Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

hiu

Populasi Hiu Paus Merosot Tajam Karena Tubrukan Dengan Kapal Kargo dan Nelayan

Berita Baru, Inggris – Ahli biologi kelautan telah memperingatkan, kapal kargo dan nelayan besar menimbulkan ‘ancaman signifikan’ yang semakin besar bagi hiu paus yang terancam punah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, mereka menemukan bahwa kapal tersebut membunuh sejumlah besar hiu, yang merupakan spesies ikan terbesar yang hidup di Bumi saat ini.

Jumlah mereka telah menurun di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir tetapi para ahli bingung mengapa.

Sekarang para ilmuwan dari Asosiasi Biologi Kelautan (MBA) dan Universitas Southampton telah memimpin penelitian terobosan yang menunjukkan bahwa tabrakan mematikan antara hiu paus dengan kapal besar “sangat diremehkan” dan bisa menjadi alasan mengapa populasinya menurun.

Whale shark numbers have been declining across the world in recent years but experts were bemused as to why
Jumlah hiu paus telah menurun di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir, tetapi para ahli bingung mengapa
Now scientists from the Marine Biological Association and the University of Southampton have led ground-breaking research which indicates that lethal collisions of whale sharks with large ships are 'vastly underestimated'
Sekarang para ilmuwan dari Asosiasi Biologi Kelautan dan Universitas Southampton telah memimpin penelitian terobosan yang menunjukkan bahwa tabrakan mematikan antara hiu paus dengan kapal besar ‘sangat diremehkan’.

Sebelumnya telah dikemukakan bahwa karena hiu paus menghabiskan banyak waktu di perairan permukaan dan wilayah pesisir, sejumlah besar kematian dapat disebabkan oleh tabrakan dengan kapal.

Namun, tidak ada cara untuk memantau ancaman ini sampai sekarang.

Para ilmuwan dari 50 lembaga penelitian dan universitas internasional melacak pergerakan hiu paus dan kapal di seluruh dunia untuk mengidentifikasi area yang berisiko dan kemungkinan tabrakan.

Tim memetakan ‘hotspot’ hiu yang tumpang tindih dengan armada kargo, tanker, penumpang, dan kapal penangkap ikan global, sebagai jenis kapal besar yang mampu menyerang dan membunuh hiu paus untuk mengungkapkan bahwa lebih dari 90 persen pergerakan hiu paus berada di bawah jejak aktivitas pelayaran.

Studi ini juga menunjukkan bahwa transmisi tag hiu paus lebih sering berakhir di jalur pelayaran yang sibuk daripada yang diperkirakan, bahkan ketika mereka mengesampingkan kegagalan teknis.

Tim menyimpulkan bahwa hilangnya transmisi kemungkinan karena hiu paus disambar, dibunuh, dan tenggelam ke dasar laut.

Peneliti Universitas Southampton PhD Freya Womersley, yang memimpin penelitian sebagai bagian dari Proyek Gerakan Hiu Global, mengatakan: “Industri pelayaran laut yang memungkinkan kami untuk mendapatkan berbagai produk sehari-hari dari seluruh dunia, dapat menyebabkan penurunan hiu paus, yang merupakan spesies yang sangat penting di lautan kita.”

The team mapped shark 'hotspots' which overlapped with global fleets of cargo, tanker, passenger, and fishing vessels to reveal that over 90 per cent of whale shark movements fell under the footprint of shipping activity
Tim memetakan ‘hotspot’ hiu yang tumpang tindih dengan armada kargo, tanker, penumpang, dan kapal penangkap ikan global untuk mengungkapkan bahwa lebih dari 90 persen pergerakan hiu paus berada di bawah jejak aktivitas pelayaran.
Scientists from 50 international research institutions and universities tracked the movements of both whale sharks and ships across the globe to identify areas of risk and possible collisions
Para ilmuwan dari 50 lembaga penelitian dan universitas internasional melacak pergerakan hiu paus dan kapal di seluruh dunia untuk mengidentifikasi area berisiko dan kemungkinan tabrakan

Data pergerakan terlacak satelit dari hampir 350 hiu paus juga diserahkan ke Proyek Gerakan Hiu Global, yang dipimpin oleh peneliti dari Marine Biological Association (MBA).

Hiu paus adalah raksasa laut yang bergerak lambat yang memakan hewan mikroskopis yang disebut zooplankton.

Mereka biasanya tumbuh menjadi lebih besar dari bus tingkat: antara 20 hingga 52 kaki (6 hingga 16 meter), tetapi bisa mencapai panjang hingga 65 kaki (20 meter).

Hiu paus membantu mengatur tingkat plankton laut dan memainkan peran penting dalam jaring makanan laut dan ekosistem laut yang sehat.

Profesor David Sims, peneliti senior dan University of Southampton dan pendiri Proyek Gerakan Hiu Global mengatakan: “Luar biasa, beberapa tag yang merekam kedalaman serta lokasi menunjukkan hiu paus bergerak ke jalur pelayaran dan kemudian tenggelam perlahan ke dasar laut ratusan tahun. meter di bawah, yang merupakan “senjata api” dari serangan kapal yang mematikan.”

Whale sharks are slow-moving ocean giants which feed on microscopic animals called zooplankton
Hiu paus adalah raksasa laut yang bergerak lambat yang memakan hewan mikroskopis yang disebut zooplankton
They typically grow to be bigger than a double-decker bus: between 20 to 52 feet (6 to 16 metres), but can be up to 65 feet (20 metres) long
Mereka biasanya tumbuh menjadi lebih besar dari bus tingkat: antara 20 hingga 52 kaki (6 hingga 16 meter), tetapi dapat mencapai panjang hingga 65 kaki (20 meter).

Dia menambahkan: “Sungguh menyedihkan untuk berpikir bahwa banyak kematian hewan luar biasa ini telah terjadi secara global karena kapal tanpa kita sadari untuk mengambil tindakan pencegahan.”

Saat ini tidak ada peraturan internasional untuk melindungi hiu paus dari tabrakan kapal.

Tim peneliti mengatakan bahwa spesies ini menghadapi masa depan yang tidak pasti jika tidak segera diambil tindakan.

Mereka berharap temuan mereka dapat menginformasikan keputusan manajemen dan melindungi hiu paus dari penurunan populasi lebih lanjut di masa depan.

Womersley berkata: “Secara kolektif kita perlu meluangkan waktu dan energi untuk mengembangkan strategi untuk melindungi spesies yang terancam punah ini dari pengiriman komersial sekarang, sebelum terlambat, sehingga ikan terbesar di Bumi dapat bertahan dari ancaman yang diprediksi akan meningkat di masa depan, seperti sebagai perubahan iklim laut.”