Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Jantung

Riset : Minum Bir Sehari Sekali Mengurangi Risiko Penyakit Jantung

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru mengungkapkan, Minum hampir satu liter untuk setiap hari dalam seminggu dapat membantu mencegah efek mematikan dari penyakit kardiovaskular (CVD).

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ahli di University College London mengatakan minum hingga 105 gram alkohol per minggu dikaitkan dengan penurunan risiko serangan jantung, stroke, angina atau kematian di antara mereka dengan CVD.

Ini setara dengan 13 unit alkohol Inggris, yang kurang dari enam liter bir berkekuatan sedang atau lebih dari sebotol anggur.

Namun, penulis penelitian dengan cepat menekankan bahwa mereka tidak menyarankan orang dengan kondisi CVD untuk mulai minum minuman keras jika mereka belum melakukannya.

“Temuan kami menunjukkan bahwa orang dengan CVD mungkin tidak perlu berhenti minum untuk mencegah serangan jantung, stroke atau angina tambahan, tetapi mereka mungkin ingin mempertimbangkan untuk menurunkan asupan alkohol mingguan mereka,” kata penulis studi Chengyi Ding.

“Karena konsumsi alkohol dikaitkan dengan peningkatan risiko mengembangkan penyakit lain, mereka dengan CVD yang tidak minum tidak boleh didorong untuk minum.”

Para penulis memperkirakan risiko serangan jantung, stroke, angina dan kematian untuk 48.423 orang dewasa dengan CVD, menggunakan data yang diperoleh dari UK Biobank, Health Survey for England, Scottish Health Survey dan dari 12 penelitian sebelumnya.

Peserta melaporkan konsumsi alkohol rata-rata mereka. Data tentang serangan jantung, stroke, angina, atau kematian berikutnya, selama periode hingga 20 tahun, diperoleh dari catatan kesehatan, penerimaan rumah sakit, dan catatan kematian.

Di antara orang-orang dengan CVD, mereka yang minum hingga 15 gram alkohol per hari setara dengan kurang dari dua unit UK memiliki risiko serangan jantung berulang, stroke, angina atau kematian yang lebih rendah, dibandingkan dengan mereka yang tidak minum alkohol.

Satu unit sama dengan setengah liter bir berkekuatan sedang atau setengah gelas anggur standar.

Dan mereka yang minum lebih dari 62 gram alkohol per hari setara dengan kurang dari delapan unit UK tidak memiliki peningkatan risiko serangan jantung berulang, stroke, angina atau kematian, dibandingkan dengan mereka yang tidak minum alkohol.

Cardiovascular disease is the term for all types of diseases that affect the heart or blood vessels, including coronary heart disease (clogged arteries), which can cause heart attacks, stroke, congenital heart defects and peripheral artery disease
Penyakit kardiovaskular adalah istilah untuk semua jenis penyakit yang mempengaruhi jantung atau pembuluh darah, termasuk penyakit jantung koroner (pembuluh darah tersumbat), yang dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, cacat jantung bawaan, dan penyakit arteri perifer.

Peserta dengan risiko serangan jantung, stroke, angina, atau kematian terendah minum antara enam dan delapan gram alkohol per hari setara dengan kurang dari satu unit di Inggris.

Mereka yang minum enam gram alkohol per hari memiliki risiko 50 persen lebih rendah terkena serangan jantung, angina, atau stroke berulang dibandingkan mereka yang tidak minum.

Dan mereka yang minum delapan gram per hari memiliki risiko kematian 27 persen lebih rendah akibat serangan jantung, stroke, atau angina.

Sementara mereka yang minum tujuh gram per hari memiliki risiko kematian 21 persen lebih rendah karena sebab apapun, dibandingkan mereka yang tidak minum.

Para penulis mengingatkan bahwa temuan mereka, diterbitkan dalam BMC Medicine. mungkin melebih-lebihkan penurunan risiko serangan jantung berulang, stroke, angina dan kematian untuk peminum moderat dengan CVD.

Hal ini disebabkan oleh kurang terwakilinya peminum berat dan kategorisasi mantan peminum yang mungkin telah berhenti minum karena kesehatan yang buruk sebagai bukan peminum di beberapa set data yang disertakan.

Studi ini mengikuti laporan pada bulan Mei dari para ahli di Rumah Sakit Umum Massachusetts yang menyimpulkan bahwa mengonsumsi alkohol dalam jumlah sedang setiap hari dapat mengurangi risiko kematian bagi mereka yang menderita CVD.

Para penulis menghubungkan asupan alkohol moderat yang didefinisikan sebagai tidak lebih dari satu minuman beralkohol untuk wanita dan dua untuk pria per hari dengan risiko kematian akibat CVD 20 persen lebih rendah, dalam sampel lebih dari 50.000 orang.

Menariknya, persentase penurunan ini dibandingkan dengan orang-orang dari sampel yang memiliki asupan alkohol rendah yang didefinisikan sebagai kurang dari satu gelas seminggu.

“Pemikirannya adalah bahwa alkohol dalam jumlah sedang mungkin memiliki efek pada otak yang dapat membantu Anda rileks, mengurangi tingkat stres dan, mungkin melalui mekanisme ini, menurunkan insiden penyakit kardiovaskular,” kata penulis studi Dr Kenechukwu Mezue pada saat itu.

Penyakit kardiovaskular adalah penyebab kematian nomor satu secara global, mengambil sekitar 17,9 juta jiwa setiap tahun.