Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bayi tabung

Riset : Anak dari Bayi Tabung Memiliki Kualitas Hidup yang Lebih Baik Karena Ini

Berita Baru, Australia – Sebuah penelitian menemukan, anak yang dilahirkan melalui proses medis IVF atau yang dikenal dengan “Bayi Tabung” dapat mengarah pada kualitas hidup yang lebih baik di masa mereka dewasa.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 29 Maret, para peneliti telah membandingkan 193 orang yang dikandung menggunakan teknologi medis “reproduksi yang dibantu” (bayi tabung) dengan perbandingan ada 86 orang yang dikandung secara alami, semuanya berusia antara 22 dan 35 tahun.

Mereka yang orang tuanya memiliki bantuan medis untuk hamil (bayi tabung_ secara signifikan lebih bahagia dengan hubungan pribadi mereka, dukungan dari teman, kehidupan seks dan kualitas hidup.

Studi yang dilakukan oleh Monash University di Australia, dalam jurnal Human Fertility, menunjukkan bahwa orang tua yang hamil melalui reproduksi yang dibantu “memiliki keinginan dan komitmen yang kuat untuk menjadi orang tua dan merasa beruntung” memilikinya.

Dan ini “mungkin membuat mereka lebih mungkin untuk mengadopsi gaya pengasuhan otoritatif ditandai dengan memiliki harapan yang tinggi pada anak-anak sekaligus memberikan rasa kehangatan dan dukungan.”

IVF can lead to a better quality of live, a study has found in people aged between 22 and 35
Proses bayi tabung dapat mengarah pada kualitas hidup yang lebih baik, sebuah penelitian menemukan pada orang berusia antara 22 dan 35 tahun

Dr Karin Hammarberg, yang memimpin penelitian, mengatakan: “Temuan kami menunjukkan bahwa penggunaan proses bayi tabung dapat memberikan beberapa keuntungan pada kualitas hidup di masa dewasa, terlepas dari faktor psikososial lainnya.”

“Bersama dengan bukti sebelumnya bahwa orang dewasa yang dulunya lahir melalui proses bayi tabung memiliki kesehatan fisik yang serupa dengan mereka yang dikandung secara alami, ini meyakinkan bagi orang yang dikandung dengan bayi tabung dan mereka yang membutuhkan proses bayi tabung untuk hamil.”

Studi ini mengamati orang dewasa berusia 22 hingga 35 tahun yang mengisi kuesioner 24 item tentang kualitas hidup mereka.

Ini termasuk tiga pertanyaan tentang hubungan sosial, di mana orang yang dikandung menggunakan reproduksi berbantuan memiliki skor yang lebih tinggi.

Ada delapan pertanyaan tentang lingkungan umum mereka, termasuk kebahagiaan mereka dengan tempat tinggal mereka, situasi keuangan, akses ke kegiatan rekreasi dan perasaan aman.

Orang yang orang tuanya tidak hamil secara alami juga mendapat skor lebih tinggi pada ukuran kualitas hidup ini.

Studi tersebut menyatakan: “Ada kemungkinan bahwa orang yang telah menjadi orang tua setelah proses bayi tabung memiliki keinginan dan komitmen yang sangat kuat untuk menjadi orang tua dan merasa beruntung memiliki hasil yang sukses (sosok anak).”

Ini mungkin membuat mereka lebih mungkin untuk mengadopsi gaya pengasuhan otoritatif yang ditandai dengan memiliki harapan yang tinggi pada anak-anak, sekaligus memberikan kehangatan dan dukungan.

Bukti menunjukkan gaya pengasuhan ini dapat membuat orang yang lahir dari pasangan yang telah menjalani proses bayi tabung lebih dapat menyesuaikan diri, setidaknya ketika mereka masih muda.

Sejak bayi dengan proses bayi tabung pertama, Louise Brown, lahir di Inggris pada tahun 1978, lebih dari 390.000 anak telah lahir melalui reproduksi yang dibantu.

Dr Hammarberg mengatakan: “Anak-anak yang dikandung melalui bayi tabung saat ini adalah bagian penting dari populasi dan penting untuk terus mengevaluasi efek jangka panjang dari bayi tabung pada kesehatan fisik dan kesejahteraan mereka saat mereka berkembang melalui masa remaja hingga dewasa.”