Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Dinosaurus

Penemuan Sarang Telur Fosil Dinosaurus 60 Juta Tahun Lalu

Berita Baru, Brasil – Sebuah sarang fosil telur dinosaurus telah ditemukan di Brasil yang akan menetas menjadi karnivora ganas 60 juta hingga 80 juta tahun yang lalu jika telur tidak terkubur oleh sedimen lepas yang membekukannya sampai sekarang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Lima telur, yang terawetkan dengan baik, awalnya diyakini sebagai telur buaya purba, atau fosil kotoran milik crocodylomorph yang sebelumnya ditemukan di situs tersebut.

Setelah analisis lebih dalam oleh tim ahli paleontologi yang dipimpin oleh William Roberto Nava, telur tersebut dipastikan lebih besar dan memiliki cangkang yang lebih tebal daripada telur dari crocodylomorph, menurut g1.

Nava, yang bertanggung jawab atas sebagian besar penemuan, di Museum Paleontologi di Marilia, mengatakan kepada g1 bahwa telur dinosaurus berukuran panjang empat hingga lima inci dan lebar dua hingga tiga inci, sedangkan telur buaya purba biasanya tidak lebih dari tiga inci.

Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa cangkang fosil telur crocodylomorph berpori atau bertekstur halus, sedangkan yang berasal dari dinosaurus memiliki tekstur ‘berbentuk riak’.

“Mereka terlihat seperti cacing tanah bergelombang kecil, yang berbeda dari tekstur buaya,” katanya kepada g1.

Telur dinosaurus, yang ditemukan di kota Presidente Prudente, di pedalaman São Paulo, terawetkan oleh tanah yang berubah menjadi batu pasir seiring waktu.

Bahan tersebut bertindak sebagai pelindung alami, membentuk beberapa lapisan pasir selama jutaan tahun yang telah melindungi telur sampai ahli paleontologi baru-baru ini menariknya dari tanah tahun lalu – baru pada bulan ini mereka menentukan telur tersebut berasal dari dinosaurus.

Nava memberi tahu g1: “Siapa yang tahu jika di salah satu dari [lima] telur ini kita memiliki embrio yang memfosil. Itu akan sangat keren, itu akan menjadi sesuatu yang baru untuk Brasil.”

The dinosaur eggs measure four to five inches long and two to three inches wide
Telur dinosaurus berukuran panjang empat hingga lima inci dan lebar dua hingga tiga inci
Paleontologist William Roberto Nava (pictured) found the eggs in the city of Presidente Prudente, in the interior of São Paulo
hli paleontologi William Roberto Nava (foto) menemukan telur di kota Presidente Prudente, di pedalaman São Paulo

Pernyataan itu menyoroti penemuan embrio dinosaurus yang diawetkan dengan indah yang ditemukan di China.

Embrio, dijuluki ‘Baby Yingliang, ditemukan meringkuk di dalam fosil telur dan ditemukan di bebatuan ‘Formasi Hekou’ di Shahe Industrial Park di Kota Ganzhou, Provinsi Jiangxi.

Spesimen tersebut adalah salah satu embrio dino paling lengkap yang diketahui dan memiliki postur yang lebih dekat dengan yang terlihat pada embrio burung daripada yang biasanya ditemukan pada dinosaurus.

The eggs were preserved by the soil transforming into sandstone over time
Telur-telur itu diawetkan oleh tanah yang berubah menjadi batu pasir seiring waktu
The material acts as a natural protector, forming several layers of sand over millions of years that have protected the eggs until paleontologists recently pulled them from the ground last year
Bahan tersebut bertindak sebagai pelindung alami, membentuk beberapa lapisan pasir selama jutaan tahun yang telah melindungi telur sampai ahli paleontologi baru-baru ini menariknya dari tanah tahun lalu.

Secara khusus, Bayi Yingliang hampir menetas, dan kepalanya berada di bawah tubuhnya, punggungnya melengkung ke ujung telur yang tumpul dan kakinya diposisikan di kedua sisinya.

Ahli paleontologi yang dipimpin dari University of Birmingham mengatakan bahwa Baby Yingliang termasuk dalam spesies dinosaurus theropoda tak bergigi, berparuh, atau ‘oviraptorosaurs’.

Baby Yingliang mengambil nama panggilannya dari Museum Sejarah Alam Batu Yingliang di Xiamen, di antaranya koleksi fosilnya disimpan.

Para peneliti percaya bahwa embrio oviraptorosaur akan berukuran sekitar 27 cm dari kepala hingga ekor, tetapi berkembang dalam telur sepanjang 6,7 inci (17 cm).

“Embrio dinosaurus ini diperoleh oleh direktur Grup Yingliang, Tuan Liang Liu, sebagai fosil telur yang diduga sekitar tahun 2000,” kata penulis makalah dan paleontolog Lida Xing dari China University of Geosciences di Beijing.

The embryo, dubbed 'Baby Yingliang, was found curled up inside a fossilized egg and was found in the rocks of the 'Hekou Formation' at the Shahe Industrial Park in Ganzhou City, Jiangxi Province. The specimen is one of the most complete dino embryos known and notably sports a posture closer to those seen in embryonic birds than usually found in dinosaurs
Embrio, dijuluki ‘Baby Yingliang, ditemukan meringkuk di dalam fosil telur dan ditemukan di bebatuan ‘Formasi Hekou’ di Shahe Industrial Park di Kota Ganzhou, Provinsi Jiangxi. Spesimen tersebut adalah salah satu embrio dino paling lengkap yang diketahui dan terutama memiliki postur yang lebih dekat dengan yang terlihat pada embrio burung daripada yang biasanya ditemukan pada dinosaurus.

“Selama pembangunan Museum Sejarah Alam Batu Yingliang pada tahun 2010, staf museum memilah-milah penyimpanan dan menemukan spesimen.”

Spesimen ini diidentifikasi sebagai fosil telur dinosaurus. Persiapan fosil dilakukan dan akhirnya mengungkap embrio yang tersembunyi di dalam telur, “Beginilah ‘Baby Yingliang’ terungkap” ungkap arkeolog.