Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

buaya

Ternyata Dinosaurus adalah “Makanan” Favorit Buaya Purba



Berita Baru, Australia – Penemuan spesies baru buaya purba sudah cukup untuk membuat tahun paleontologis mana pun, tetapi satu tim di Australia bahkan lebih senang lagi setelah menemukan sisa-sisa fosil dinosaurus didalam tubuh buaya purba tersebut.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 6 Maret, Sisa-sisa dinosaurus spesies ornithopod muda yang tercerna sebagian ditemukan di perut spesies buaya baru yang disebut Confractosuchus sauroktonos, yang berkeliaran di Australia 95 juta tahun yang lalu.

Tulang-tulang yang menjadi fosil ditemukan dari sebuah peternakan domba di dekat tepi barat laut Formasi Winton, sebuah deposit geologis di Queensland.

Buaya itu, berukuran panjang 8,5 kaki selama hidupnya, mungkin telah menyambar ornithopod yang tidak curiga karena itu adalah salah satu “makanan yang mudah”, kata para ahli.

Artist's impression depicts the capture of the ornithopod by the crocodile species, Confractosuchus sauroktonos
Kesan seniman menggambarkan penangkapan ornithopod oleh spesies buaya, Confractosuchus sauroktonos
Images from the paper show the original fossils and detailed reconstructions of Confractosuchus sauroktonos
Gambar dari kertas menunjukkan fosil asli dan rekonstruksi rinci Confractosuchus sauroktonos

Gabungan sisa-sisa tersebut merupakan bukti pertama pemangsaan buaya-dinosaurus di Australia, menurut para ahli.

Penemuan seperti itu dalam isi perut buaya berumur Kapur sangat langka, karena hanya segelintir contoh pemangsaan dinosaurus yang diketahui secara global.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, buaya dan dinosaurus ada pada waktu yang sama; kenyataannya, buaya dan aligator modern hampir tidak berubah dari nenek moyang kuno mereka yang hidup selama periode Kapur, antara 145,5 dan 65,5 juta tahun yang lalu.

C. sauroktonos bukan hanya spesies baru, melainkan genus baru. Tulang-tulangnya ditemukan kembali pada tahun 2010, tetapi baru sekarang analisis sisa-sisanya dipublikasikan.

Penelitian tersebut dipimpin oleh Australian Age of Dinosaurs Museum Research Associate Dr Matt White melalui University of New England bekerjasama dengan Australian Nuclear Science and Technology Organization (ANSTO).

“Pada saat kematiannya, buaya air tawar ini memiliki panjang sekitar 2,5 meter dan masih tumbuh,” kata Dr White.

“Sementara Confractosuchus tidak memiliki spesialisasi dalam memakan dinosaurus, ia tidak akan mengabaikan makanan yang mudah, seperti sisa-sisa ornithopod muda yang ditemukan di perutnya.”

The Winton Formation (red shaded area) is a thick sequence of sedimentary rocks in the Great Artesian Basin and a graveyard of dinosaur remains. The town of Winton is marked by a red circle
Formasi Winton (daerah berbayang merah) adalah urutan tebal batuan sedimen di Great Artesis Basin dan kuburan sisa-sisa dinosaurus. Kota Winton ditandai dengan lingkaran merah
Discovered in 2010, C. sauroktonos was partially crushed by a front-end loader during the removal of overburden from a sauropod dinosaur excavation site. Numerous small bones exposed within the fractured concretion revealed the partial skeleton of a small Cretaceous animal
Ditemukan pada tahun 2010, C. sauroktonos sebagian dihancurkan oleh pemuat front-end selama pemindahan lapisan penutup dari situs penggalian dinosaurus sauropoda. Banyak tulang kecil yang terbuka di dalam beton yang retak mengungkapkan kerangka parsial hewan Kapur kecil
At the time of its death, the croc was around 8.2 feet long and still growing, according to Dr White (pictured here with the specimen)
Pada saat kematiannya, buaya itu memiliki panjang sekitar 8,2 kaki dan masih tumbuh, menurut Dr White (digambarkan di sini dengan spesimennya)

Ornithopods kecil, sebagai spesies dinosaurus pemakan tumbuhan, dinosaurus bipedal telah digambarkan sebagai ‘burung berpinggul’, karena struktur panggul mereka sedikit mirip dengan burung.

Ornithopod yang ditemukan di dalam C. sauroktonos menandai sisa-sisa kerangka pertama dari ornithopod yang dilaporkan dari Formasi Winton.

Pada saat kematiannya, ornithopod masih remaja, dengan berat mencapai 3,7 pon (3,7kg).

Tulang ornithopod kecil menunjukkan bukti artikulasi fosil, yang berarti tulang-tulang itu disusun secara berurutan, seperti saat hidup.

