Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

salju

Menurut NASA Olimpiade Beijing Bulan Lalu Menggunakan Salju Palsu?

Berita Baru, China – Menurut NASA, untuk menciptakan dan memelihara rute salju ski di Gunung Xiaohaituo yang gersang di China, Olimpiade Musim Dingin Beijing akan menggunakan 42,4 juta kaki kubik salju palsu kontroversial yang diproduksi oleh ratusan mesin.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 28 Februari, menurut NASA tidak ada kecerdikan menakjubkan dari perlombaan musim dingin bulan lalu.

Bidikan, yang diambil oleh instrumen Operational Land Imager Landsat 8 pada 29 Januari lalu, membuat perbedaan antara jejak putih dan sisa gunung gundul menjadi relief tajam.

Menurut NASA, Gunung Xiaohaituo (alias ‘batu’) biasanya hanya melihat salju setebal 1,3 inci di bulan Februari, membuat banyak orang mempertanyakan arti dari pemilihan tempat tersebut.

Menurut laporan ‘Slippery Slopes’ yang baru-baru ini diterbitkan oleh Loughborough University, Beijing Winter Games adalah yang pertama mengandalkan hampir seluruhnya pada salju buatan.

Para ahli telah memperingatkan bahwa salju palsu dapat menjadi norma bagi banyak resor ski terutama yang berada di ketinggian yang lebih rendah karena perubahan iklim terus menyebabkan suhu global meningkat.

Namun, penggunaannya di Olimpiade telah mendapat reaksi keras dari para atlet yang memperingatkan bahwa salju bisa lebih berbahaya dan para pecinta lingkungan mencela dampak bahan kimia yang digunakan di lingkungan sekitar.

The shot, taken on 29 January by the Operational Land Imager instrument on the Landsat 8 satellite — depicted in this artist's impression —  throws the difference between the tracks of white and the rest of the bare mountain into sharp relief
Bidikan, diambil pada tanggal 29 Januari oleh instrumen Operational Land Imager pada satelit Landsat 8 — digambarkan dalam kesan artis ini — membuat perbedaan antara jejak putih dan sisa gunung gundul menjadi relief yang tajam.
The experts have warned that fake snow could become the norm for many ski resorts — especially those at lower altitudes — as climate change continues to cause global temperatures to rise. However, its use at the Olympics has met with backlash from athletes warning that the snow can be more dangerous and environmentalists decrying the impact of the chemicals used on the surroundings. Pictured: a snow cannon
Para ahli telah memperingatkan bahwa salju palsu bisa menjadi norma bagi banyak resor ski – terutama yang berada di ketinggian yang lebih rendah – karena perubahan iklim terus menyebabkan suhu global meningkat. Namun, penggunaannya di Olimpiade telah mendapat reaksi keras dari para atlet yang memperingatkan bahwa salju bisa lebih berbahaya dan para pencinta lingkungan mencela dampak bahan kimia yang digunakan pada lingkungan sekitar. Foto: meriam salju

Menurut laporan Loughborough, untuk memproduksi salju yang cukup untuk bertahan selama Olimpiade Musim Dingin tahun ini, Olimpiade Beijing perlu menyalurkan sekitar 59 juta galon air dari reservoir Foyukou dan Baihepu di dekatnya melalui tiga stasiun pompa yang berbeda.

Semua cairan ini akan didinginkan oleh delapan menara pendingin air sebelum diledakkan melalui salah satu dari 300 meriam salju yang ditenagai oleh 130 generator listrik, untuk keluar dari sisi lain sebagai benda berbulu putih.

Menurut pejabat Beijing, semua daya yang dibutuhkan untuk menghasilkan debu salju ini akan disediakan dari sumber energi terbarukan, namun demikian, para pencinta lingkungan tetap khawatir.

Sebagian masalahnya terletak pada bahan kimia yang digunakan untuk meningkatkan masa pakai salju palsu sebelum mencair, yang berpotensi merusak tanaman yang terkubur di bawah aliran buatan serta merembes keluar di area yang lebih luas.

