Berita

 Network

 Partner

CEO

“Perang” Antar Petinggi CEO Roket Luar Angkasa Terus Berlanjut

Berita Baru, Amerika Serikat – Elon Musk menanggapi protes Amazon baru-baru ini dengan Komisi Komunikasi Federal terhadap perusahaan nya, SpaceX, Elon mengecam Jeff Bezos, saingan luar angkasanya di media sosial.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, CEO SpaceX mengkritik Bezos dalam sebuah tweet pada hari Jumat, dengan mengatakan “ternyata Besos telah pensiun untuk menyelesaikan pekerjaan penuh waktu yang mengajukan tuntutan hukum terhadap SpaceX.”

Amazon mengajukan protes kepada FCC pada hari Rabu untuk memblokir SpaceX meluncurkan batch lain dari satelit Starlink-nya.

Petisi tersebut diajukan oleh anak perusahaan Amazon, Kupier Systems, yang sedang mengembangkan satelit internetnya sendiri untuk bersaing dengan bisnis SpaceX.

Pengajuan Kupier bukan untuk menghentikan Starlink sama sekali, tetapi mempertanyakan rencana SpaceX yang dikatakan bertentangan dengan aturan FCC.

“Amendemen SpaceX mengusulkan dua konfigurasi berbeda untuk hampir 30.000 satelit Sistem Gen2-nya, yang masing-masing mengatur satelit ini di sepanjang parameter orbital yang sangat berbeda,” tulis Mariah Dodson Shuman, penasihat perusahaan untuk Kuiper Systems, dalam dokumen tersebut.

“Pendekatan baru SpaceX dalam mengajukan dua konfigurasi yang saling eksklusif bertentangan dengan aturan Komisi dan kebijakan publik dan kami mendesak Komisi untuk menolak amandemen ini.”

Pengajuan tersebut mengikuti keluhan lain dari Bezos terhadap SpaceX, Blue Origin dari pendiri Amazon menggugat NASA, mengklaim kontrak pendarat bulan senilai $ 2,9 miliar (Rp 41 Triliun) diberikan secara tidak adil kepada SpaceX Musk awal tahun ini.

Amazon pertama kali mengumumkan rencana untuk Kuiper Systems pada 2018 dan memperoleh persetujuan dari FCC pada Juli 2020 untuk membangun konstelasi untuk 3.236 satelit.

Satelit tersebut akan memiliki kemampuan untuk melayani sekitar 95 persen populasi dunia dan berhasil memposisikan Amazon sebagai penyedia ISP global, menurut perusahaan.

Namun, Kuiper belum meluncurkan satu perangkat pun ke orbit. SpaceX, di sisi lain, telah meluncurkan 1.700 satelit internet Starlink ke orbit, yang menyediakan broadband ke 100.000 pelanggan yang membayar di seluruh dunia.

Berita Terkait :  Jejak Mikroorganisme Berusia 2,5 Miliar Tahun Terjebak Didalam Batu Ruby ini
"Perang" Antar Petinggi CEO Roket Luar Angkasa Terus Berlanjut
CEO SpaceX mengkritik Bezos dalam sebuah tweet pada hari Jumat, dengan mengatakan ‘ternyata Besos [sic] pensiun untuk menyelesaikan pekerjaan penuh waktu yang mengajukan tuntutan hukum terhadap SpaceX.’ Amazon mengajukan protes dengan FCC pada hari Rabu untuk memblokir SpaceX meluncurkan batch lain dari satelit Starlink-nya

Jaringan ini mengirimkan kecepatan unduhan dari 50Mbps hingga 150Mbps, dengan beberapa pelanggan mengalami kecepatan yang lebih tinggi, lapor PC Magazine.

Namun, perusahaan milik Musk ini ingin meningkatkan cakupan dan mengajukan petisi kepada FCC untuk persetujuan untuk mengoperasikan jaringan Starlink generasi kedua dengan hampir 30.000 satelit.

SpaceX mengerjakan ulang rencana awal bulan ini dengan permintaan baru untuk memasukkan dua konfigurasi untuk perangkat Starlink yang diprotes Amazon.

Pengajuan FCC menyatakan bahwa SpaceX tidak jelas tentang rencana barunya, yang bertentangan dengan aturan FCC tentang penerapan penyebaran satelit.

Namun, pengarsipan SpaceX menyatakan pihaknya berencana untuk menggunakan satu konfigurasi saat menyusun konstelasi satelit, dengan yang kedua bertindak sebagai cadangan.

Amazon masih mendesak FCC untuk menolak permintaan tersebut, dengan menyatakan bahwa aturan pelonggaran tidak hanya mendorong SpaceX, tetapi perusahaan lain untuk mencari izin untuk aplikasi “spekulatif” yang mencoba mengunci akses untuk berbagai konfigurasi satelit.

“Calon penerima lisensi lainnya pasti akan melihat manfaat dalam memaksimalkan opsionalitas mereka dengan menjelaskan beberapa konfigurasi dalam aplikasi lisensi mereka,” tulis Shuman.

“Komisi harus menjaga terhadap hasil ini dengan bersikeras bahwa SpaceX mematuhi kerangka kerja yang diselesaikan dengan baik di bawah Bagian 25 yaitu, bahwa pemegang lisensi mengajukan aplikasi untuk satu sistem.”

Tweet Musk menunjukkan dia sudah muak dengan protes Bezos, khususnya gugatan pendiri Amazon terhadap NASA yang telah menghentikan produksi pendarat bulan SpaceX.

Bezos mengajukan gugatan terhadap badan antariksa Amerika pada 16 Agustus yang “menantang evaluasi proposal yang melanggar hukum dan tidak tepat dari NASA.”

Blue Origin awalnya bersaing dengan SpaceX dan perusahaan ketiga, Dynetics, untuk mendapatkan dua kontrak NASA.