Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Galaksi

Sinar Gamma dari Luar Angkasa telah Dideteksi Berasal dari Galaksi Terdekat

Berita Baru, Amerika Serikat – Para astronom telah menemukan sinar gamma yang berasal dari arus keluar ultra-cepat (UFO) yang datang dari beberapa galaksi terdekat untuk pertama kalinya, sebuah penemuan yang dapat menjelaskan bagaimana Bima Sakti bertindak pada hari-hari awalnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sekelompok peneliti yang dipimpin oleh orang-orang di Universitas Clemson – menggunakan data dari Teleskop Area Besar di atas Teleskop Luar Angkasa Fermi Gamma-ray NASA dan teknik susun untuk menggabungkan sinyal lemah untuk menemukan sinar gamma dari UFO.

Jangan bingung dengan makhluk luar angkasa, UFO adalah angin kencang yang berasal dari lubang hitam supermasif yang dapat berperan dalam seberapa besar lubang hitam itu sendiri tumbuh, serta galaksi induknya.

Semua galaksi memiliki lubang hitam supermasif di pusatnya, termasuk Bima Sakti, yang merupakan rumah bagi Sagitarius A*.

UFOs are winds that come from supermassive black holes that could play a role in how large the black hole and the galaxy get
UFO adalah angin yang berasal dari lubang hitam supermasif yang dapat berperan dalam seberapa besar lubang hitam dan galaksi.

Beberapa lubang hitam ini tidak aktif, sementara yang lain dikenal sebagai inti galaksi aktif.

Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah menemukan bahwa Sagitarius A*, lubang hitam supermasif di tengah Bima Sakti, lebih aktif daripada yang diperkirakan sebelumnya, meskipun tidak diklasifikasikan sebagai aktif.

“Meskipun angin ini sulit untuk dideteksi, diperkirakan mereka memainkan peran penting dalam bagaimana lubang hitam besar dan galaksi induk itu sendiri tumbuh,” kata penulis utama studi tersebut, Chris Karwin, dalam sebuah pernyataan.

“Pengamatan sinar gamma kami menunjukkan bagaimana lubang hitam supermasif dapat mentransfer sejumlah besar energi ke galaksi induknya.”

“UFO (obyek asing yang tak teridentifikasi) ini menciptakan gelombang kejut, yang bertindak seperti piston dan benar-benar mempercepat partikel bermuatan, yang dikenal sebagai sinar kosmik, mendekati kecepatan cahaya.”

Lubang hitam yang aktif menyedot benda-benda langit di sekitarnya dan ‘memakan’ materinya, sebuah proses yang dikenal sebagai akresi.

The black holes that are active suck up surrounding celestial objects around and 'eat' their matter, a process known as accretion
Lubang hitam yang aktif menyedot benda-benda langit di sekitarnya dan ‘memakan’ materinya, sebuah proses yang dikenal sebagai akresi.

Untuk UFO, angin sebenarnya berperan dalam ukuran galaksi dan bagaimana ia tumbuh, sesuatu yang benar-benar dapat memindahkan gas (jika cukup kuat) dari waktu ke waktu di seluruh galaksi.

Ini dapat mengubah hubungan “antara massa lubang hitam pusat dan dispersi kecepatan bintang di tonjolan galaksi,” tulis para penulis dalam penelitian tersebut.

“Efeknya pada galaksi sangat dramatis,” kata rekan penulis studi Marco Ajello.

For UFOs, the winds actually play a role in the size of the galaxy and how it grows, something that can actually move gas (if powerful enough) over time throughout galaxies
Untuk UFO, angin sebenarnya berperan dalam ukuran galaksi dan bagaimana ia tumbuh, sesuatu yang benar-benar dapat memindahkan gas (jika cukup kuat) dari waktu ke waktu di seluruh galaksi.

“Lubang hitam di pusat galaksi dan galaksi itu sendiri memiliki mekanisme untuk tumbuh bersama dalam massa—dan inilah mekanismenya.”

Karena sinar gamma dihasilkan oleh sinar kosmik, kemungkinan UFO dapat memberi energi pada partikel antara sinar kosmik galaksi dan ekstragalaksi, jelas Karwin.

Studi ini dapat membantu memberikan lebih banyak wawasan tentang kapan Sagitarius A* berhenti aktif, kata Karwin.

“Hari ini, lubang hitam kita, Sagitarius A*, tidak aktif, tetapi mungkin saja aktif di masa lalu, mungkin hingga beberapa ratus tahun yang lalu,” kata Karwin.

Model kami mendukung hipotesis bahwa gelembung Fermi ini mungkin sisa-sisa aktivitas mirip UFO masa lalu dari lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita.