Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

lapar

Riset : Inilah Alasan Mengapa Kita Bertindak Tidak Rasional Saat Lapar

Berita Baru, Amerika Serikat – Kita semua pasti pernah mengalaminya, dimana kita akan sangat lapar sehingga kita mulai bereaksi berlebihan terhadap gangguan kecil bahkan dapat membentak orang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, sekarang, para ilmuwan telah mempelajari dari cacing untuk membantu mengungkap misteri mengapa kita bertindak tidak rasional ketika kita mengalami lapar.

Temuan mereka mengungkapkan bahwa protein dalam sel usus bergerak secara dinamis untuk mengirimkan sinyal tentang rasa lapar, mendorong cacing untuk melewati penghalang beracun dari peneliti hanya untuk mendapatkan makanan.

Sementara penelitian difokuskan pada cacing, para peneliti dari Salk Institute percaya mekanisme serupa juga dapat terjadi pada manusia.

“Hewan, apakah itu cacing sederhana atau manusia kompleks, semuanya membuat pilihan untuk makan sendiri untuk bertahan hidup,” kata Sreekanth Chalasani, penulis senior studi tersebut.

“Pergerakan molekul sub-seluler dapat mendorong keputusan ini dan mungkin fundamental bagi semua spesies hewan.”

Tim menggunakan cacing kecil yang disebut Caenorhabditis elegans, sebagai salah satu bentuk kehidupan paling sederhana yang kita tahu, berkat neuron dan selnya yang terbatas.

Dalam studi tersebut, para peneliti menciptakan penghalang tembaga sulfat, sebagai racun penolak cacing yang terkenal, diantara dua cacing dan makanannya.

Ketika cacing tidak diberi makan selama dua sampai tiga jam, para peneliti menemukan bahwa mereka lebih bersedia untuk melewati penghalang beracun untuk mencapai makanan, dibandingkan dengan cacing yang cukup makan.

Menggunakan alat genetik, para peneliti berangkat untuk menyelidiki mekanisme molekuler di balik perilaku ini.

Pada cacing yang diberi makan dengan baik, faktor transkripsi protein yang menghidupkan dan mematikan gen dapat ditemukan di sitoplasma sel usus, hanya bergerak ke dalam nukleus saat diaktifkan.

Namun, pada cacing lapar, mereka menemukan bahwa faktor transkripsi ini, yang disebut MML-1 dan HLH-30, menggeser lokasi kembali ke sitoplasma.

Para peneliti juga menemukan bahwa ketika MML-1 dan HLH-30 bergerak, protein yang disebut insulin peptide INS-31 dikeluarkan dari usus.

Protein ini mengikat neuron di otak, menyampaikan informasi rasa lapar dan mendorong perilaku mencari makanan yang berisiko.

Dalam percobaan lanjutan, para peneliti menghapus faktor transkripsi, dan menemukan cacing yang lapar ternyata berhenti mencoba melewati penghalang beracun.

Ini menunjukkan bahwa MML-1 dan HLH-30 memiliki peran sentral dalam bagaimana rasa lapar mengubah perilaku.

We've all been there – you're so hungry that you start overreacting to minor annoyances and snapping at people
Kita semua pernah ke sana – Anda sangat lapar sehingga Anda mulai bereaksi berlebihan terhadap gangguan kecil dan membentak orang

“C. elegans lebih canggih daripada yang kami berikan pada mereka,” kata Molly Matty, salah satu penulis studi tersebut.

Usus mereka merasakan kekurangan makanan dan melaporkannya ke otak.

“Kami percaya pergerakan faktor transkripsi inilah yang memandu hewan untuk membuat keputusan risiko terhadap hadiah (makanan), seperti melintasi penghalang yang tidak menyenangkan untuk mendapatkan makanan.”

Tim sekarang berencana untuk menyelidiki faktor transkripsi ini lebih lanjut, dengan harapan dapat memahami bagaimana hewan lain termasuk manusia dalam memprioritaskan kebutuhan dasar daripada kenyamanan.