Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Asteroid

NASA Mempersiapkan Misi Pertahanan Luar Angkasa dari Asteroid

Berita Baru, Amerika Serikat – Misi pertahanan luar angkasa pertama NASA ini ditujukan untuk membelokkan jalur asteroid yang berjarak 6,8 ​​juta mil dari Bumi telah diluncurkan pagi ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Badan antariksa AS men-tweet berita itu, halaman tersebut menulis: “telah lepas landas! #DARTMission sekarang dalam perjalanan hampir satu tahun untuk menabrak asteroid jauh sebagai misi uji pertahanan planet pertama di dunia.”

Uji Pengalihan Asteroid Ganda (DART), sebuah wahana antariksa berbentuk kotak, diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon 9 pada 06:21 GMT pada hari Rabu (22:21 PST Selasa) dari Vandenberg Space Force Base di California, sekitar 150 mil (240km) barat laut Los Angeles.

SpaceX mengumumkan probe yang terpisah dari roket Falcon 9 pada pukul 2:19 ET, 55 menit setelah diluncurkan, memulai perjalanan satu-satunya ke lokasi kecelakaan yang berjarak 6,8 juta mil jauhnya.

Misi DART senilai $ 325 juta (Rp. 4.6 Triliun) akan memakan waktu 10 bulan untuk menyelesaikan hampir tujuh juta mil perjalanannya ke luar angkasa, di mana ia kemudian akan menabrak asteroid kecil Dimorphos, yang mengorbit asteroid yang lebih besar yang disebut Didymos, dengan kecepatan 15.000 mph (24.100 km/jam) pada September 2022.

Ketika wahana antariksa seberat 1.210 pon menghantam asteroid Dimorphos, rencananya adalah untuk mengubah kecepatan ‘moonlet’ asteroid tersebut dengan sepersekian persen.

Meskipun batu ruang angkasa selebar 525 kaki tidak menimbulkan bahaya bagi Bumi, NASA ingin mengukur orbit asteroid yang berubah yang disebabkan oleh tabrakan tersebut.

Demonstrasi pertahanan planet ini akan menginformasikan misi masa depan yang suatu hari nanti bisa menyelamatkan Bumi dari dampak asteroid yang mematikan.

Double Asteroid Redirection Test (DART), a box-shaped space probe, launched aboard a SpaceX Falcon 9 rocket at 06:21 GMT on Wednesday (22:21 PST Tuesday) from Vandenberg Space Force Base in California
Uji Pengalihan Asteroid Ganda (DART), sebuah wahana antariksa berbentuk kotak, diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon 9 pada 06:21 GMT pada hari Rabu (22:21 PST Selasa) dari Vandenberg Space Force Base di California
The $325m (£240m) DART mission will take 10 months to complete its almost seven million-mile journey into deep space
Misi DART senilai $ 325 juta (£ 240 juta) akan memakan waktu 10 bulan untuk menyelesaikan perjalanannya yang hampir tujuh juta mil ke luar angkasa

“Ini tidak akan menghancurkan asteroid. Itu hanya akan memberikan dorongan kecil,” kata pejabat misi Nancy Chabot dari Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins, yang mengelola proyek tersebut.

Dimorphos menyelesaikan orbit di sekitar Didymos setiap 11 jam dan 55 menit ‘seperti jarum jam’, tambahnya.

Pasangan asteroid ini tidak berbahaya bagi Bumi tetapi menawarkan para ilmuwan cara untuk mengukur efektivitas tabrakan.

Tujuan DART adalah tabrakan yang akan memperlambat Dimorphos dan membuatnya jatuh lebih dekat ke asteroid yang lebih besar, memangkas 10 menit dari orbitnya.

Perubahan periode orbit akan diukur dengan teleskop di Bumi. Perubahan minimum agar misi dianggap berhasil adalah 73 detik.

Teknik DART terbukti berguna untuk mengubah arah asteroid bertahun-tahun atau puluhan tahun sebelum jatuh ke Bumi dengan potensi bencana.

Sebuah dorongan kecil “akan menambah perubahan besar dalam posisi masa depan, dan kemudian asteroid dan Bumi tidak akan bertabrakan,” kata NASA.

Para ilmuwan terus-menerus mencari asteroid dan merencanakan jalur mereka untuk menentukan apakah mereka bisa menabrak planet ini.

“Meskipun tidak ada asteroid yang diketahui saat ini berada di jalur tumbukan dengan Bumi, kami tahu bahwa ada populasi besar asteroid dekat Bumi di luar sana,” kata Lindley Johnson, Pejabat Pertahanan Planet NASA.

“Kunci pertahanan planet adalah menemukan mereka dengan baik sebelum mereka menjadi dampak ancaman.”

