Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Burung

Riset : Bayi Burung Belajar Berkicau Saat Mereka Berada Didalam Telur

Berita Baru, Australia – Sebuah studi baru menemukan, Burung mulai belajar mengintip, berkicau dan bernyanyi dengan baik sebelum mereka menetas dengan mendengarkan panggilan suara orang tua mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan menemukan fluktuasi respons detak jantung spesies burung terhadap panggilan orang tua mereka, dari dalam telur yang menurut mereka menunjukkan bukti bahwa mereka “belajar”.

Hal ini menunjukkan burung responsif bahkan sebelum mereka menetas, menunjukkan “kapasitas untuk memahami dan belajar mengenali suara in ovo” – sebelum lahir.

Para peneliti menggunakan metode non-invasif pada lima spesies burung yang melibatkan pemutaran rekaman audio panggilan burung dan merekam detak jantung mereka.

Riset : Bayi Burung Belajar Berkicau Saat Mereka Berada Didalam Telur
Burung kutilang kecil Darwin, salah satu dari 17 spesies kutilang Darwin di Kepulauan Galápagos – dan satu spesies yang diteliti untuk penelitian ini

Studi ini dipimpin oleh para peneliti di kelompok riset BirdLab di Flinders University, Adelaide, Australia.

“Penelitian ini diharapkan akan menginspirasi lebih banyak penelitian tentang kapasitas luar biasa hewan untuk mempelajari suara,” kata penulis studi Profesor Sonia Kleindorfer, seorang peneliti Universitas Flinders yang juga berbasis di Universitas Wina.

“Dengan memindahkan jendela waktu untuk pembelajaran suara ke tahap prenatal, arah penelitian ini membuka jalur untuk mengukur efek hilir neurobiologis dari pengalaman pendengaran awal pada perilaku dan pemrosesan informasi.”

Untuk studi mereka, para ahli mengukur detak jantung pada embrio di lima spesies burung dara yang luar biasa (Malurus cyaneus), burung kicau bersayap merah (Malurus elegans), burung kutilang tanah kecil Darwin (Geospiza fuliginosa), penguin kecil ( Eudyptula minor) dan puyuh Jepang (Coturnix japonica domestica).”

Burung kutilang kecil Darwin hanyalah salah satu spesies burung kutilang yang ditemukan di Kepulauan Galápagos oleh naturalis Inggris legendaris Charles Darwin.

Para peneliti mengukur respons terhadap suara di dalam telur menggunakan perubahan detak jantung jauh sebelum burung menetas dan mulai membuat panggilan atau nyanyian yang rumit.

Panggilan dan nyanyian ini biasanya terjadi beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah burung itu lahir, menurut penulis penelitian.

Secara keseluruhan, 138 embrio diputar 60 detik audio yang terdiri dari panggilan dari spesies mereka sendiri (sejenis) dan, sebagai perbandingan, spesies yang berbeda (heterospesifik) diulang setiap 10 detik.

Riset : Bayi Burung Belajar Berkicau Saat Mereka Berada Didalam Telur
Peri-gelatik bersayap merah jantan (Malurus elegans). Spesies ini digambarkan sebagai ‘pembelajar vokal’, artinya ia belajar meniru vokalisasi dari tutor vokal (orang tua)

“Kami mengukur detak jantung pada embrio untuk mengukur respons mereka terhadap panggilan burung yang berbeda,” kata penulis studi Dr Diane Colombelli-Négrel kepada MailOnline. ‘Detak jantung yang lebih rendah menunjukkan perhatian yang tinggi.”

Dr Colombelli-Négrel mengatakan eksperimen mereka memiliki manfaat non-invasif, tidak seperti penelitian sebelumnya.

“Di masa lalu, detak jantung harus diukur secara invasif pada telur dengan membuka telur dan karenanya merusaknya dan pada akhirnya membunuh embrio,” katanya.

“Di sini kami menggunakan monitor detak jantung yang mengukur detak jantung dengan penyerapan cahaya dan karenanya tidak merusak telur sehingga mereka dapat dikembalikan ke sarang untuk menetas.”

Pada awalnya, embrio tiba-tiba menurunkan detak jantung mereka saat terkena panggilan, tetapi kemudian, setelah paparan berulang, mereka berhenti mengubah detak jantung mereka.

“Bentuk pembelajaran ini, yang disebut sebagai pembelajaran non-asosiatif, adalah bentuk pembelajaran dasar,” kata Profesor Kleindorfer.

“Belajar mengabaikan suara sama pentingnya dengan belajar menanggapi suara.”

Burung dan hewan lain telah dikelompokkan ke dalam apa yang disebut “pebelajar vokal” – hewan yang belajar meniru vokalisasi dari tutor vokal – dan “non pembelajar vokal” – hewan yang menghasilkan vokalisasi tanpa meniru tutor vokal.

Di antara burung, ada pelajar vokal dan non-pelajar vokal.

Dari burung-burung dalam penelitian ini, burung-burung peri yang luar biasa, burung-burung peri bersayap merah, dan burung kutilang kecil Darwin adalah spesies yang belajar vokal, sedangkan penguin kecil dan puyuh Jepang adalah spesies yang tidak belajar.

Riset : Bayi Burung Belajar Berkicau Saat Mereka Berada Didalam Telur
Tukik dari peri-gelatik yang luar biasa (Malurus cyaneus). Eksperimennya non-invasif, artinya tidak ada anak ayam yang mati
Riset : Bayi Burung Belajar Berkicau Saat Mereka Berada Didalam Telur
Penguin kecil di Pulau Troubridge, Australia Selatan. Spesies, Eudyptula minor, adalah non-pelajar vokal, yang berarti menghasilkan vokalisasi tanpa meniru tutor vokal

Para peneliti menemukan spesies pelajar vokal dan non-pelajar menanggapi panggilan sejenis dari orang dewasa, meskipun kekuatan respons jauh lebih besar pada pelajar vokal dibandingkan dengan non-peserta didik.

“Semua spesies (pebelajar vokal dan pelajar non-vokal) menunjukkan perubahan dalam detak jantung mereka – khususnya mereka menurunkan detak jantung mereka sebagai respons terhadap panggilan pemutaran,” kata Dr Colombelli-Négrel.

“Kami menunjukkan bahwa embrio lebih memperhatikan panggilan sejenis daripada panggilan heterospesifik dan bahwa mereka terbiasa dengan presentasi panggilan berulang, yang merupakan bentuk pembelajaran.”

“Dengan mempelajari kapasitas pembelajaran suara pada embrio, kami membuka jalan ke terobosan baru ke dalam rentang waktu evolusi dan perkembangan.”

Tim juga melihat apakah embrio bisa menjadi terbiasa atau tumbuh terbiasa dengan panggilan burung lain.

Mereka menemukan ini umum untuk kedua spesies burung belajar vokal dan non-belajar dan mungkin lebih luas dari yang diperkirakan sebelumnya.

“Jauh sebelum vokalisasi yang sebenarnya, kami menemukan bahwa burung penyanyi kecil ini juga membedakan suara non-spesifik dan mampu mengeluarkan suara ‘non-asosiatif’ (bukan dari orang tua), membangun kompleksitas pembelajaran vokal pada burung penyanyi,” kata Dr Colombelli- Négrel

Grup BirdLab sekarang mengeksplorasi panggilan dalam sarang oleh ibu di tujuh spesies burung peri dan burung wren.

Makalah ini telah diterbitkan dalam Philosophical Transactions of the Royal Society B.