Berita

 Network

 Partner

Bencana

Riset : Bencana Karena Cuaca Telah Meningkat 5 Kali Lipat Selama 50 Tahun Terakhir

Berita Baru, Amerika Serikat – Bencana terkait cuaca seperti Badai Ida menyerang empat hingga lima kali lebih sering daripada yang terjadi 50 tahun lalu, menurut sebuah laporan serius dari PBB.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peristiwa cuaca yang merusak termasuk badai, banjir dan kekeringan menyebabkan kerusakan tujuh kali lebih banyak daripada tahun 1970-an, tetapi mereka membunuh jauh lebih sedikit jiwa, menurut Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) PBB.

Pada 1970-an dan 1980-an, peristiwa ini menewaskan rata-rata sekitar 170 orang per hari di seluruh dunia, tetapi pada 2010-an turun menjadi sekitar 40 per hari.

Laporan WMO melihat lebih dari 11.000 bencana cuaca antara tahun 1970 dan 2019, berdasarkan data dari Pusat Penelitian Epidemiologi Bencana.

Sebuah bencana yang berkaitan dengan cuaca, iklim atau bahaya air terjadi setiap hari rata-rata selama 50 tahun terakhir – menewaskan 115 orang dan menyebabkan kerugian $ 202 juta (Rp 2.8 Triliun) setiap harnya.

Secara total, lebih dari 2 juta kematian dan kerugian $ 3,64 triliun (Rp. 51.8 Kuadriliun) dikaitkan dengan bencana semacam itu.

Laporan tersebut mengikuti Badai Ida dan kebakaran hutan yang memperburuk kekeringan di AS, serta bencana banjir di daratan Eropa musim panas ini.

Men work to clear debris from their storage unit that was destroyed by Hurricane Ida, in Houma, Louisiana, on Monday
Para pria bekerja untuk membersihkan puing-puing dari unit penyimpanan mereka yang dihancurkan oleh Badai Ida, di Houma, Louisiana, pada hari Senin

“Jumlah cuaca, iklim, dan air yang ekstrem meningkat dan akan menjadi lebih sering dan parah di banyak bagian dunia sebagai akibat dari perubahan iklim,” kata Sekretaris Jenderal WMO Profesor Petteri Taalas dalam kata pengantar laporan baru.

“Itu berarti lebih banyak gelombang panas, kekeringan dan kebakaran hutan seperti yang kita amati baru-baru ini di Eropa dan Amerika Utara.”

“Kami memiliki lebih banyak uap air di atmosfer, yang memperburuk curah hujan ekstrem dan banjir mematikan.”

“Pemanasan lautan telah mempengaruhi frekuensi dan area keberadaan badai tropis yang paling intens.”

Dari tahun 1970 hingga 2019, bahaya cuaca, iklim dan air menyumbang 50 persen dari semua bencana, 45 persen dari semua kematian yang dilaporkan, dan 74 persen dari semua kerugian ekonomi yang dilaporkan. Lebih dari 91 persen kematian ini terjadi di negara berkembang.

Terlepas dari temuan yang mengkhawatirkan, Profesor Taalas menambahkan bahwa “kita lebih baik dari sebelumnya dalam menyelamatkan nyawa” karena peningkatan sistem peringatan dini multi-bahaya dan metode manajemen bencana, meskipun beberapa negara berkembang yang paling terpukul belum mendapat manfaat dari sistem ini.

“Kabar baiknya adalah kita dapat meminimalkan jumlah korban begitu kita mulai mengalami peningkatan jumlah bencana – gelombang panas, peristiwa banjir, kekeringan, dan terutama … badai tropis yang intens seperti Ida, yang baru-baru ini melanda Louisiana dan Mississippi. di Amerika Serikat,” kata Profesor Taalas.

“Tetapi kabar buruknya adalah bahwa kerugian ekonomi telah berkembang sangat pesat dan pertumbuhan ini seharusnya terus berlanjut.”

Graphic from WMO report shows the 2000s had the highest number of reported weather-related disasters (3,536) of all the decades in the 50-year study period
Grafik dari laporan WMO menunjukkan tahun 2000-an memiliki jumlah bencana terkait cuaca yang dilaporkan tertinggi (3.536) dari semua dekade dalam periode studi 50 tahun

Laporan WMO melihat semua dekade secara terpisah, serta seluruh periode 50 tahun secara keseluruhan.

Berita Terkait :  Astronom Menemukan Planet Ekstrasurya Mirip Jupiter

Menurut temuan tersebut, antara tahun 1970 dan 1979, rata-rata dunia hanya melaporkan 711 bencana cuaca dalam setahun.

