Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Romawi

Penemuan Fasilitas Romawi, Artefak Kuno dan Lusinan Mayat di Inggris

Berita Baru, Inggris – Stasiun layanan pinggir jalan yang kemungkinan berasal dari zaman Romawi Kuno telah ditemukan di Hertfordshire – Inggris, bersama dengan timbunan artefak yang menunjukkan bahwa dulunya merupakan pusat komersial yang berkembang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Mei, “Penemuan ini termasuk sekali seumur hidup” dilakukan di lokasi rencana lapangan sepak bola di pusat rekreasi Grange Paddocks di Bishop’s Stortford.

Seperti stasiun layanan jalan raya modern, situs ini terdiri dari beberapa unit dan memfasilitasi yang dibutuhkan oleh pelancong kuno yang lelah.

Ini mungkin termasuk penginapan yang menyediakan minuman, pandai besi, dan kuil untuk memenuhi kebutuhan keagamaan para pelancong kuno, menurut para arkeolog.

“Ini seperti layanan,” kata manajer proyek Andrew Greef, dari Oxford Archaeology, yang telah menggali situs tersebut.

“Anda pasti bisa berhenti. Semuanya akan tersedia untuk Anda di pinggir jalan.”

The site comprised several units, thought to include an inn, a blacksmith, and an ancient temple. Pictured: the foundations of the temple with archaeologist Neal Mason
Situs ini terdiri dari beberapa unit, diperkirakan termasuk penginapan, pandai besi, dan kuil kuno. Foto: fondasi kuil bersama arkeolog Neal Mason
Artefacts discovered at the site include Roman coins dating back to the reign of Nero, as well as metal items, weighing scales, and pots for transporting goods.
Artefak yang ditemukan di situs tersebut termasuk koin Romawi yang berasal dari masa pemerintahan Nero, serta barang-barang logam, timbangan, dan pot untuk mengangkut barang.

Artefak yang ditemukan di situs tersebut termasuk koin Romawi yang berasal dari masa pemerintahan Nero, serta barang-barang logam, timbangan, dan pot untuk mengangkut barang.

“Kami mendapatkan banyak bukti untuk perdagangan dan perdagangan yang terjadi di tempat,” kata Greef.

“Saya pikir Anda sedang melihat semacam titik persinggahan atau sesuatu yang terkait dengan pasokan dan perdagangan, bukan hanya penyelesaian rata-rata Anda.”

Jalan utuh itu sendiri telah digali juga, sementara serangkaian ruang bawah tanah telah digali sampai ke tepinya.

Lokasi pemukiman abad pertama berarti itu akan ditempatkan secara ideal untuk mendapatkan keuntungan dari perdagangan yang lewat.

“Kami diposisikan hampir setengah jalan antara Colchester Roma dan St Albans,” kata Mr Greef.

“Jadi kita berada di rute utama Romawi, Stane Street, dan jaraknya hanya sekitar satu hari perjalanan dari St Albans.”

“Itu juga di persimpangan sungai, yang merupakan lokasi strategis, dan mereka akan memanfaatkan Sungai Stort untuk mengangkut barang dan material, jadi Anda pada dasarnya berada di persimpangan jalan.”

Penemuan cangkang tiram di satu parit mengungkapkan tidak hanya selera pengunjung kuno situs itu, tetapi juga hubungan perdagangannya dengan pantai yang jaraknya puluhan mil.

Like a modern motorway service station, the site would have had everything the weary ancient traveller needed. Pictured: the foundations of an ancient temple or shrine
Seperti stasiun layanan jalan raya modern, situs itu akan memiliki semua yang dibutuhkan oleh pelancong kuno yang lelah. Foto: fondasi kuil atau kuil kuno
The intact road itself has also been unearthed. Photo shows the road surface of ancient Stane Street with archaeologist Neal Mason
Jalan utuh itu sendiri juga telah digali. Foto menunjukkan permukaan jalan Stane Street kuno dengan arkeolog Neal Mason
The discovery of oyster shells in one ditch reveals not only the tastes of the site's ancient visitors, but also its trade links with the coast dozens of miles away
Penemuan cangkang tiram di satu parit mengungkapkan tidak hanya selera pengunjung kuno situs tersebut, tetapi juga hubungan perdagangannya dengan pantai yang jaraknya puluhan mil.