Selain itu, adanya pencairan salju buatan dapat mengganggu siklus alami flora dan fauna lokal misalnya dengan memperlambat pertumbuhan tanaman di bawah lapisan es sementara polusi suara dari meriam salju dapat mengganggu satwa liar.

Salju buatan juga hadir dengan komposisi struktural yang sangat berbeda dengan rekan alaminya, dengan dampak pada atlet yang menggunakannya untuk olahraga.

“Salju buatan hampir 30 persen es dan 70 persen udara, dibandingkan dengan salju alami yang mendekati 10 persen es dan 90 persen udara sehingga menciptakan tumpukan salju yang lebih berpasir,” tulis Madeliene Orr dari Universitas Loughborough dan rekan-rekannya dalam laporan mereka. .

Perbedaan ini, jelas mereka, menciptakan lereng dengan permukaan yang lebih cepat dan lebih keras, “menciptakan risiko cedera yang lebih parah saat jatuh.”

Olimpiade Musim Dingin tahun ini telah menyaksikan sejumlah atlet terlibat dalam kecelakaan, termasuk pemain ski AS Nina O’Brien yang mengalami patah tulang pada satu kaki setelah kecelakaan di area finis dan pemain Jerman Dominik Schwaiger yang dibawa ke rumah sakit dengan dugaan patah lengan setelah jatuh.

Tentu saja, cedera adalah bagian tak terpisahkan dari olahraga kompetitif semacam itu dan tidak mungkin untuk menentukan apakah kecelakaan khusus ini disebabkan oleh pilihan salju atau tidak, meskipun analisis statistik dari semua peristiwa pada kesimpulan pertandingan mungkin dapat menjelaskan. pada jenis dampak seperti itu secara keseluruhan tahun ini.

Alongside the satellite image of the Yanqing Olympic Zone, NASA have also released a couple of other satellite images of the Beijing region — which lies nestled at the intersection of the Xishan and Yanshan mountain ranges at the edge of the North China Plain. The first is a 3D composite of the region showing the three Winter Games venues — those of central Beijing (which will host the indoor events of curling, ice hockey and skating) and, to the west, the slopes of Yanqing and Zhangjiakou
Di samping citra satelit Zona Olimpiade Yanqing, NASA juga telah merilis beberapa citra satelit lain dari wilayah Beijing — yang terletak di persimpangan pegunungan Xishan dan Yanshan di tepi Dataran Cina Utara. Yang pertama adalah gabungan 3D dari wilayah yang menunjukkan tiga tempat Pertandingan Musim Dingin — tempat-tempat di pusat Beijing (yang akan menjadi tuan rumah acara dalam ruangan curling, hoki es dan skating) dan, di sebelah barat, lereng Yanqing dan Zhangjiakou
The third image released by NASA focusses in on central Beijing, and highlights the Beijing National Stadium (also known as the Bird's Nest) where the opening and closing ceremonies for the games are being held, as well as the Speed Skating Oval
Gambar ketiga yang dirilis oleh NASA berfokus di pusat kota Beijing, dan menyoroti Stadion Nasional Beijing (juga dikenal sebagai Sarang Burung) tempat upacara pembukaan dan penutupan pertandingan diadakan, serta Speed Skating Oval.

Di samping citra satelit Zona Olimpiade Yanqing, NASA juga telah merilis beberapa citra satelit lain dari wilayah Beijing, yang terletak di persimpangan pegunungan Xishan dan Yanshan di tepi Dataran Cina Utara.

Yang pertama adalah gabungan tiga dimensi dari wilayah yang menunjukkan tiga tempat Pertandingan Musim Dingin tempat-tempat di Beijing tengah (yang akan menjadi tuan rumah acara dalam ruangan curling, hoki es dan skating) dan, di sebelah barat, lereng Yanqing dan Zhangjiakou.

Gambar 3D dibuat dengan menggabungkan data dari Moderate Resolution Imaging Spectroradiometer, yaitu sistem sensor yang dimuat di satelit Aqua dan Terra NASA dengan model elevasi digital dari model elevasi digital dari Shuttle Radar Topography Mission.