Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

wajah

Riset : Individu dengan Wajah “Sadar” Dianggap Menarik dan Kompeten

Berita Baru, Inggris – Orang yang cenderung memiliki “wajah sadar” atau dikenal dengan “mindful” lebih cenderung dianggap menarik, kompeten, dan rasional, demikian temuan penelitian

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 28 Maret, Para peneliti dari Universitas Cardiff telah mengungkapkan bahwa orang-orang dengan wajah penuh “sadar” lebih cenderung dianggap menarik, kompeten, dan rasional.

Sebaliknya, orang dengan wajah “tidak sadar” lebih cenderung terlihat stres, neurotik, dan tidak bermoral, menurut tim peneliti.

“Hasilnya menunjukkan bahwa bagaimana orang menafsirkan kesadaran memiliki konsekuensi penting dan dapat digunakan untuk memandu bagaimana perhatian diterapkan dalam menanggapi tantangan global,” tulis para peneliti dalam studi mereka, yang diterbitkan di Royal Society Open Science.

Mindfulness atau penuh kesadaran adalah bentuk meditasi yang populer di mana Anda fokus untuk menjadi sangat sadar akan apa yang Anda rasakan dan rasakan saat ini.

Latihan ini melibatkan metode pernapasan, imajinasi terpandu, dan praktik lain untuk merilekskan tubuh dan pikiran serta membantu mengurangi stres.

Ini sering disebut-sebut sebagai alat universal untuk meningkatkan kesejahteraan mental dengan mengurangi stres, kecemasan, dan depresi.

“Bagian penting dari kesadaran adalah menghubungkan kembali dengan tubuh kita dan sensasi yang mereka alami,” jelas Profesor Mark Williams, mantan direktur Oxford Mindfulness Centre.

“Ini berarti memiliki rasa sadar dengan pemandangan, suara, bau dan rasa di saat ini saat mereka merasakannya.”

“Bagian penting lainnya dari perhatian adalah kesadaran akan pikiran dan perasaan kita saat itu terjadi dari waktu ke waktu.”

“Hal Ini tentang membiarkan diri kita melihat situasi dan kondisi saat ini (present time) dengan jelas.”

Researchers from Cardiff University have revealed that people with 'mindful' faces are more likely to be considered attractive, competent, and rational (stock image)
Para peneliti dari Universitas Cardiff telah mengungkapkan bahwa orang-orang dengan wajah ‘penuh perhatian’ lebih cenderung dianggap menarik, kompeten, dan rasional.

“Ketika kita melakukan itu, itu dapat secara positif mengubah cara kita melihat diri kita sendiri dan hidup kita.”

Sementara penelitian sebelumnya berfokus pada manfaat kesehatan dari mindfulness, sampai sekarang masih belum jelas bagaimana pemahamannya oleh masyarakat umum.

“Memahami bagaimana orang awam memandang perhatian dan orang yang penuh perhatian sangat penting, karena akan berdampak pada bagaimana orang menafsirkan dan bertindak berdasarkan informasi tentang perhatian dan praktik perhatian,” para peneliti menjelaskan.

Dalam studi tersebut, para peneliti menguji apakah orang memiliki gambaran mental yang berbeda dari orang yang sadar dan tidak sadar, dan apakah mereka akan mengasosiasikan wajah mereka dengan atribut, nilai, dan perilaku yang berbeda.

Sekelompok 113 peserta diperlihatkan serangkaian gambar wajah dan diminta untuk memilih wajah mana yang terlihat paling “sadar.”

Selanjutnya, kelompok terpisah yang terdiri dari 263 peserta diminta untuk menilai wajah di berbagai atribut, termasuk tenang, bijaksana, rasional, tenang, stres, menyenangkan, dan menarik.

Hasilnya mengungkapkan bahwa wajah-wajah yang dipilih sebagai kurang perhatian oleh kelompok pertama dinilai oleh kelompok kedua sebagai lebih stres, kurang disukai, kurang kompeten, lebih dingin dan lebih neurotik.

Mindfulness is a popular form of meditation in which you focus on being intensely aware of what you're sensing and feeling in the moment
Mindfulness adalah bentuk meditasi yang populer di mana Anda fokus untuk menjadi sangat sadar akan apa yang Anda rasakan dan rasakan saat ini.

Sebaliknya, wajah-wajah yang dipilih sebagai lebih perhatian oleh kelompok pertama dinilai oleh kelompok kedua lebih menarik, lebih normal, lebih disukai, lebih hangat dan kompeten.

“Representasi visual dari wajah yang penuh perhatian dinilai oleh penilai naif sebagai lebih disukai, memiliki nilai transendensi diri yang lebih tinggi dan melakukan lebih banyak perilaku moral dibandingkan dengan wajah yang kurang perhatian,” tambah para peneliti.

Secara keseluruhan, temuan menunjukkan bahwa masyarakat umum memiliki pandangan konsensual tentang apa artinya menjadi sadar, menurut tim.