Meskipun situs ini diperkirakan berasal dari akhir abad pertama, ia juga memiliki pemakaman Kristen awal di tepinya yang berasal dari abad ketiga atau keempat.

Tanah pemakaman terdiri dari sekitar 100 kuburan, kira-kira setengahnya memiliki kerangka utuh dan masing-masing diposisikan dari timur ke barat dengan keyakinan bahwa orang yang meninggal akan menghadap Tuhan pada kedatangan kedua.

Secara keseluruhan, lebih dari 500 penemuan kecil telah ditemukan di situs tersebut.

“Untuk area yang begitu kecil, jumlah arkeologi dan jumlah penemuannya lebih dari apa yang akan Anda temukan di pusat kota seperti London,” kata Mr Greef.

“Ini pasti signifikan, Anda tidak mendapatkan banyak kesempatan untuk menggali pemukiman pinggir jalan di sepanjang jalur rute utama.”

“Alasan yang biasa adalah karena mereka telah menjadi kota selanjutnya. Yang ini cukup berbeda dalam hal pemukiman abad pertengahan dan penyeberangan Stort lebih jauh ke selatan.”

“Jadi sisa-sisa ini relatif tidak terganggu di bawah padang, mungkin tidak pernah dibudidayakan.”

“Itulah yang membuatnya tidak biasa: kekayaan materi yang masih ada dan hanya ada sedikit aktivitas di kemudian hari yang mengacaukannya.”

The site also has an early Christian cemetery on its edge dating to the third or fourth century
Situs ini juga memiliki pemakaman Kristen awal di tepinya yang berasal dari abad ketiga atau keempat
Penemuan Fasilitas Romawi, Artefak Kuno dan Lusinan Mayat di Inggris
Remains from an earlier cremation have also been found at the site, as well as substantial numbers of animal bones, indicating that livestock was kept there.
Sisa-sisa dari kremasi sebelumnya juga telah ditemukan di situs tersebut, serta sejumlah besar tulang hewan, yang menunjukkan bahwa ternak disimpan di sana.

Petugas proyek Neal Mason, juga dari Oxford Archaeology, mengatakan itu adalah “penemuan sekali seumur hidup.”

Dia menyarankan ada kemungkinan bahwa situs itu sebagian besar dihuni oleh orang asing, menunjuk ke gaya Saxon dari ruang bawah tanah sebagai contoh.

Dan dia berspekulasi bahwa penduduknya bisa jadi adalah veteran Romawi yang telah diberi tanah setelah menyelesaikan tahun-tahun pelayanan mereka.

Ada beberapa bukti kehadiran militer juga, termasuk ujung tombak dan caltrop, atau perangkat logam yang dirancang untuk selalu memiliki paku yang mengarah ke atas yang disebut ‘ranjau darat Romawi’.

Mr Greef berkata: “Satu hal yang benar-benar menarik adalah jumlah objek yang berhubungan dengan militer dan sampai ke dasar bagaimana hal ini berkaitan dengan bagaimana tentara akan menggunakan situs tersebut.”

“Jadi itu sesuatu yang akan kita lihat lebih jauh dalam proses pasca-penggalian.”

Oxford Archaeology ditugaskan untuk mendokumentasikan situs tersebut oleh East Herts District Council (EHDC), yang berencana untuk memasang lapangan olahraga buatan 3G baru di sana.

Namun pemukiman Romawi tampaknya lebih besar dari penggalian saat ini, dengan bagian dari kuil atau kuil di luar tapak lapangan yang direncanakan.

Sisa-sisa pemakaman yang tampaknya sudah ada menjelang akhir pendudukan situs akan dibersihkan, didokumentasikan oleh ahli osiologi, dan akhirnya disimpan di Bishop’s Stortford Museum.

Sisa-sisa dari kremasi sebelumnya juga telah ditemukan di situs tersebut, serta sejumlah besar tulang hewan, yang menunjukkan bahwa ternak disimpan di sana.