Jadi, C. sauroktonos membunuh hewan itu secara langsung dengan gigitan yang fatal atau mengaisnya dengan cepat setelah kematiannya.

Saat dimakan, salah satu tulang paha ornithopod terpotong menjadi dua dan tulang paha lainnya digigit begitu keras sehingga meninggalkan bekas gigi di permukaan tulang.

Menurut Dr White, temuan ini menunjukkan bahwa dinosaurus secara intrinsik merupakan bagian dari ekologi Kapur sebagai pemulung, pemangsa, dan mangsa.

“Kemungkinan dinosaurus merupakan sumber daya penting dalam jaring makanan ekologis Kapur,” kata Dr White.

“Mengingat kurangnya spesimen global yang sebanding, buaya prasejarah ini dan makanan terakhirnya akan terus memberikan petunjuk tentang hubungan dan perilaku hewan yang menghuni Australia jutaan tahun yang lalu.”

Spesimen itu ditemukan di Stasiun Elderslie, dekat Winton, dan digali oleh staf dan sukarelawan dari Australian Age of Dinosaurs Museum pada 2010.

Ini termasuk tengkorak yang hampir lengkap dengan gigi dan kerangka postkranial semi-artikulasi, meskipun ekor dan kaki belakangnya hilang.

While being eaten one of the ornithopod┬┐s femurs was sheared in half and the other femur was bitten so hard that a tooth mark was left on the surface of the bone. Dr Matt White is seen here pointing out the bite mark on the 3D-printed ornithopod femur
Saat dimakan, salah satu tulang paha ornithopod terpotong menjadi dua dan tulang paha lainnya digigit begitu keras hingga meninggalkan bekas gigi di permukaan tulang. Dr Matt White terlihat di sini menunjukkan bekas gigitan pada femur ornithopod yang dicetak 3D
The crocodile specimen was discovered on Elderslie Station, near Winton, and excavated by staff and volunteers from the Australian Age of Dinosaurs Museum in 2010. Preserved in a soft siltstone concretion, the fossil was partially crushed by a front-end loader during the removal of overburden from a sauropod dinosaur excavation site. Judy Elliott (pictured) spent two years puzzling the find back together
Spesimen buaya ditemukan di Stasiun Elderslie, dekat Winton, dan digali oleh staf dan sukarelawan dari Australian Age of Dinosaurs Museum pada tahun 2010. Diawetkan dalam beton batulanau yang lembut, fosil itu sebagian dihancurkan oleh pemuat front-end selama pemindahan overburden dari situs penggalian dinosaurus sauropoda. Judy Elliott (foto) menghabiskan dua tahun membingungkan penemuan itu kembali bersama-sama

Diawetkan dalam massa batulanau lunak yang disebut ‘konkresi’, fosil itu sebagian dihancurkan oleh loader front-end selama pemindahan batu dan tanah.

Banyak tulang kecil yang terbuka di dalam beton yang retak mengungkapkan kerangka parsial hewan Kapur kecil itu.

Tulang-tulang kecil yang padat dan terfragmentasi dalam beton terlalu rapuh untuk dihilangkan darinya dengan metode persiapan mekanis konvensional.

Jadi, untuk mengidentifikasi hewan itu, beton yang terfragmentasi itu ditempatkan dalam perawatan Dr Joseph Bevitt, ilmuwan instrumen senior di ANSTO.

Dr Bevitt menggunakan teknologi pemindaian mikro-CT sinar-X neutron dan sinkrotron untuk mengidentifikasi di mana tulang-tulang berada di dalam beton.

Numerous small bones exposed within the fractured concretion revealed the partial skeleton of the small Cretaceous animal. Pictured are C. sauroktonos cervical vertebrae
Banyak tulang kecil yang terbuka di dalam beton yang retak mengungkapkan kerangka parsial hewan Kapur kecil itu. Digambarkan adalah vertebra serviks C. sauroktonos

File data pindaian kemudian digunakan oleh Dr White untuk menyiapkan spesimen secara digital, sebuah proses yang melibatkan pemrosesan komputer selama sepuluh bulan, sehingga rekonstruksi tulang 3D dapat dibuat.

Menurut Dr White, jumlah tulang yang ada di beton itu ‘mengejutkan’, diamana secara keseluruhan, 35 persen dari buaya itu diawetkan.

Sisa-sisa fosil C. sauroktonos sekarang dipajang di Museum Zaman Dinosaurus Australia, yang terletak 15 mil dari kotapraja Winton di Queensland barat.

Buaya tersebut bergabung dengan beberapa spesimen penting di Australian Age of Dinosaurs Museum termasuk dinosaurus karnivora terlengkap Australia Australovenator wintonensis; Pterosaurus Ferrodraco lentoni terlengkap di Australia; dan tulang dari spesies sauropoda besar Savannasaurus elliottorum.

Studi baru telah dipublikasikan di Gondwana Research.