“Kami tidak ingin berada dalam situasi di mana asteroid sedang menuju ke Bumi dan kemudian harus menguji kemampuan ini.”

Asteroid target, Dimorphos, yang berarti ‘dua bentuk’ dalam bahasa Yunani, berdiameter sekitar 525 kaki dan mengorbit di sekitar Didymos (‘kembar’ dalam bahasa Yunani).

DART will arrive at Dimorphos in October 2022, where it will deliberately smash into the asteroid at speeds of 15,000mph. This collision will change the speed of Dimorphos in its orbit around Didymos by a fraction of one per cent, changing the orbital period by several minutes
DART akan tiba di Dimorphos pada Oktober 2022, di mana ia akan sengaja menabrak asteroid dengan kecepatan 15.000 mph. Tabrakan ini akan mengubah kecepatan Dimorphos dalam orbitnya di sekitar Didymos sebesar sepersekian persen, mengubah periode orbit beberapa menit.
If all goes well, in September 2022 it will slam head-on into Dimorphos, an asteroid 525ft (160m) across, at 15,000 miles/hour (24,139 km/hour)
Jika semuanya berjalan lancar, pada September 2022 ia akan menabrak Dimorphos, sebuah asteroid berdiameter 525 kaki (160m), dengan kecepatan 15.000 mil/jam (24.139 km/jam)

When the 1,210lb space probe hits Dimorphos, the plan is for it to change the speed of the 'moonlet' by a fraction of a per cent, echoing the plot for the Bruce Willis movie 'Armageddon'
Ketika wahana antariksa seberat 1.210 pon menghantam Dimorphos, rencananya adalah untuk mengubah kecepatan ‘moonlet’ dengan sepersekian persen, menggemakan plot untuk film Bruce Willis ‘Armageddon’

Meskipun tidak ada asteroid yang menimbulkan ancaman langsung ke Bumi, NASA mencantumkan Didymos sebagai “berpotensi berbahaya.”

Tetapi keduanya adalah kandidat ideal untuk pengujian karena kemampuan untuk mengamati mereka dengan teleskop berbasis darat.

NASA menargetkan dampaknya sedekat mungkin “menyebabkan defleksi terbesar”, tetapi DART tidak akan “menghancurkan” asteroid.

Gambar dampak juga akan dikumpulkan oleh satelit yang dilengkapi kamera mini disebut LICIACube, yang disumbangkan oleh Badan Antariksa Italia yang akan dikeluarkan oleh pesawat ruang angkasa DART 10 hari sebelum tumbukan.

LICIACube adalah satelit mini yang beratnya hanya 31 pon dan berukuran kira-kira sepanjang tangan dan lengan orang dewasa.

Baik Didymos maupun Dimorphos yang lebih kecil ditemukan relatif baru; Didymos pada tahun 1996 dan Dimorphos yang lebih kecil pada tahun 2003.

Pada tahun ditemukan, Dimorphos berada dalam jarak 3,7 juta mil dari Bumi, ini 15 kali lebih jauh dari Bulan.

NASA menganggap objek dekat Bumi “berpotensi berbahaya” jika berada dalam jarak 0,05 unit astronomi (4,6 juta mil) dan berdiameter lebih dari 460 kaki.

Lebih dari 27.000 asteroid dekat Bumi telah dikatalogkan tetapi saat ini tidak ada yang menimbulkan bahaya bagi planet kita.

The change in the orbital period will be measured by telescopes on Earth. The minimum change for the mission to be considered a success is 73 seconds
Perubahan periode orbit akan diukur dengan teleskop di Bumi. Perubahan minimum agar misi dianggap berhasil adalah 73 detik
Dimorphos and Didymos are depicted here to scale with some of Earth's most famous landmarks
Dimorphos dan Didymos digambarkan di sini untuk menskalakan beberapa landmark paling terkenal di Bumi

Sebuah asteroid yang ditemukan pada tahun 1999 bernama Bennu akan melewati setengah jarak Bumi ke Bulan pada tahun 2135 tetapi kemungkinan tumbukan dianggap sangat kecil.

Bennu, yang lebarnya sekitar sepertiga mil, memiliki peluang sedikit lebih besar untuk menabrak Bumi daripada yang diperkirakan sebelumnya, NASA mengungkapkan pada bulan Agustus

Badan antariksa meningkatkan risiko Bennu berdampak pada Bumi di beberapa titik selama 300 tahun ke depan menjadi satu dalam 1.750. Bennu juga memiliki peluang satu banding 2.700 untuk menabrak Bumi pada sore hari tanggal 24 September 2182.

Menurut percobaan baru-baru ini, membelokkan asteroid seperti Bennu dapat memerlukan beberapa dampak kecil dari semacam perangkat defleksi besar buatan manusia.