Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mumi

Mumi Firaun di “Buka” untuk Pertama Kalinya Menggunakan CT-Scan

Berita Baru, Mesir – Mumi dari Amenhotep I (firaun) telah di “buka” secara digital untuk pertama kalinya menggunakan teknologi CT scan. Hasil mengungkapkan Firaun Mesir berusia 35 tahun, dengan tinggi 5’7 inci dan telah disunat ketika dia meninggal 3.000 tahun yang lalu

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Amenhotep I sebagai penguasa kedua dinasti ke-18 Mesir diperkirakan telah meninggal sekitar 1506-1504 SM. Meski begitu, mumi Amenhotep I sangat terpelihara.

Tidak seperti semua mumi kerajaan lainnya yang digali pada abad ke-19 dan ke-20, Amenhotep I tidak pernah dibuka oleh ahli Mesir modern.

Hal ini bukan karena ketakutan akan kutukan yang akan terjadi–seperti yang dipercayai warga lokal–, tetapi karena spesimen mumi begitu indah dan rapi. Mumi diawetkan dan dihiasi dengan karangan bunga dan inset “facemask” yang indah menggunakan batu-batu berharga.

Namun, University of Cairo-LED Ahli, dapat menggunakan teknologi scan computed tomography (CT) untuk menciptakan rekonstruksi 3D untuk mumi di dalam perban.

Mereka menemukan bahwa Firaun telah berusia 35 tahun, tinggi 5 kaki 7 inci dan disunat ketika dia meninggal sekitar tiga ribu tahun yang lalu.

Ternyata ini bukan pertama kalinya Amenhotep I telah “dibuka”. Mumi pernah benar-benar dibuka bungkus, dipulihkan pada abad ke-11 SM pada ke-21.

Ilmuan membahas itu di Deir El-Bahari di Mesir Selatan. Di mana mumi ditemukan bersama dengan sejumlah mumi kerajaan lainnya yang dipulihkan pada tahun 1881.

Amenhotep I — the second ruler of Egypt's 18th Dynasty — is thought to have died around 1506–1504 BCE, at which point he was painstakingly preserved. Pictured: his mummy
Amenhotep I – Penguasa kedua dinasti ke-18 Mesir – diperkirakan telah meninggal sekitar 1506-1504 SM, pada titik mana ia sangat terpelihara. Foto: Mummy-nya
This is not the first time Amenhotep I has been 'opened', however — he was physically unwrapped, restored and reburied in the 11th century BCE by 21st dynasty priests. They reburied him at Deir el-Bahari in southern Egypt, where he was discovered along with a number of other restored royal mummies in 1881. Pictured: Deir el-Bahari
Ini bukan pertama kalinya Amenhotep I telah ‘dibuka’, namun – dia secara fisik membuka bungkus, dipulihkan dan dikembalikan pada abad ke-11 SM pada pendeta dinasti ke-21. Mereka membahasnya di Deir El-Bahari di Mesir Selatan, di mana ia ditemukan bersama dengan sejumlah mumi kerajaan yang dipulihkan lainnya pada tahun 1881. Foto: Deir El-Bahari

“Fakta bahwa mumi Amenhotep I tidak pernah dibuka di zaman modern memberi kami kesempatan unik,” jelas Ahli Radiologi Sahar Saleem dari Universitas Kairo dan proyek Mumi Mesir.

Itu memungkinkan tim, tambahnya, “tidak hanya untuk mempelajari bagaimana dia awalnya dimumikan dan dimakamkan, tetapi juga bagaimana dia diperlakukan dan konstruksi dua kali, berabad-abad setelah kematiannya, oleh imam besar Amun.”

“Dengan membuka secara digital pada mumi dan “mengelupas” lapisan virtualnya berupa topeng, perban, dan mumi itu sendiri kita dapat mempelajari firaun yang terpelihara dengan baik dalam detail yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

“Kami menunjukkan bahwa Amenhotep, saya berusia sekitar 35 tahun ketika dia meninggal. Dia sekitar 169cm [5’7 ”] tinggi, disunat dan memiliki gigi yang baik.”

“Dalam bungkusnya, ia mengenakan 30 jimat dan girdle emas yang unik dengan manik-manik emas,” lanjut Profesor Saleem.

“Amenhotep aku tampaknya secara fisik menyerupai ayahnya dia memiliki dagu yang sempit, hidung sempit kecil, rambut keriting dan gigi atas yang agak menonjol.”

“Kami tidak dapat menemukan luka atau cacat karena penyakit untuk membenarkan penyebab kematian, kecuali banyak mutilasi post mortem, mungkin oleh perampok kubur setelah penguburan pertamanya.”