Tetapi pada tahun 2000 hingga 2009, angka ini meroket menjadi 3.536 per tahun, atau hampir 10 per hari, sebelum turun sedikit pada 2010-an menjadi 3.165, kata laporan itu.

Sementara itu, jumlah total kematian selama periode waktu 50 tahun hanya lebih dari 2 juta (2.064.292) – dan tahun 1980-an menyumbang kematian tertinggi dalam satu dekade (667.000).

Sebagai perbandingan, tahun 1970-an menyumbang 556.000 kematian, tahun 1990-an 329.000 kematian, tahun 2000-an juga 329.000 kematian dan tahun 2010-an 185.000 kematian.

Sebagian besar kematian dan kerusakan selama 50 tahun bencana cuaca berasal dari badai, banjir dan kekeringan.

Lebih dari 90 persen dari lebih dari dua juta kematian terjadi dalam apa yang dianggap PBB sebagai negara berkembang, sementara hampir 60 persen kerusakan ekonomi terjadi di negara-negara kaya.

Graphs show the number of reported deaths and economic losses during the 50-year period (from 1970 to 2019)
Grafik menunjukkan jumlah kematian dan kerugian ekonomi yang dilaporkan selama periode 50 tahun (dari 1970 hingga 2019)

Adapun kerugian ekonomi total, tahun 2010-an sejauh ini merupakan periode yang paling mahal, dimana bencana cuaca selama dekade ini menelan biaya $ 1,381 triliun (Rp. 19 Kuadriliun).

Ini dibandingkan dengan $175,4 miliar (Rp 2.8 Kuadriliun) pada 1970-an, ketika disesuaikan dengan dolar 2019, WMO menemukan.

Tiga dari 10 bencana paling mahal terjadi pada tahun 2017 – badai Harvey ($96,9 miliar), Maria ($69,4 miliar) dan Irma ($58,2 miliar).

Tiga badai ini saja menyumbang 35 persen dari total kerugian ekonomi dari 10 bencana teratas di seluruh dunia dari tahun 1970 hingga 2019, kata laporan itu.

Apa yang mendorong kehancuran adalah kenyataan lebih banyak orang pindah ke daerah berbahaya karena perubahan iklim membuat bencana cuaca lebih kuat dan lebih sering, kata pejabat bencana dan cuaca PBB.

Sementara itu, peringatan dan kesiapsiagaan cuaca yang lebih baik mengurangi jumlah kematian.

“Kabar baiknya adalah kita belajar bagaimana hidup dengan risiko dan melindungi diri kita sendiri,” kata Susan Cutter, direktur Hazards and Vulnerability Research Institute di University of South Carolina, yang bukan bagian dari laporan tersebut.

“Di sisi lain, kami masih membuat keputusan bodoh tentang di mana kami menempatkan infrastruktur kami. Tapi tidak apa-apa. Kami tidak kehilangan nyawa, kami hanya kehilangan barang.”

A separate UN report published last month said that if temperatures continue to rise, there could be devastating effects on Earth, including a dramatic loss of sea-life, an ice-free Arctic and more regular 'extreme' weather
Sebuah laporan terpisah PBB yang diterbitkan bulan lalu mengatakan bahwa jika suhu terus meningkat, mungkin ada efek yang menghancurkan di Bumi, termasuk hilangnya kehidupan laut secara dramatis, Arktik yang bebas es, dan cuaca ‘ekstrim’ yang lebih teratur.
Drought victims sit on the ground at the refugee camp camp in Bati, on the southwestern edge of Ethopia's Danakil Desert area, November 1984
Korban kekeringan duduk di tanah di kamp pengungsi di Bati, di tepi barat daya daerah Gurun Danakil Ethopia, November 1984

Badai Ida adalah contoh yang baik dari kerusakan berat dan korban jiwa yang mungkin lebih sedikit daripada badai besar sebelumnya, kata Cutter.

Tahun ini, bencana cuaca “tampaknya akan datang setiap beberapa minggu”, tambahnya, dengan Ida, kebakaran hutan AS dan banjir di Jerman, Cina dan Tennessee.

Lima bencana cuaca paling mahal sejak tahun 1970 semuanya badai di AS, dipuncaki oleh Badai Katrina tahun 2005.

Lima bencana cuaca paling mematikan terjadi di Afrika dan Asia, dipuncaki oleh kekeringan dan kelaparan di Ethiopia pada pertengahan 1980-an dan Topan Bhola di Bangladesh pada 1970.