Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kanker

Cacing Kecil dapat Digunakan untuk “Mengendus” Sel Kanker

Berita Baru, Korea – Dengan indra penciumannya yang luar biasa, anjing sering digunakan untuk mengendus berbagai bentuk kanker pada nafas, darah, dan urin manusia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 8 April, sekarang, sebuah studi baru menunjukkan bahwa cacing kecil juga dapat digunakan dengan cara yang sama untuk mengendus kanker paru-paru.

Para peneliti dari Universitas Myongji di Korea melakukan percobaan laboratorium dengan jenis cacing gelang C.elegans, dan peneliti menemukannya menggeliat menuju sel kanker dengan mengikuti jejak bau kanker tersebut.

Berdasarkan temuan, para peneliti menyarankan bahwa perangkat ‘worm-on-a-chip’ dapat menawarkan cara non-invasif kepada dokter untuk mendeteksi dan mendiagnosis kanker paru-paru pada tahap awal.

Saat ini, kanker paru-paru didiagnosis melalui pencitraan atau biopsi.

Namun, metode ini sering berarti bahwa tumor tidak terdeteksi pada tahap awal.

Sementara penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa anjing dapat dilatih untuk mengendus kanker manusia, sayangnya gigi taring tidak praktis untuk disimpan di laboratorium.

Dalam studi baru mereka, para peneliti mulai memahami apakah nematoda, cacing kecil berukuran hanya 0,04 inci – dapat digunakan untuk mendeteksi kanker seperti anjing.

“Sel kanker paru-paru menghasilkan serangkaian molekul bau yang berbeda dari sel normal,” kata Dr Shin Sik Choi, yang memimpin penelitian.

“Sudah diketahui bahwa nematoda yang tinggal di tanah, C. elegans, tertarik atau ditolak oleh bau tertentu, jadi kami menemukan ide bahwa cacing gelang dapat digunakan untuk mendeteksi kanker paru-paru.”

Tim mengembangkan chip elastomer polydimethylsiloxane yang memiliki sumur di setiap ujungnya dihubungkan oleh saluran ke ruang pusat.

Setelah ditempatkan di piring agar-agar, para peneliti menambahkan setetes yang mengandung sel kanker paru-paru di satu ujung, dan setetes yang mengandung sel paru-paru normal di ujung lainnya.

Cacing kemudian ditempatkan di ruang tengah dan dibiarkan merangkak di kedua arah.

In their new study, the researchers set out to understand whether nematodes – tiny worms measuring just 0.04 inches long – could be used to detect cancer like dogs
Dalam studi baru mereka, para peneliti mulai memahami apakah nematoda – cacing kecil berukuran hanya 0,04 inci – dapat digunakan untuk mendeteksi kanker seperti anjing.

Setelah satu jam, para peneliti menemukan bahwa lebih banyak cacing yang merangkak menuju tetesan yang mengandung sel kanker paru-paru daripada menuju sel normal.

Dalam studi lanjutan, para peneliti dapat menunjukkan dengan tepat molekul bau tertentu yang membuat cacing tertarik pada sel kanker paru-paru, termasuk senyawa beraroma bunga yang disebut 2-etil-1-heksanol.

“Kami tidak tahu mengapa C. elegans tertarik pada jaringan kanker paru-paru atau 2-etil-1-heksanol, tetapi kami menduga baunya mirip dengan aroma dari makanan favorit mereka,” jelas Nari Jang, rekan penulis pembelajaran.

Berdasarkan tes awal, para peneliti memperkirakan bahwa perangkat worm-on-a-chip dalam iterasi saat ini sekitar 70 persen efektif dalam mendeteksi sel kanker.

Mereka sekarang berharap untuk meningkatkan hasil ini dengan menggunakan cacing yang sebelumnya telah terkena sel kanker dan telah mengembangkan ‘memori’ molekul bau tertentu.

“Kami akan berkolaborasi dengan dokter medis untuk mengetahui apakah metode kami dapat mendeteksi kanker paru-paru pada pasien pada tahap awal,” tambah Dr Choi.

Setelah disempurnakan, para peneliti berharap untuk memperluas pengujian mereka pada urin, air liur dan bahkan napas dari pasien kanker.

Para peneliti mempresentasikan hasil mereka minggu lalu pada pertemuan musim semi American Chemical Society (ACS).