“Istornya telah dihapus oleh mumifier pertama, tetapi bukan otak atau hatinya.”

University of Cairo-led experts, however, were able to use computed tomography (CT) scans to create 3D reconstructions of the man underneath the bandages
Namun, para ahli Universitas Kairo, bagaimanapun, dapat menggunakan pemindaian computed tomography (CT) untuk menciptakan rekonstruksi 3D orang di bawah perban
The team found that the beloved pharaoh was 35 years old, 5 feet 7 inches tall and circumcised when he died some three millennia ago. Pictured: a statue of Amenhotep I in life
Tim menemukan bahwa Firaun tercinta berusia 35 tahun, tinggi 5 kaki 7 inci dan disunat ketika dia meninggal sekitar tiga milenium yang lalu. Foto: Patung Amenhotep I dalam hidup
Amenhotep I was the second pharaoh of Egypt's 18th Dynasty and ruled from around 1525 to 1504 BCE. Pictured: CT scans revealed that his mummy had a full set of healthy teeth
Amenhotep Saya adalah Firaun kedua dari dinasti ke-18 Mesir dan memerintah sekitar 1525 hingga 1504 SM. Foto: CT Scan mengungkapkan bahwa mumi-nya memiliki set lengkap gigi sehat

Catatan dalam bentuk tulisan hieroglif telah mengindikasikan bahwa itu umum selama dinasti ke-21 kemudian untuk memulihkan dan mengubur kembali mumi dari dinasti sebelumnya untuk memperbaiki kerusakan yang dilakukan oleh perampok kubur sebelumnya.

Namun, Profesor Saleem dan ahli Mesirnya, Zahi Hawass dari barang antik Mesir, bagaimanapun, berspekulasi bahwa abad ke-11 BCE para imam ini memiliki motif tersembunyi dalam membuka berabad-abad mumi tua – untuk menggunakan kembali peralatan penguburan kerajaan.

Namun, temuan terbaru mereka tampaknya menghitung hipotesis itu.

“Kami menunjukkan itu setidaknya untuk Amenhotep I – para imam dari dinasti ke-21 dengan penuh kasih memperbaiki cedera yang ditimbulkan oleh perampok makam,” kata Profesor Saleem.

Bahkan, pemulih tampaknya telah mengembalikan mumi “untuk kejayaannya dan mempertahankan perhiasan dan jimat yang luar biasa di tempatnya.”

'Amenhotep I seems to have physically resembled his father — he had a narrow chin [pictured in this CT scan], a small narrow nose, curly hair and mildly protruding upper teeth,' said Professor Saleem
‘Amenhotep aku tampaknya secara fisik menyerupai ayahnya – dia memiliki dagu yang sempit, hidung sempit kecil, rambut keriting dan gigi atas yang agak menonjol, “kata Profesor Saleem. “Kami tidak dapat menemukan luka atau cacat karena penyakit untuk membenarkan penyebab kematian, kecuali banyak mutilasi post mortem, mungkin oleh perampok kubur setelah penguburan pertamanya ‘
Pictured: a CT scan of Amenhotep I's lower torso. The team believe that he was originally buried with his arms crossed in front of his body, however it appears that damage by grave robbers has dislocated his right arm and broken two fingers from his left hand. These can be seen inside his abdomen (long arrow), while a pin (short arrow) has been used —presumably by 21sy dynasty restorers — to hold the left arm in its new position
Foto: CT scan amenhotep i’s bawah torso. Tim percaya bahwa ia pada awalnya dimakamkan dengan lengannya menyeberang di depan tubuhnya, namun tampaknya kerusakan oleh perampok kubur telah menerbitkan lengan kanannya dan melanggar dua jari dari tangan kirinya. Ini dapat dilihat di dalam perutnya (panah panjang), sedangkan pin (panah pendek) telah digunakan – dapat dikresikan oleh 21sy dinasti Restorers – untuk memegang lengan kiri di posisi barunya

Profesor Saleem dan Dr Hawass telah mempelajari lebih dari 40 mumi kerajaan yang berasal dari kerajaan baru Mesir kuno (abad ke-11-ke-11 BCE) sebagai bagian dari proyek Kementerian Antiquity Mesir yang diluncurkan pada tahun 2005.

“Teknologi CT Imaging dapat digunakan secara menguntungkan dalam studi antropologis dan arkeologi pada mumi, termasuk yang dari peradaban lain, misalnya Peru,” kata keduanya.

Temuan penuh dari penelitian ini dipublikasikan di jurnal Frontiers in Medicine.