Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mumi

Mumi Anak-anak untuk “Pengorbanan” Ditemukan di Kuburan Bangsawan Kuno

Berita Baru, Peru – Sebanyak enam mumi dari anak-anak yang ditemukan di sebuah kuburan di Peru ternyata dikorbankan untuk menemani seorang bangsawan yang telah meninggal pada 1.200 tahun yang lalu, ini menurut kepercayaan dan riset para arkeolog.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 29 Maret, ditemukannya kerangka kecil, terbungkus erat dengan kain di lokasi penggalian Cajamarquilla, timur ibukota Lima.

Mereka ditemukan di kuburan seorang pria penting, atau mungkin seorang tokoh politik yang diyakini berusia antara 35 dan 40 tahun pada saat kematiannya, sementara tulang tujuh orang dewasa yang belum dimumikan juga ditemukan di kuburan tersebut.

Bangsawan yang dipersepsikan itu dimakamkan dalam posisi janin dengan tangan menutupi wajahnya, dan diikat dengan tali.

Para arkeolog mengatakan anak-anak itu bisa jadi adalah anak-anak orang penting dan diperkirakan telah dikorbankan oleh penduduk Andes pra-Inca, mungkin peradaban Wari.

“Kami pikir beberapa dari mereka bisa jadi adalah anak-anak, istri dan pelayan terdekat mumi Cajamarquilla, yang dikorbankan sebagai bagian dari ritual pemakaman yang menjadikannya karakter penting, yang jiwanya harus ditemani untuk menyeberang jalan yang panjang. ke tempat peristirahatan terakhirnya atau dunia orang mati,” kata arkeolog Pieter Van Dalen, yang bertanggung jawab atas penggalian itu.

The mummified children were uncovered in the grave of an important man — possibly a political figure — who was aged between 35 and 40 at the time of his death. He was entombed with his hands covering his face, and tied up with rope (pictured)
Anak-anak mumi ditemukan di kuburan seorang pria penting – mungkin seorang tokoh politik – yang berusia antara 35 dan 40 pada saat kematiannya. Dia dimakamkan dengan tangan menutupi wajahnya, dan diikat dengan tali
The bones of seven adults who had not been mummified were also found in the tomb in Cajamarquilla, east of Lima, in Peru
Tulang tujuh orang dewasa yang belum dimumikan juga ditemukan di makam di Cajamarquilla, sebelah timur Lima, di Peru.
A skull is shown in one of the six funerary mummy bundles, which archaeologists think may be linked to the Wari civilisation
Sebuah tengkorak ditampilkan di salah satu dari enam bundel mumi pemakaman, yang menurut para arkeolog mungkin terkait dengan peradaban Wari

Agama kuno di wilayah tersebut yang diikuti oleh kekaisaran dan kelompok etnis Aztec, Maya dan Inca, percaya bahwa orang dewasa dan anak-anak dapat dikorbankan untuk menemani almarhum ke ‘dunia orang mati’.

Mereka juga menganggapnya sebagai cara untuk menenangkan dewa yang marah dan mengintimidasi musuh.

Van Dalen, dari Universitas Negeri San Marcos di Peru, mengatakan mayat-mayat itu dibungkus dengan berbagai lapisan tekstil sebagai bagian dari ritual pra-Hispanik kuno, dan kemungkinan telah dikorbankan untuk menemani mumi utama.

“Bagi mereka, kematian bukanlah akhir, melainkan transisi ke dunia paralel di mana orang mati hidup,” katanya dalam konferensi pers.

“Mereka mengira bahwa jiwa orang mati menjadi pelindung orang hidup.”

Van Dalen mengatakan kepada AFP: “Anak-anak bisa menjadi kerabat dekat dan ditempatkan … di berbagai bagian pintu masuk makam mumi (bangsawan), satu di atas yang lain.

“Anak-anak, menurut hipotesis kerja kami, akan dikorbankan untuk menemani mumi ke dunia bawah.”

Dia mengatakan masyarakat Andine percaya bahwa orang tidak menghilang setelah kematian.

Van Dalen menambahkan bahwa pola pemakaman itu akrab bagi para arkeolog, mengutip makam Penguasa Sipan, seorang penguasa dari 1.700 tahun yang lalu yang ditemukan bersama dengan anak-anak dan orang dewasa yang dikorbankan untuk dimakamkan bersamanya.

