentang apa yang suatu hari nanti dapat terjadi pada iklim Bumi jika polusi dibiarkan tidak terkendali.

“Pada akhirnya, motivasi saya dalam mempelajari Venus adalah untuk lebih memahami Bumi,” kata Kane.