Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

amputasi

Riset : Fosil Amputasi di Borneo ini Diteliti sebagai Proses Amputasi Pertama di Dunia

Berita Baru, Indonesia – Proses amputasi dapat dianggap sebagai prosedur yang cukup modern, sebuah studi baru menunjukkan bahwa manusia telah melakukan operasi semacam itu sejak Zaman Batu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 September, Para peneliti dari Griffith University telah menemukan sisa-sisa individu muda di Kalimantan yang kaki kirinya telah diamputasi melalui pembedahan 31.000 tahun yang lalu.

Hebatnya, para peneliti percaya bahwa orang tersebut selamat dari operasi, dan hidup selama enam hingga sembilan tahun lagi, karena diperkiraan meninggal pada usia 19 atau 20 tahun.

“Bukti awal yang tak terduga dari amputasi anggota tubuh yang sukses ini menunjukkan bahwa setidaknya beberapa kelompok manusia modern yang mencari makan di Asia tropis telah mengembangkan pengetahuan dan keterampilan medis yang canggih jauh sebelum transisi pertanian Neolitik,” tulis para peneliti dalam studi mereka, yang diterbitkan di Nature.

Riset : Fosil Amputasi di Borneo ini Diteliti sebagai Proses Amputasi Pertama di Dunia
Para peneliti percaya sisa-sisa itu milik seorang individu muda yang sepertiga bagian bawah kaki bagian bawahnya diamputasi melalui pembedahan, mungkin saat masih anak-anak.

Amputasi adalah operasi pengangkatan bagian tubuh, seperti lengan atau kaki.

Sampai sekarang, amputasi bedah tertua yang diketahui terjadi pada seorang petani Neolitik di Prancis sekitar 7.000 tahun yang lalu, yang lengan kirinya telah diangkat melalui pembedahan dan kemudian sebagian sembuh.

Menurut para peneliti, namun, di masyarakat barat, amputasi bedah yang berhasil hanya menjadi norma medis pada rentang 100 tahun terakhir.

Peneliti menulis “sebelum perkembangan klinis modern, termasuk antibiotik, secara luas diperkirakan bahwa kebanyakan orang yang menjalani operasi amputasi akan meninggal, baik pada saat amputasi karena kehilangan darah dan syok atau dari infeksi berikutnya, skenario yang tidak meninggalkan penanda tulang untuk penyembuhan lanjut,”

Tim menemukan sisa-sisa kerangka di dalam gua kapur Liang Tebo di Kalimantan Timur.

Mereka percaya bahwa mereka milik individu muda yang sepertiga bagian bawah kaki bagian bawahnya diamputasi melalui pembedahan, mungkin fosil seorang anak.

Sementara alasan amputasi masih belum jelas, para peneliti menunjukkan bahwa itu tidak mungkin akibat serangan hewan atau kecelakaan lainnya, yang biasanya menyebabkan patah tulang.

Riset : Fosil Amputasi di Borneo ini Diteliti sebagai Proses Amputasi Pertama di Dunia
Tim menemukan sisa-sisa kerangka di dalam gua kapur Liang Tebo di Kalimantan Timur

Riset : Fosil Amputasi di Borneo ini Diteliti sebagai Proses Amputasi Pertama di Dunia
Sementara alasan amputasi masih belum jelas, para peneliti menunjukkan bahwa itu tidak mungkin akibat serangan hewan atau kecelakaan lainnya, karena biasanya menyebabkan patah tulang.

Dalam hal siapa yang melakukan prosedur, para peneliti menyarankan bahwa mereka “harus memiliki pengetahuan rinci tentang struktur tungkai, otot dan pembuluh darah” untuk mencegah kehilangan darah yang fatal dan infeksi.

Ini menunjukkan bahwa amputasi tidak mungkin dilakukan sebagai hukuman.

Tim masih belum mengetahui apakah operasi ini merupakan kejadian langka, atau apakah amputasi dilakukan lebih rutin.

“Risiko kematian akibat trauma dan penyakit selalu ada pada kita, dan tindakan medis yang kompleks, seperti amputasi anggota tubuh, bisa jadi lebih umum terjadi di masa lalu pra-pertanian spesies kita daripada yang diasumsikan secara luas saat ini,” kata mereka.

Secara keseluruhan, temuan menunjukkan bahwa beberapa kelompok pencari makan modern awal di Asia mengembangkan pengetahuan dan keterampilan medis tingkat lanjut di lingkungan hutan hujan tropis Pleistosen Akhir.

“Tingkat infeksi luka yang cepat di daerah tropis mungkin telah mendorong pengembangan obat-obatan baru, seperti antiseptik, yang memanfaatkan khasiat obat dari keanekaragaman hayati tanaman Kalimantan yang kaya,” para ahli menyimpulkan.