Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

perseverance

Penjelajah Perseverance di Mars Menemukan “Material Organik”

Berita Baru, Internasional – Penjelajah Perseverance milik NASA telah menemukan bahan organik yang dapat membantu menentukan apakah makhluk luar angkasa memang pernah ada di Planet Merah tersebut.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 21 September, Pengumpulan bahan organik dari Kawah Jezero, yang kemungkinan pernah menampung sebuah danau dan delta yang bermuara di dalamnya, menunjukkan bahwa ia memiliki lingkungan yang berpotensi layak huni 3,5 miliar tahun yang lalu.

Molekul organik ini mengandung karbon yang secara luas dianggap sebagai bahan penyusun kehidupan.

Badan antariksa AS mengatakan Perseverance telah mengumpulkan empat sampel dari delta sungai kuno sejak 7 Juli, sehingga jumlah total sampel batuan yang menarik secara ilmiah menjadi 12.

“Batu yang telah kami selidiki di delta memiliki konsentrasi bahan organik tertinggi yang belum kami temukan dalam misi tersebut,” kata Ken Farley, ilmuwan proyek Perseverance di California Institute of Technology di Pasadena.

Rover telah melakukan pengukuran dan sampel di area yang disebut Skinner Ridge.

Ini terbuat dari batuan sedimen berlapis, beberapa di antaranya mengandung bahan yang kemungkinan besar diangkut dari bermil-mil jauhnya oleh air yang mengalir miliaran tahun yang lalu.

“Dengan sampel yang kami ambil sekarang di daerah yang lebih sedimen ini, kami tentu saja berada tepat di jantung dari apa yang ingin kami lakukan untuk memulai,” kata pemimpin sains NASA Thomas Zurbuchen saat konferensi pers.

Batuan sedimen mengandung molekul organik kompleks yang disebut aromatik, bersama dengan lempung dan mineral sulfat. Yang terakhir dapat diproduksi ketika air berinteraksi dengan batu.

Tidak ada tanda-tanda kehidupan yang pasti, atau biosignatures, dalam bahan-bahan ini tetapi para ilmuwan didorong agar mereka mencari di tempat yang tepat.

“Sementara deteksi kelas organik ini saja tidak berarti bahwa kehidupan pasti ada di sana, rangkaian pengamatan ini mulai terlihat seperti beberapa hal yang telah kita lihat di Bumi,” kata Sunanda Sharma di Jet Propulsion Laboratory NASA di California. selama konferensi pers.

Sederhananya, jika ini adalah perburuan harta karun untuk tanda-tanda kehidupan di planet lain, bahan organik adalah petunjuknya.

“Dan kami mendapatkan petunjuk yang semakin kuat saat kami bergerak melalui kampanye delta kami.”

David Shuster, dari University of California, Berkeley, menambahkan: “Ini sangat penting bahwa ini memiliki sulfat di dalamnya dan juga tanah liat, karena itu berarti bahwa batu ini memiliki potensi tinggi untuk pelestarian biosignature, artinya jika ada biosignature di sekitar ini. ketika batu itu terbentuk, inilah jenis material yang akan melestarikannya untuk kita pelajari ketika [sampel] kembali ke Bumi.”

Ini bukan pertama kalinya Perseverance menemukan bahan organik di Mars, tetapi kali ini pendeteksiannya berada di area di mana kehidupan mungkin pernah ada.

“Di masa lalu, pasir, lumpur, dan garam yang sekarang membentuk sampel Wildcat Ridge disimpan dalam kondisi di mana kehidupan berpotensi berkembang,” kata Farley.

“Fakta bahwa bahan organik ditemukan di batuan sedimen seperti itu yang dikenal karena mengawetkan fosil kehidupan purba di Bumi adalah penting.”

Penjelajah Perseverance di Mars Menemukan "Material Organik"
Badan antariksa AS mengatakan Perseverance telah mengumpulkan empat sampel dari delta sungai kuno sejak 7 Juli, sehingga jumlah total sampel batuan yang menarik secara ilmiah menjadi 12. Gambar ini menunjukkan lubang dari sampel pertama yang berhasil diambil oleh rover.

“Namun, seberapa pun kemampuan instrumen kami di atas Perseverance, kesimpulan lebih lanjut mengenai apa yang terkandung dalam sampel Wildcat Ridge harus menunggu sampai dikembalikan ke Bumi untuk studi mendalam sebagai bagian dari kampanye Pengembalian Sampel Mars badan tersebut.”

Selama kampanye sains pertamanya, Perseverance menjelajahi dasar kawah, menemukan batuan beku, yang terbentuk jauh di bawah tanah dari magma atau selama aktivitas vulkanik di permukaan.

” Bukit Delta, dengan batuan sedimennya yang beragam, sangat kontras dengan batuan beku, terbentuk dari kristalisasi magma yang ditemukan di dasar kawah,” kata Farley.

“Penjajaran ini memberi kita pemahaman yang kaya tentang sejarah geologis setelah kawah terbentuk dan rangkaian sampel yang beragam.”

“Misalnya, kami menemukan batu pasir yang membawa butiran dan pecahan batu yang tercipta jauh dari Kawah Jezero, dan batu lumpur yang mengandung senyawa organik yang menarik.”

NASA dan Badan Antariksa Eropa berencana untuk mengembalikan sampel batuan ke Bumi sekitar tahun 2033.