Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

dinosaurus

Penemuan Dua Fosil Telur Dinosaurus dari Zaman Periode Kapur di China



Berita Baru, China – Dua telur dinosaurus yang hampir bulat sempurna seukuran bola meriam telah ditemukan di China Timur.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 19 September, Telur ‘bulat’ ditemukan dari Cekungan Qianshan di Provinsi Anhui, Cina Timur, kata para ahli, dan berasal dari periode Kapur.

Berlangsung antara 145 juta dan 66 juta tahun yang lalu, periode Kapur adalah periode waktu terakhir zaman dinosaurus.

Pada akhir periode Kapur, dinosaurus dilenyapkan oleh asteroid besar yang menabrak Bumi.

Penemuan Dua Fosil Telur Dinosaurus dari Zaman Periode Kapur di China
Para peneliti mengatakan telur bulat itu ditemukan dari Cekungan Qianshan di Provinsi Anhui, Cina Timur

Penemuan menakjubkan ini telah dirinci oleh para ahli China dalam sebuah makalah penelitian baru, yang diterbitkan dalam Journal of Palaeogeography.

“Di sini kami menggambarkan dua telur dinosaurus yang baru ditemukan dari Formasi Chishan Kapur Atas di Cekungan Qianshan, Provinsi Anhui, Cina Timur,” kata para penulis.

“Karena efek pelapukan, bagian terluar kulit telur dan unit kulit telur sekunder yang sesuai tidak terawetkan dalam telur dinosaurus Qianshan yang baru ditemukan.”

Salah satu telur lengkap, spesimen fosil bernama QS-02, sementara yang lain, QS-01, sebagian rusak dan karena itu memiliki kelompok interior kristal kalsit yang terbuka.

Keduanya berbentuk ‘hampir bulat’, dengan panjang antara 4,1 inci dan 5,3 inci dan lebar antara 3,8 inci dan 5,2 inci, kira-kira seukuran bola meriam.

“Permukaan luar mereka lapuk dan tidak memiliki ornamen yang jelas,” kata para penulis.

“Permukaan bagian dalam fragmen kulit telur QS-01 ditutupi oleh lapisan kristal kalsit dan kristal kalsit individu terlihat jelas.”

Menurut tim, telur tersebut mewakili “oospesies” baru, ini setara dengan spesies, yang digunakan untuk mengklasifikasikan telur dinosaurus fosil, yang disebut Shixingoolithus qianshanensis.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa Shixingoolithus kemungkinan mewakili telur ornithopods, atau dinosaurus kecil pemakan tumbuhan, bipedal.

Penemuan Dua Fosil Telur Dinosaurus dari Zaman Periode Kapur di China
Ornithopods telah digambarkan sebagai ‘burung berpinggul’, karena struktur panggul mereka sedikit mirip dengan burung. Dalam foto, Parasaurolophus, genus dinosaurus Ornithopod herbivora yang hidup pada Zaman Kapur Akhir

Ornithopods telah digambarkan sebagai ‘burung berpinggul’, karena struktur panggul mereka sedikit mirip dengan burung.

Ornithopods berkembang dari Periode Trias Akhir ke Periode Kapur Akhir dan merupakan salah satu clades dinosaurus yang paling bertahan lama.

Tapi seperti dinosaurus lainnya, mereka musnah oleh peristiwa tumbukan Chicxulub, atau asteroid komet jatuh yang menabrak laut dangkal di tempat yang sekarang disebut semenanjung Yucat√°n di Meksiko sekitar 66 juta tahun yang lalu.

Bagi mereka yang tidak terbunuh secara langsung oleh dampaknya, tabrakan tersebut melepaskan debu besar dan awan jelaga yang memicu perubahan iklim global, sehingga memusnahkan 75 persen dari semua spesies hewan dan tumbuhan.

Penemuan Dua Fosil Telur Dinosaurus dari Zaman Periode Kapur di China
Dampak Chicxulub secara luas diyakini telah menyebabkan peristiwa kepunahan massal yang membuat dinosaurus non-unggas punah

Semua dinosaurus non-unggas, pterosaurus, amon, dan sebagian besar reptil laut menghilang, sementara mamalia, burung, buaya, dan kura-kura selamat.

Ketika asteroid itu menabrak Bumi, ia mengguncang lempeng benua dan menyebabkan gelombang besar di badan air, seperti sungai dan danau.

Ini memindahkan sejumlah besar sedimen yang menelan ikan dan menguburnya hidup-hidup, sementara butiran tumbukan (manik-manik kaca dari batuan Bumi) menghujani dari langit, kurang dari satu jam setelah tumbukan.