Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

cumi-cumi

Nenek Moyang Cumi-Cumi Vampir ini Memiliki Lengan “Penghisap” yang Kuat

Berita Baru, Prancis – Para ilmuwan telah menemukan bahwa nenek moyang tertua dari cumi-cumi purba memiliki lengan pengisap ekstra kuat dan helai seperti rambut yang dikenal sebagai ‘cirri’ di lengannya yang mungkin digunakan untuk menjebak mangsanya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 Juli, ini berbeda dari spesies cumi vampir modern, yang hanya memakan bahan organik yang melayang dan tidak dibuat untuk berburu aktif, dengan pengisap yang kurang kuat.

Vampyronassa rhodanica adalah spesies cephalopoda purba, berkerabat dengan gurita, cumi-cumi, dan sotong.

Sebuah tim peneliti dari Universitas Sorbonne di Prancis menggunakan teknik pencitraan tiga dimensi pada spesimen fosil cephalopoda berusia 164 juta tahun ini.

Mereka menemukan bukti pengisap berotot di ujung dua khusus, lengan punggung panjang, menunjukkan itu adalah pemburu predator aktif.

A photograph of one of the fossilised Vampyronassa rhodanica specimens in this study. It is thought to be one of the oldest relatives of the vampire squid, Vampyroteuthis infernalis
Foto salah satu spesimen fosil Vampyronassa rhodanica dalam penelitian ini. Ia dianggap sebagai salah satu kerabat tertua dari cumi-cumi vampir, Vampyroteuthis infernalis.
3D reconstruction and image of the arm crown, and a sample dorsal sucker of V. rhodanica.       a: Reconstruction of the arm crown showing 8 arms, with the longer dorsal arm pair (arm pair I) b: Image of arm pair I showing the suckers and pairs of cirri. c,d: 3D reconstruction of a dorsal sucker in profile and oral view respectively
Rekonstruksi 3D dan gambar mahkota lengan, dan sampel pengisap punggung V. rhodanica. a: Rekonstruksi mahkota lengan menunjukkan 8 lengan, dengan pasangan lengan punggung yang lebih panjang (pasangan lengan I) b: Gambar pasangan lengan I menunjukkan pengisap dan pasang cirri. c, d: masing-masing rekonstruksi 3D dari pengisap punggung dalam profil dan tampilan lisan

Ahli paleontologi Alison Rowe mengatakan: “Kami menggunakan tomografi sinkrotron di ESRF untuk mengidentifikasi garis besar berbagai fitur anatomi dengan lebih baik.”

“Kami percaya bahwa morfologi dan penempatan pengisap V. rhodanica dan cirri di mahkota lengan yang berbeda memungkinkan V. rhodanica meningkatkan daya hisap dan potensi sensorik dibandingkan bentuk pada spesies modern, dan membantu mereka memanipulasi dan mempertahankan mangsa.”

Vampyronassa rhodanica dianggap sebagai salah satu kerabat tertua dari cumi-cumi vampir, Vampyroteuthis infernalis.

Cumi-cumi vampir hidup di lingkungan laut dalam yang ekstrem, jauh dari garis pantai dan seringkali dengan sedikit oksigen.

Ini adalah satu-satunya spesies hidup yang tersisa dari keluarganya, dan juga satu-satunya cephalopoda hidup yang diketahui tidak menangkap dan memakan hewan hidup.

Sebagai gantinya, cumi-cumi vampir memakan “salju laut” atau detritus yang terdiri dari potongan-potongan makhluk planktonik mati dan pelet feses.

Tidak banyak yang diketahui tentang karakteristik fisik dan sejarah evolusi keluarga atau leluhurnya dari spesies V rhodanica ini.

Hal ini karena tubuh mereka sebagian besar terbentuk dari jaringan lunak, sehingga jarang ditemukan fosil.

Namun, tiga spesimen langka V rhodanica dari La Voulte-sur-Rhône, berumur lebih dari 164 juta tahun yang lalu, dapat dipelajari oleh tim peneliti.

Cephalopoda berlengan delapan kecil, berukuran sekitar 10 cm, dan memiliki tubuh berbentuk oval memanjang dengan dua sirip kecil.

Tim menggunakan teknik pencitraan tiga dimensi non-destruktif untuk menganalisis ulang spesimen ini di ESRF dan Muséum national d’Histoire naturelle di Paris.

a: Photograph of one of the fossilised V rhodanica specimens. b: X-ray CT image of the V rhodanica specimen. c: 3D representation showing the arm crown and other presumed elements of V rhodanica. d: External 3D reconstruction of V rhodanica (e) X-ray CT image showing the profile view of V rhodanica
a: Foto salah satu spesimen fosil V rhodanica. b: Gambar CT sinar-X dari spesimen V rhodanica. c: Representasi 3D yang menunjukkan mahkota lengan dan elemen lain yang diduga dari V rhodanica. d: Rekonstruksi 3D eksternal V rhodanica (e) Gambar CT sinar-X menunjukkan tampilan profil V rhodanica
3D reconstructions (top) and virtual slices (bottom) of sucker profiles. a,b: Dorsal, and sessile sucker profiles of V rhodanica specimen respectively. c: V infernalis/vampire squid sucker
Rekonstruksi 3D (atas) dan irisan virtual (bawah) profil pengisap. a,b: Profil pengisap punggung, dan sessile dari spesimen V rhodanica masing-masing. c: V infernalis/pengisap cumi vampir

Vincent Fernández, ilmuwan di ESRF, mengatakan: “Fosil berada di lempengan kecil, sehingga sangat sulit untuk dipindai.”

“Selain itu, jaringan lunak dipertahankan tetapi kami membutuhkan pencitraan kontras fase untuk memvisualisasikan variasi kepadatan samar dalam data.”

Gambar-gambar yang diterbitkan hari ini di Scientific Reports, mengungkapkan bukti pengisap berotot, tidak bergigi dan organ ‘cirri’ yang kuat di ujung dua lengan punggungnya.

Cirri adalah helai seperti rambut yang dianggap berperan dalam memberi makan, berpotensi menciptakan arus air yang membantu mendekatkan makanan.

Konfigurasi pengisap dan organ cirri pada pasangan lengan punggung yang lebih panjang juga berbeda dari pada lengan lainnya.

Mereka membandingkan data mereka dengan spesimen cumi-cumi vampir yang dipindai di Museum Sejarah Alam Amerika di New York dan menemukan bahwa pengisap dan cirri dari V. rhodanica secara proporsional lebih kuat.

The modern-day vampire squid (pictured) feeds only on organic drifting matter and is not built for active hunting with less robust suckers
Cumi-cumi vampir modern (foto) hanya memakan bahan organik yang melayang dan tidak dibuat untuk berburu aktif dengan pengisap yang kurang kuat
Hypothesised reconstruction of V. rhodanica based on the data from the study. The team used a non-destructive, three-dimensional imaging technique to reanalyse cephalopod specimens
Rekonstruksi hipotesis V. rhodanica berdasarkan data dari penelitian. Tim menggunakan teknik pencitraan tiga dimensi non-destruktif untuk menganalisis ulang spesimen cephalopoda

Para penulis mengusulkan bahwa cephalopoda di eraJurassic menggunakan pengisap ini untuk membuat segel kedap air, menghasilkan kekuatan hisap yang aman.

Mereka bisa membantu manipulasi dan retensi mangsa, menunjukkan bahwa hewan purba mungkin telah beradaptasi dengan baik untuk berburu secara aktif di laut terbuka.

Itu bisa menggunakan pengisap di samping pelengkap kerucut sensoriknya yang mendeteksi keberadaan mangsa.

Pengisap dan cirri yang kuat tidak ditemukan pada keturunan cumi-cumi vampir saat ini, yang telah beradaptasi dengan gaya hidup makan oportunistik rendah energi di laut dalam.