Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Monyet

Monyet Ternyata dapat Mengubah Aksen mereka untuk Menghindari Konflik

Berita Baru, Brasil – Sebuah penelitian mengungkapkan, Tamarin tangan merah, salah satu spesies monyet, mampu mengubah “aksen” nya untuk menghindari konflik ketika memasuki wilayah spesies lain.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dengan meneliti perilaku 15 kelompok dari dua jenis monyet tamarin yang hidup di Amazon Brasil memungkinkan para ilmuwan Universitas Anglia Ruskin untuk membuat suatu penemuan baru.

Mereka menemukan bahwa tamarin tangan merah mengadopsi panggilan panjang yang digunakan oleh tamarin jenis pied ketika mereka memasuki wilayah mereka, dan melakukannya untuk menghindari perebutan wilayah dan sumber daya.

Pied tamarin sangat terancam punah dan memiliki salah satu rentang terkecil dari semua primata di dunia, sebagian besar di sekitar kota Manaus di Brasil.

Mereka tinggal di daerah yang mirip dengan tamarin tangan merah, yang menempati wilayah yang umumnya lebih besar meliputi Amazon timur laut dan memiliki fleksibilitas vokal yang lebih besar.

Penulis penelitian menyarankan bahwa dengan menggunakan fleksibilitas vokal yang lebih besar ini, termasuk penggunaan panggilan yang jauh lebih besar daripada tamarin pied, tamarin tangan merah dapat menjaga kedamaian.

Satu spesies monyet meniru aksen yang lain ketika memasuki wilayahnya, mungkin untuk menghindari konflik, menurut penelitian.

Para ilmuwan memeriksa perilaku 15 kelompok dari dua jenis monyet tamarin di Amazon Brasil.

Menurut penelitian, Tamarin tangan merah mengadopsi panggilan panjang yang digunakan oleh tamarin pied ketika mereka memasuki wilayah mereka.

Rekan penulis Dr Jacob Dunn, associate professor di Evolutionary Biology di Anglia Ruskin University, mengatakan ini adalah studi pertama yang mengungkapkan konvergensi panggilan asimetris pada primata, dengan satu panggilan spesies menjadi “lingua franca” di wilayah bersama.

“Karena spesies tamarin ini bergantung pada sumber daya yang sama, mengubah “aksen” mereka dengan cara ini kemungkinan akan membantu primata kecil ini mengidentifikasi satu sama lain dengan lebih mudah di hutan lebat dan berpotensi menghindari konflik,” jelas Dunn.

Penulis utama Tainara Sobroza, dari lembaga penelitian Brasil Instituto Nacional de Pesquisas da Amazonia, mengatakan sulit untuk membedakan spesies tamarin.

Sobroza berkata: “Selama penelitian kami, kami terkejut menemukan bahwa mereka juga terdengar sama di area hutan yang mereka huni bersama.”

“Kami menemukan bahwa hanya tamarin tangan merah yang mengubah panggilan mereka menjadi tamarin pied, dan ini hanya terjadi di tempat-tempat di mana mereka muncul bersama,” tambahnya.

“Mengapa panggilan mereka bertemu dengan cara ini tidak pasti, tetapi mungkin untuk membantu identifikasi saat mempertahankan wilayah atau bersaing memperebutkan sumber daya.”

Dunn mengatakan bahwa telah diketahui selama beberapa waktu bahwa ketika spesies yang terkait erat tumpang tindih di wilayah geografis, itu mengarah pada beberapa “pola evolusi yang menarik”.

Pied tamarin (Saguinus bicolor). Examining the behaviour of 15 groups of two types of tamarin monkeys living in the Brazilian Amazon, allowed Anglia Ruskin University scientists to make the discovery
Tamarin Pied (Saguinus bicolor). Meneliti perilaku 15 kelompok dari dua jenis monyet tamarin yang hidup di Amazon Brasil, memungkinkan para ilmuwan Universitas Anglia Ruskin untuk membuat penemuan
Spectrograms showing how the red-handed tamarin calls match the pied tamarin calls in shared territory. They found that red handed-tamarins adopt the long calls used by pied tamarins when they enter their territory and do so to avoid fights over territory and resources
Spectrograms menunjukkan bagaimana panggilan Tamarin tangan merah cocok dengan panggilan Tamarin Pied di wilayah bersama. Mereka menemukan bahwa Tamarin-Tamarin Merah mengadopsi panggilan panjang yang digunakan oleh Pied Tamarins ketika mereka memasuki wilayah mereka dan melakukannya untuk menghindari perkelahian atas wilayah dan sumber daya

Salah satu contoh terkenal dari hal ini adalah kutilang Galapagos, awalnya dipelajari oleh Charles Darwin, yang paruhnya berevolusi untuk mengkhususkan diri pada makanan yang berbeda untuk menghindari persaingan.

“Dalam beberapa kasus, alih-alih menyimpang untuk menjadi lebih berbeda satu sama lain, beberapa spesies yang terkait erat berkumpul untuk menunjukkan sifat yang sama,” jelasnya.

Tampaknya itulah yang terjadi dengan tamarin, dengan spesies bertangan merah mengadaptasi panggilan mereka agar sesuai dengan tamarin pied, menciptakan bahasa yang sama.