“Inilah tepatnya yang kami pikirkan dan usulkan dalam kasus mumi di Cajamarquilla, yang akan dikuburkan bersama orang-orang ini,” katanya.

“Sebagai bagian dari ritual, bukti kekerasan telah ditemukan di beberapa individu.”

Rekan arkeolog Yomira Huaman mengatakan para ahli sekarang berharap untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang mengapa pengorbanan itu terjadi dan peran apa yang dimainkannya dalam budaya pra-Inca.

The team of archaeologists also found the remains of llama-like animals and clay pots in the tomb
Tim arkeolog juga menemukan sisa-sisa hewan mirip llama dan pot tanah liat di makam
Ancient religions of the region — which were followed by the Aztec, Mayan and Incan empires and ethnic groups — believed that adults and children could be sacrificed to accompany the deceased into the 'world of the dead'
Agama kuno di wilayah itu — yang diikuti oleh kekaisaran dan kelompok etnis Aztec, Maya dan Inca — percaya bahwa orang dewasa dan anak-anak dapat dikorbankan untuk menemani almarhum ke ‘dunia orang mati’
Cajamarquilla was a city built out of mud in about 200 BC, in the pre-Inca period, and occupied until about 1500
Cajamarquilla adalah kota yang dibangun dari lumpur pada sekitar 200 SM, pada periode pra-Inca, dan diduduki sampai sekitar 1500
The sacrificing of humans was seen as a way to appease angry gods and intimidate enemies in pre-Inca cultures in Peru
Jenazah bangsawan itu ditemukan di sebuah makam dengan panjang sekitar 9,8 kaki (tiga meter) dan kedalaman 4,5 kaki (1,4 meter). Juga ditemukan adalah alat musik

“Apa yang terjadi di sini, mengapa ada begitu banyak bal pemakaman anak-anak? Investigasi khusus lebih lanjut, seperti yang dilakukan dengan DNA, strontium dan nitrogen, saya pikir dapat membantu kita memahami,” katanya.

“Dengan begitu, kita dapat mengatakan apa yang sebenarnya terjadi di Cajamarquilla, dan jika itu terkait dengan makam mumi.”

Jenazah bangsawan itu ditemukan di sebuah makam dengan panjang sekitar 9,8 kaki (tiga meter) dan kedalaman 4,5 kaki (1,4 meter).

Tim arkeolog juga menemukan sisa-sisa hewan mirip llama dan pot tanah liat di makam tersebut.

Cajamarquilla adalah kota yang dibangun dari lumpur pada sekitar 200 SM, pada periode pra-Inca, dan diduduki hingga sekitar 1500.

Para ahli percaya itu bisa menjadi rumah bagi sekitar 10.000 hingga 20.000 orang.

Pengorbanan anak tampaknya telah menjadi kejadian yang relatif umum dalam budaya Peru kuno, termasuk budaya Sican pra-Inca, atau Lambayeque dan orang-orang Chimu yang mengikutinya, serta Inca sendiri.

The perceived nobleman's remains were found in a tomb around 9.8 feet (three metres) long and 4.5 feet (1.4 metres) deep. Also discovered was a musical instrument (pictured)
Jenazah bangsawan itu ditemukan di sebuah makam dengan panjang sekitar 9,8 kaki (tiga meter) dan kedalaman 4,5 kaki (1,4 meter). Juga ditemukan adalah alat musik
An ancient rope was among the artefacts discovered by archaeologists during the dig at Cajamarquilla, to the east of Lima
Sebuah tali kuno adalah salah satu artefak yang ditemukan oleh para arkeolog selama penggalian di Cajamarquilla, di sebelah timur Lima
Experts believe Cajamarquilla could have been home to some 10,000 to 20,000 people more than 1,000 years ago
Para ahli percaya Cajamarquilla bisa menjadi rumah bagi sekitar 10.000 hingga 20.000 orang lebih dari 1.000 tahun yang lalu
Some of the ancient artefacts discovered by researchers during a dig in Peru in November last year are pictured above
Beberapa artefak kuno yang ditemukan oleh para peneliti selama penggalian di Peru pada bulan November tahun lalu digambarkan di atas