Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

jantung

Penemuan Fosil Jantung Tertua, Terawetkan Hingga 380 Juta Tahun

Berita Baru, Australia – Fosil dari jantung tertua di dunia telah ditemukan dalam bentuk fosil ikan berahang purba berusia 380 juta tahun yang menurut peneliti telah “terawetkan dengan indah.”

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 20 September, Para peneliti dari Curtin University menemukan jantung di samping perut, usus, dan hati fosil yang terpisah, dengan posisi organ yang mirip dengan anatomi hiu modern.

Tim berharap penemuan ini akan membantu menjelaskan evolusi tubuh manusia.

“Evolusi sering dianggap sebagai serangkaian langkah kecil, tetapi fosil purba ini menunjukkan ada lompatan yang lebih besar antara vertebrata yang tidak berahang dan berahang,” kata Profesor Kate Trinajstic, yang memimpin penelitian.

“Ikan-ikan ini benar-benar memiliki jantung di mulut dan di bawah insangnya, sama seperti hiu hari ini.”

Penemuan Fosil Jantung Tertua, Terawetkan Hingga 380 Juta Tahun

Para peneliti menemukan fosil di Formasi Gogo, di wilayah Kimberley, Australia Barat, yang merupakan terumbu karang 380 juta tahun yang lalu.

Sementara jaringan lunak spesies purba jarang diawetkan, tim tersebut terheran-heran menemukan fosil organ itu masih utuh.

“Apa yang benar-benar luar biasa tentang ikan Gogo adalah jaringan lunak mereka terawetkan dalam tiga dimensi,” kata rekan penulis Profesor Per Ahlberg, dari Universitas Uppsala.

“Kebanyakan kasus pengawetan jaringan lunak ditemukan pada fosil pipih, di mana anatomi lunaknya tidak lebih dari noda pada batu.”

Para peneliti menggunakan sinar neutron dan sinar-x sinkrotron untuk memindai spesimen, yang masih tertanam di batu kapur.

Ini memungkinkan mereka untuk membangun gambar 3D dari jaringan lunak di dalamnya.

“Kami juga sangat beruntung karena teknik pemindaian modern memungkinkan kami mempelajari jaringan lunak yang rapuh ini tanpa merusaknya, Beberapa dekade yang lalu, proyek seperti ini tidak mungkin terjadi,” tambah Profesor Ahlberg.

Gambar 3D mengungkapkan bahwa ikan itu memiliki jantung berbentuk S yang kompleks yang terdiri dari dua ruang, dengan yang lebih kecil dari keduanya duduk di atas.

Menurut Profesor Trinajstic, ini telah dikembangkan untuk vertebrata awal.

“Untuk pertama kalinya, kami dapat melihat semua organ bersama-sama pada ikan berahang primitif, dan kami sangat terkejut mengetahui bahwa mereka tidak begitu berbeda dari kita, manusia,” katanya.

Penemuan Fosil Jantung Tertua, Terawetkan Hingga 380 Juta Tahun
Para peneliti menemukan fosil di Formasi Gogo, di wilayah Kimberley, Australia Barat, yang merupakan terumbu karang 380 juta tahun yang lalu.
Penemuan Fosil Jantung Tertua, Terawetkan Hingga 380 Juta Tahun
Sementara jaringan lunak spesies purba jarang diawetkan, tim tersebut terheran-heran menemukan fosil organ itu masih utuh

“Namun, ada satu perbedaan penting, yaitu jantung yang besar dan memungkinkan ikan untuk tetap mengapung, seperti hiu hari ini.”

“Beberapa ikan bertulang saat ini seperti lungfish dan birchers memiliki paru-paru yang berevolusi dari kantung renang tetapi penting bahwa kami tidak menemukan bukti paru-paru pada ikan lapis baja yang telah punah yang kami periksa, yang menunjukkan bahwa mereka berevolusi secara independen pada ikan bertulang di di kemudian hari.”

Para peneliti berharap temuan ini akan membantu menjelaskan evolusi tubuh manusia.

Penemuan Fosil Jantung Tertua, Terawetkan Hingga 380 Juta Tahun
Para peneliti berharap temuan ini akan membantu menjelaskan evolusi tubuh manusia. Foto: Diorama ikan Gogo di Museum WA Boola Bardip

Profesor John Long, dari Flinders University, yang merupakan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan: “Penemuan-penemuan baru organ lunak pada ikan purba ini benar-benar merupakan impian para paleontologis, karena tanpa diragukan lagi fosil-fosil ini adalah yang terbaik yang diawetkan di dunia. dunia untuk usia ini.”

“Mereka menunjukkan nilai fosil Gogo untuk memahami langkah besar dalam evolusi jauh kita.”

“Gogo telah memberi kita yang pertama di dunia, dari asal usul jenis kelamin hingga jantung vertebrata tertua, dan sekarang menjadi salah satu situs fosil paling signifikan di dunia.”

“Sudah waktunya situs itu dipertimbangkan secara serius untuk status warisan dunia.”